Aku & Metropop Writer ..


 

reading

 

Ga tau ide awalnya dari mana yang jelas aku jadi punya kebiasaan baru sejak rajin baca novel Metropop –> istilah untuk chicklitnya Indonesia. Beberapa diantaranya ceritanya cukup kuat, cerdas & konfliknya tajam –> I like this. Itulah kenapa sometimes aku beli buku yang sifatnya ringan tapi aku bisa ambil ilmu dari situ, dan siapa bilang cerita chicklit & metropop itu ga ada ilmunya?  . Mostly aku bisa ambil ilmu dari buku-buku yang aku beli, even itu cuma sekedar istilah, tapi buatku itu udah pengetahuan baru buatku..

 

Kebiasaan baruku sekarang adalah, menjadi kritikus buat mereka.. hahahaha.. ngakak gue..Benernya ga penting buanget kegiatanku 1 ini.. tapi ga tau ya, sekarang tuh aku jadi rajin nyari profil mereka di facebook, aku add, trus aku kasih message. Awalnya ngasih compliments, tapi ujung-ujungnya aku tanya-tanyain kenapa novel-novelnya harus menggambarkan kaum high end, kenapa fashion yang menghiasi buku-bukunya bangsa kelasnya Michael Kors, Manolo Blahnik, Christian Dior, Lacroix, Prada, dan teman-temannya. Kenapa tidak lebih membumi, kenapa tokoh-tokohnya harus berprofesi sebagai bankir kaya penulisnya, atau kenapa profesinya sama kaya dia : fashion editor, kenapa harus digambarkan sebagai sosok yang almost perfect, kaya & smart, sukses, disukai lebih dari 1 pria/wanita, kenapa begini, kenapa begitu.. –> asli, pas nyadar, masyaallah bawel banget gue ya . Sampai akhirnya dia menjelaskan panjang lebar bahwa seorang penulis harus keluar dari comfort zone-nya mereka, menyajikan sesuatu yang kadang absolutely diluar mereka, dalam khayalan mereka, imajinasi mereka, dan para pembaca novel Indonesia kadang masih menyukai sosok yang perfect. Hmm.. I see.. Tapi dia bilang makasih buat masukannya, for next sequel bukunya, gitu katanya..

 

Terakhir kemarin baca salah satu penulis yang juga seorang fashion editor di salah satu majalah fashion di Jakarta.. Berhubung aku kerjanya di telekomunikasi, pas baca tengah-tengah.. kok ada yang ngganjel tentang pengertian “roaming” ya? kok kayanya ada salah persepsi antara yang ditulis disitu dengan sepengetahuanku tentang arti roaming ya.. hehhehe.. Sumpah bukan mo sok pinter atau sok tau, tapi lebih ke meluruskan aja, biar nextnya dia ga dikritik.. (mending dikritik ma gue.. xixixixix). Padahal tuh buku udah terbitan tahun 2005, masa iya ga ada yang mengkritisi dia tentang hal ini?  .Atau kebanyakan pembacanya hanya bertindak pasif sebagai penikmat novel saja kali ya? Who knows, who cares? Akhirnya kucarilah dia di facebook.. ketemu, aku add, aku kasih message dengan penjelasan ala seorang trainer.. xixixixixixix.. Sampe pas udah ke send aku jadi cengengesan sendiri.. bener-bener ga penting ya kelakukanku..

 

Pas udah di bales, wah ternyata dia welcome sekali & menjelaskan maksud dia di bab itu bla..bla..bla.. & dia terima kritikanku karena dia kurang detail disitu.. Pffiuh, syukurlah dia ga marah ya.. Ya kadang suka takut sendiri kalo sampe itu menyinggung atau dibilang “lu tuh ya, sok tau banget, tau ga lo?” –> amit-amit, jangan sampe deh..

 

Ya ini kan juga buat mereka juga kan ya..  – membela diri mode : on –

 

Mmmh, kayanya jadi keasyikan tersendiri ketika kita bisa langsung berdiskusi dengan empunya langsung, tanpa ada tanda tanya yang muter-muter lagi di kepalaku..

Aku & Metropop Writer ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s