Stop complaining !!


anger

Pagi ini sudah  di kantor lagi setelah semalam terpaksa harus pulang malam karena dituntunt untuk menyelesaikan tugas sebagai leader project pemenangan pemilu.. eh bukan.. pemenangan best callcentre se-Indonesia. Kalau bisa nolak nih, saya orang yang bakal nolak tambahan kerjaan ini pertama kali. Bukan apa-apa, saya juga harus mempertimbangan kemampuan team saya menerima load kerjaan yang lebih dari biasanya dong. Ya bukannya mau sok pahlawan membela anak buah saya ya. Hanya mencoba menyesuaikan antara load kerja yang tinggi yang saya harus share ke team saya, plus mengukur kemampuan mereka lengkap dengan tingkat akurasi penilaian, konsentrasi & kecepatan penyelesaian target.

Mau dibilang berat ya namanya pekerjaan ga mungkin kita menerima pekerjaan yang ringan melulu. Pasti suatu waktu kita bakal menerima pekerjaan dengan load yang lebih tinggi & high pressure. Dibilang ringan ya sebenarnya sih ringan, wong ini juga sudah pekerjaan kita sehari-hari, hanya saja loadnya di tambah. Itu saja sih. Jadi sebenarnya berat atau ringan tergantung dari sudut pandang mana kita menerimanya sih. Itu kalau menurut saya ya..

Pulang jam 21.00 dengan otak yang seharusnya sudah harus di-defrag satu  persatu & di susun ulang membuat saya juga sempat membuat kesalahan pembuatan distribusi, padahal emailnya sudah disebar & sudah sampai di email spv..  :(  . Hiks, ya maklumlah namanya juga dipaksa harus selesai malam itu padahal saya baru mengerjakan sekitar pukul 18.00 karena memang meetingnya baru selesai jam segitu. Dan pagi ini.. taraaaa.. saya kembali ada di kantor dengan wajah yang.. berseri-seri.. Ya jelas gak mungkinlah, pulang jam segitu & pagi-pagi sudah harus di kantor. Kalau wajah kecapekan sih iya banget 😦 . Selain untuk mengerjakan laporan yang tertunda, juga sekalian menemai anak buah saya kerja. Ya just in case kalau mereka butuh saya atau tanya seputar kerjaan. halaaaahh.. sok dibutuhin banget ya? hehehehe..😀

Setiap pagi di kantor, “ritual” yang saya lakukan setelah input login absen yaitu membuka email. Langsung mendidih nih membaca email keluhan dari salah seorang Quality Assurance Officer (kebetulan bukan team saya langsung sih tapi dalam project ini dia under supervisi saya).

“aaah.. bingung, pusiing, BT, capeekk!! “

Kalau mau ngeluh kaya gitu saya juga bisa kirim email ke spv saya :  “BT, capek, pusiiing, bingung.. saya ga mau ngerjain project ini ah, mbak.. Nyusahin !!”. Gampang kan kalo sekedar ngomong kaya gitu. Tapi apa gak besoknya saya langsung terima SP3?  Duh, kalau mau ngomongin bingung, pusing, BT, capek.. sama.. saya jugaaaa…. !! Pulang malem terus kaya gini samasekali bukan cita-cita saya.  Sumpah deh. Tapi tolonglah jangan tambahi saya dengan keluhan gak penting kaya gitu. Saya sendiri juga beban tau’, apalagi harus sharing kerjaan tambahan seperti ini ke kalian. Maunya sih ga usah nambah-nambah kerjaan kalian deh, walaupun dibayar lembur, di kasih merchandise atau entertain apa kek yang lain. Yang penting bisa pulang tepat waktu, kerjaan selesai tepat pada waktunya, kita juga ga terlalu penat. Udah itu aja cita-cita saya. Tapi masalahnya kan kita kerja sama perusahaan, bukan sama nenek saya yaaa.. Ya sudahlah ikuti dulu rules yang ada, kerjakan dulu sebisanya, toh kerjanya juga bareng-bareng ini.. Kemarin saya juga sudah habis-habisan bargaining jumlah distribusi kerjaan kalian ke spv biar jumlahnya lebih sedikit, kerjaan lebih ringan. Jadi tolong banget, jangan sampai saya juga ikut emosi nih.. (asli saya kesel banget). Untung saya masih bisa menguasai emosi untuk tidak membalas emailnya dengan ketus, walaupun kata anak buah saya “ah, kamu kurang keras mbak negurnya, bahasamu terlalu halus buat dia.. Kerasin aja sekalian, rese banget sih tuh anak !!”. Ya kalau mau main keras-kerasan saya juga bisa.. tapi kembali lagi, apakah itu menyelesaikan masalah? apakah itu sudah tindakan yang sesuai & cukup bijak? Menyelesaikan masalah sih enggak, bakal nambah masalah iya..   :(

AARRRGGGHH …. (andai saya bisa digambarkan dalam bentuk anime, mungkin ada gambar api-apinya nih)

– twisted –

Sabaaar.. sabaaaaarr … !!

(hwaaaa… padahal udah pengen jejeritan nih)

Stop complaining !!

4 thoughts on “Stop complaining !!

  1. safir says:

    Setuju banget. Kata2 apapun yang keluar dari mulut kita (termasuk kata-kata keluhan) secara sadar atau tidak sadar akan membuat aura negatif dalam diri kita. Ujung2nya, hasil kerja kita akan jadi tambah jelek. Jadi stop mengeluh. Betul?

  2. bener banget mas.. kalo mo ngeluh, aku yo benernya pengen ngeluh, pengen nolak.. tapi gimana lagi, namanya orang kerja kan ya mau gak mau harus maulah.. Toh dikerjainnya bareng-bareng. Masih untung dia ga aku share kerjaan yang beratnya sama kaya anak-anak under supervisiku..
    Hhhhh.. bener-bener bikin.. arrrrgggghh.. !!!!
    *emosi dengan bara api berkobar-kobar.. hahaha… *

  3. vivi says:

    Waduh neng, kamu lagi hectic banget yoo. Waduh pantesannn. Sabar yoo neng, ntar kita jalan2 deh kalau kamu udah gak hectic lagi yaa.sabarrrrrr

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s