Gue pengen nulis, tapi ..


writing

“Dev, tau ga lo, gue tuh benernya pengen nulis kaya lo gitu, punya blog gitu. Tapi gue mikir kapan ngerjainnya ya. Kadang kalo udah di kantor gue udah sibuk ma kerjaan, kalo udah dirumah udah males ngutak-atik komputer. Di rumah ya udah gue pake buat istirahat. Tapi lama-lama mikir sendiri kok gue gak nulis-nulis ya?hehehe..”.  Itu pernyataan yang sering saya dengar akhir-akhir ini.  Eh, kok jadi mikir sendiri, kalau blog saya update terus emangnya saya udah kelebihan waktu , gitu? hehehehe.. *apriori mode : on*. Sama kali bu, saya juga hanya punya 8 jam kerja. Kerjaan segambreng kadang sampe ngutang diselesaikan besoknya. Tapi kalau buat nulis sih kapan aja juga sempet, tergantung kitanya niat apa kagak.. Gitu aja sih..😀 .

 

Kalau sekedar buat nulis ga tau kenapa selalu bisa saya lakukan walaupun itu ditengah-tengah kesibukan saya dikejar deadline, sestres-stresnya saya dihabeg-habeg sama kerjaan, sehectic-hecticnya sama meeting/training, paling tidak selalu meluangkan waktu beberapa menit untuk sekedar ketak-ketik-ketuk menjadikan tulisan dalam sebuah blog. Ga perduli penting/gak isinya buat orang lain. Rasanya kalau sudah posting 1 tulisan aja sehari rasanya 1 hajat saya terpenuhi. Halaah, hajat😀 . Ya udah diganti, kebutuhan😀 . Salah 1 kebutuhan saya adalah menulis. Saya bukan pengarang buku kok. Saya cuma orang yang seneng curhat di blog. Tapi bukan curhat menye’-menye’ kaya gara-gara diputusin pacar (eh saya udah merit tau’) atau berantem ama temen (kok jadi kaya anak STM nih, hahaha..) . Tapi kalau napsu nulis sudah membuncah (halaah, kaya apa siiih) bisa ga pandang bulu (bulu apaan nih?), ga pandang tempat, ga pandang waktu, ga pandang media penulisan. Disangka maruk juga biarin deh. Kalau lagi NMT (Napsu Menulis Tinggi) bisa menghasilkan 2 -3 tulisan sehari. Itu kalau lagi banyak ide yang “fashion show” di kepala saya ya. Entah itu dari hasil pengamatan, perasaan, pendengaran, gosip-gosipan. Pokoknya langsung tulis. Kalau memang kondisi lagi ga memungkinkan untuk posting langsung ya tulis di kertas, atau di HP. Asal tau aja nih, HP saya jadul wakaidul, ga ada yang namanya MS Office-nya. Tapi saya nulis di message. Nanti kalau sudah dirumah/dikantor sambil nyambi kerja saya buka notes (buat bikin konsep) dan dalam waktu yang tidak terlalu lama langsung menjadikannya dalam bentuk tulisan. Gitu.. Kadang suami cuma geleng-geleng kepala aja lihat tingkah laku saya yang kaya orang kesurupan kalau sudah menyangkut ide tulis menulis, padahal menurut dia juga ga penting-penting amat sih kegiatan saya 1 ini. Tapi ya biarlah, daripada saya bakar kontrakan kan mending dia diem aja ngeliat saya nulis.. hehehe.. 😀

 

Soal tema? Ah, bodo amat masalah tema. Saya ga pernah mengkhususkan blog saya bertema. Saya nulis apa yang saya suka, apa yang melintas di kepala saya, mau bener/ga, penting/ga buat orang lain yang penting buat saya blog itu ibarat catatan history pikiran/perasaan saya aja. Oh saya dulu pernah mikir tentang ini, itu, anu. Soal komen? nulis mah nulis aja dulu, soal dibaca sama orang lain alhamdulillah. Kalau ternyata di kasih komen anggap aja itu bonus. Kalau sampai orang ngasih pujian itu reward. Kalau yang ngasih kritikan itu hadiah, hehehe.. Jadi apapun tanggapan orang lain tentang tulisan-tulisan saya, cukup keep positive thinking aja, anggap semuanya compliments. Kalau sampai ada yang mengkritik itu tandanya orang lain perhatian sama tulisan-tulisan kita. Jadi ga usah kebebanan , “nanti kalo dikritik orang gimana? nanti kalo ga dibaca orang gimana”. Beeuh, kalau sudah mikir kesana mah jadi killer statement buat diri sendiri juga.. *sambil nyisir poni*

 

“Trus, gimana kalo gue pengen nulis tapi masalahnya gue tuh orang sibuk banget, Dev. Gila’. Jangankan buat nulis yah, buat nyari ide aja gue susah” . Bukan susah deh kayanya kalo ini mah, males. Kalau sudah stadium lanjut kaya gitu tandanya kamu sebenernya nggak pengen-pengen banget buat nulis kan, cuma sekedar ngomong doang pengen nulis tapi gak dijalanin, ya percuma. Nih ya, kalau niat kamu cukup besar, maka dengan sendirinya kamu akan punya waktu untuk nulis. Sesibuk apapun, sehectic apapun, se-gak ada waktu apapun.. *sambil tengak-tengok kali spv saya lewat ngintipin saya lagi ngapain di lt.8*

 

” Trus, gimana biar gue mau nulis, Dev?  “. Haa, gimana supaya kamu mau nulis? Gimana sih, nulis kok dipaksa..😀 . Motivator terdahsyat dalam hidup itu kan diri sendiri, bukan orang lain. Percuma juga kan kalau saya maksa-maksa orang buat menulis, kalau dari kitanya sendiri ga ada keinginan buat nulis. Itu sih buang-buang tenaga namanya.. 😀. Oh ya, asal tau aja ya, sebagian besar tulisan saya di blog ini dihasilkan dari koneksi internet gratisan di kantor, di sela-sela 8 jam kerja saya, ditengah-tengah kerjaan saya assuring kerjaannya anak buah saya. Ditengah mumetnya dikejar deadline pekerjaan. Tapi gimana lagi ya, menulis itu buat saya ibarat delicacy, alias makanan yang enak. Kalau kitanya enjoy apapun yang kita kerjakan pasti ada hasilnya..🙂

 

 

 

 

 

Gue pengen nulis, tapi ..

One thought on “Gue pengen nulis, tapi ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s