My Baby, Your Baby, Our baby ..


 

300_66928

 

“Halo, assalamualaikum.. ”
“Waalaikumsalam..”
“Mbak Devi, ini saya suaminya Okta.. ”
“Oh, iya mas.. kenapa? Gimana kondisi Okta?”
“Maaf, ia kayanya belum bisa masuk hari ini mbak.. dia mengalami pendarahan lagi..”

 

— speechless sampe sini, sedih :-(  —

 

“Mbak.. halo..”
“Eh, iya mas.. Ya sudah Okta istirahat aja dulu,  bilangin ga usah mikir kerjaan dulu, masih bisa saya distribute ke yang lain. Sedih nih mas saya dengernya..”
“iya rencana hari ini masuk, tapi ternyata tadi pagi pendarahan lagi, ini lagi mau ke dokter lagi mbak..”
“ya udah mas, ndang (cepetan) dibawa ke dokter. Moga-moga ga ada apa-apa ya..”
“Amien, makasih mbak.. assalamualaikum..”
“waalaikumsalam..”

 

 

 

Beberapa detik saya masih speechless, jujur, sedih banget dengernya. Salah satu anak buah saya yang tengah hamil 3 bulan mengalami flek/pendarahan sejak hari Jumat. Pas denger cerita suaminya tadi langsung ingatan saya mendadak flashback ke bulan Agustus tahun lalu ketika saya harus kehilangan calon bayi saya.

 

Anak, siapapun yang sudah berkeluarga pasti bercita-cita, pasti pengen segera punya momongan. Bahkan sampai ada yang bertahun-tahun belum punya momongan diusahakan segala cara supaya bisa dapet momongan. Mulai pakai cara “pancingan” (mengangkat anak), cara alternatif, sampai cara medis (bayi tabung). Kebetulan teman saya ini sudah meenikah hampir 3 tahun, dan ketika dinyatakan positif oleh dokter ya jelas seneng bangetlah, kan emang itu yang ditunggu-tunggu. Saya aja yang denger ikut seneng, apalagi dia yang menjalani.

 

Pas nulis ini masih dalam keadaan yang kepikiran. Jujur kepikiran & sedih banget. Saya dulu ga mengalami pendarahan, tau-tau baby saya meninggal dalam kandungan usia 6 bulan. Sampai dokternya aja heran how come saya ga mengalami pendarahan sedikitpun. Hiikss.., jadi inget lagi kan? 😦

 

However, semua ini tak lepas dari ijin-NYA. Jika Allah belum berkenan/belum memberi kepercayaan buat kita untuk punya anak ya udah diterima, dijalani aja dulu. Tetep sabar & berdoa bahwa oneday Tuhan bakal kasih yang jauh lebih baik daripada yang sekarang. Jika sekarang kita belum diberi kesempataan itu lagi ya mungkin Allah punya rencana laain yang jauh lebih sempurna yang kita tidak pernah tahu.  Allah Maha Mengetahui apa yang terbaik buat kita, kapan saat paling tepat buat kita untuk diberi kepercayaan memiliki buah hati. Jika memang sekarang Allah belum kasih ya mungkin buat Allah memang belum saatnya buat kita untuk dapet rejeki itu. Semua kejadian pasti ada alasannya, dan yakin bahwa semua akan indah pada waktunya.

 

Buat Okta temanku, semoga kamu ga kenapa-kenapa ya dear.. Semoga ibu & calon bayinya sehat, selamat, ga ada masalah apapun dengan kandungan. Amien..

 

.. We love you ..

 

 

 

My Baby, Your Baby, Our baby ..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s