Rencana Tuhan Yang Tak Kumengerti


thanks God

Dulu, setiap kali saya mengalami kegagalan atau kesedihan, yang saya salahkan adalah keadaan & Tuhan. Anggapan saya : Tuhan itu gak pernah sayang sama saya secara total. Dari sekian banyak keberhasilan yang Allah beri selalu diimbangi dengan kegagalan yang saya terima.

Tidak pernah terpikir dalam otak saya ketika Allah menjawab doa & keinginan-keinginan saya melalui cara-cara yang tak pernah disangka, bahkan kadang justru melalui kesedihan & kegagalan yang saya alami. Seperti halnya ketika saya ingin membuat orangtua saya bangga.. Tuhan memang memberi saya kesempatan lulus SMA dengan NEM kepala 5, orangtua saya bangga. Tapi tidak diikuti dengan lolosnya saya di UMPTN. Saya merasa gagal (how shallow I was at that time). Apalah artinya NEM segitu kalau saya gagal di UMPTN? Ah,Tuhan ga serius mengabulkan doa saya ah..😦 . Pikir saya waktu itu..

Sampai akhirnya saya memutuskan untuk mengambil prodi Kesekretariatan di Unibraw – Malang. Tuhan kembali memberi kesempatan pada untuk lulus dengan predikat cumlaude & sekali lagi alhamdulillah bisa membuat orangtua saya dengan bangga duduk di deretan VIP. Tapi apakah lantas dengan lulus cumlaude itu diiringi dengan jaminan cepatnya saya memperoleh pekerjaan? NO.. Big NO. Kembali saya mengalami kegagalan & lagi-lagi saya berpikir, “Aduh Tuhan.. kenapa selalu setengah-setengah sih kalau ngasih keberhasilan sama saya?”

*bletak*

Kalaupun iya saya akhirnya bekerja, bukan di sebuah perusahaan skala nasional, tapi ya alhamdulillah saya udah kerja. Kembali saya kurang puas & mengeluh. Sampai saya pindah-pindah kerjaanpun nasib baik belum juga beranjak mengikuti saya. Uuukh..😦

Sampai akhirnya, Tuhan memberi kesempatan buat untuk bekerja di salah satu perusahaan telekomunikasi terbesar di Indonesia. Perusahaan yang awalnya too high for me to reach, rasanya mungkin banget bisa bekerja disitu. Tapi kok ya ndilalah Tuhan kasih saya kesempatan disana, sampai sekarang..

Selesai masalah kerjaan, ganti masalah jodoh. “Aduh Tuhan, kok saya ga cepet-cepet nikah sih? Umur saya toh udah cukup. Lagipula saya juga ga milih yang muluk-muluk. Asalkan dia bisa memberi nafkah untuk keluarga & perhatian sama saya & anak-anak kelak, insyaallah cukup kok..”. Sampai akhirnya saya dipertemukan dengan suami saya yang.. OMG benar-benar jauh beda dengan saya &  teman-teman gaul saya. Watak & sifat yang jauhnya bumi langit sama. Sempat mikir lagi, “ah, Tuhan lagi becanda ya? Ini mah kejauhan, samasekali jauh dari ekspektasi saya, profil yang ga pernah saya bayangkan. Ga kaya teman-teman saya sih?” *dikeplak sama Tuhan nih lama-lama* —> “katanya tadi minta yang biasa aja gapapa, sekarang protes kok gak kaya temen-temen kamu, gimana sih?!” (gitu kali Tuhan ngomongnya ya?hehehe..).

Oke, doa saya menikah dengan orang yang biasa aja terkabul. Walau awalnya tetep penasaran kenapa nikahnya justru bukan sama si A atau si B yang jauh lebih match sama saya. Jujur waktu itu masih muter-muter dengan keputusan saya sendiri. Bukan saya ga cinta sama suami lho ya..😀 . I do love him with all my heart. Tapi sekali lagi yang namanya jodoh itu ga bisa dipaksakan ya. Walaupun secinta-cintanya kita sama seseorang kalau Yang Diatas say NO, ya ga bakalan jadi..🙂

Sampai akhirnya saya hamil. Sifat & watak suami yang keras versus ego saya yang ketinggian menghasilkan percikan-percikan api di kehidupan rumah tangga kami. Biasalah perang antar suku, hehehe.. Sampai saya bilang sama Tuhan, “Ya Allah, semoga si kecil kelak bisa jadi peredam emosi kami, semoga bisa membuat suami saya jauh lebih lunak sikapnya, semoga bisa lebih rukun lagi ya Allah. Semoga Engkau lapangkan jalan rezeki keluarga kami ya Allah.. Semoga nantinya akan ada perubahan kearah yang lebih baik.. Amien.”

Saya gak pernah sadar kalau doa itu ternyata didengar & dikabulkan. Tapi dikabulkan dengan cara yang samasekali tidak pernah saya sangka, bahkan cenderung menyedihkan. Si kecil meninggal dalam kandungaan usia 6 bulan. Itu pengalaman yang paling menyedihkan yang pernah kami terima. Tapi tahukah perubahan apaa yang terjadi terhadap suami (& saya) setelah itu? Ajaib, suami mejadi lebih sabar, lebih perhatian, lebih ngemong, pokoknya jauh lebih baik dari sebelumnya, hingga sekarang. Yang awalnya saya mau resign setelah melahirkan ternyata tidak jadi & alhamdulillah saya diangkat jadi team leader Quality Assurance di callcentre Telkomsel regional Jakarta. Alhamdulillah.. Belum lagi saya berleha-leha jadi TL di regional Jakarta, kembali Allah kasih kesempatan pada saya untuk jadi TL QAO Nasional..

Sama dengan halnya jodoh. Orang-orang yang saya anggap ideal buat saya di masa lalu, mendadak semuanya disingkap keburukannya oleh Allah. Subhanallah.. Saya jadi bersyukur punya pasangan seperti suami saya yang sekarang, yang sederhana, apa adanya, gak neko-neko & (insyaallah) tidak pernah membagi hatinya untuk siapapun.

Sampai sekarang masih suka merinding kalau mengingat doa-doa saya dijawab oleh Tuhan dengan jalan yang ga pernah saya sangka-sangka. Suka malu hati kalau ingat blaming-blamingnya saya sama Dia. Kalau selama ini saya cuma sekedar meenghibur kalau ada teman/keluarga yang susah : “ada hikmah yang bisa kita ambil disetiap kegagalan &  musibah yang kita terima. Tapi kali ini saya bisa sangat yakin, “yes, absolutely.. there’s a blessing in every disguise..”🙂 . Ya Allah, maafkan aku yang terlalu banyak menuntut ini ya..

Rencana Tuhan Yang Tak Kumengerti

12 thoughts on “Rencana Tuhan Yang Tak Kumengerti

  1. ketika kita mulai banyak menuntut, ketika itu pula kita mulai merasa banyak keinginan kita tidak terpenuhi😀

    bersyukur … mudah dituliskan susah untuk dilaksanakan

    1. hai jeung.. main-main kesini juga *cipika-cipiki*🙂
      iya, kitanya (eh sayanya) yang suka ga nyadar, padahal sudah dipilihin jalan (insyaallah) yang terbaik buat kita, masih aja ngeluh, hehehehe….😀

  2. dunia ini panggung sandiwara…
    sdh digariskan dlm al qur-an, bahwa sesungguhnya hidup di dunia ini hanyalah permainan dan canda tawa saja, maka beruntunglah orang yang berserah diri kepadaNya.

    salam kenal mba devi.

  3. tulisanmu makin bagus mba, semoga menemukan ritmenya. kutunggu diduniamu, ditempat biasa kamu bermain, kamu tak menunjukkan aksaramu. ternyata di dunia ini, kamu semakin mengkilap.

    saya dari perwakilan persatuan masyarakat kreatif di kantor mengucapkan selamat berkarya.

    1. hiihhi, gitu ya? yaa.. kadang tak posting disana juga kok Luk, cuman kalo tulisan terlalu berat gitu suka mikir-mikir mau posting disana😀
      pangsanya disana itu tulisan yang ringan, lucu, kaya-kaya gitulah.. (menurutku ya..)

      kalo disini lebih ke menulis gaya & tema bebas, ga kebebanan gitu. Dibaca syukur, dikomen alhamdulillah😀

  4. elmi says:

    Jalan Tuhan itu sangat indah lho…. mbk Dev, hanya cara-Nya terkdang tdk dpt qta liat secara manusiawi (di luar akal insan)….. tetapi tetap chayoo mbk masi banyak cinta kasihNya yg tak pernah berubah sampai Zaman apapun itu…….. ( klo dibayangkan Dr Zaman Penciptaan, Purbakala, Revolusi Kemerdekaan, Orde lama, Orde Baru, Reformasi, masa sekarang, dan masa yg akan datang….. ) GBU

  5. hai, mba….
    kesasar ke blog ini krn kata nulis kata kunci “moon face” di google🙂
    setelah dibaca2, menarik tulisan2nya hehehe terutama yg ini.
    pengalamann qta sama, mba….mulai dari kisah gk lulus UMPTN mpe dapet suami yg beda banget ama bayangan qta sebelumnya *sok merasa mirip…hehe*

    bener, rencana Tuhan emang luar biasa ya….
    satu hal yg ku tau pasti sekarang, TUHAN MEMBERIKAN APA YG KITA BUTUH, BUKAN YG KITA INGINKAN…
    bersyukur Tuhan masih peduli ama kita dg memberikan sgl hal yg kita butuhkan itu🙂

    nice blog ^_^b

  6. LIKE IT !! I do believe, God makes every things right in His time😀 ..baru baca blog ini gara-gara search : anneavantie😀 .. tiba-tiba tertarik untuk ngebacanya🙂

    salam kenal ya mbak..nice posting..sekalilagi like it so much😀
    Reply

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s