Panggil aku, "Nduk" ..


Sebagai orang Jawa tulen logat bicara saya ada kecenderungan masih medok  walau sudah tinggal di Jakarta (apalagi kalo ketemu sesama orang Jawa atau Suroboyo disini, wah bisa lupa kalau sudah tinggal di Jakarta, hahaha..) . Apalagi kalau sudah cerita atau ngobrol saya tuh orangnya cenderung ekspresif, jadi suka ga ngerasa kalau sudah ngomong pakai bahasa jargon Misal : mak pecungul, mak bedunduk, ndilalah, & bahasa-bahasa hiperbola lainnya seperti : wih buesaar, guedhe, luebar, juauuh.. Padahal kalau diucapkan biasa aja sudah mewakili sifat kata yang dimaksud kok, hahahaha. Eh, emang kenapa sih kalau tinggal di Jakarta? Ga boleh ngomong medok gitu? Bukan, suka disepak suami aja kalau saya ngomongnya Jawa banget (lah gimana sih, lagi pingsan apa? kok ga nyadar kalau istrinya Jawa tulen?) *nguleg gado-gado*.

Sambil becanda pernah suami bilang :

Suami : ” Idih, jangan medok-medok gitu napa kalau lagi di Grand Indonesia atau Sency gini..”

Saya : “oh, bolehnya kapan & dimana? mallnya beda ya kalo mau ngomong Jawa? aku tak ke Suriname aja ya..”

suami sih ketawa aja, kebetulan saya orangnya suka becanda  *sambil nyisir poni*

Nah salah satu kebiasan yang masih belum hilang adalah kebiasaan manggil temen/anak buah yang lebih muda dengan sebutan “Nduk” (dari bahasa Jawa, sebutan untuk anak perempuan). Padahal kalau di rumah saya malah gak pernah dipanggil dengan sebutan itu lho. Bukan sok tua atau mau sok “njawani”, tapi itu kata-kata itu selalu spontan terucap ketika menyapa/bertanya/ngajak ngobrol temen/anak buah yang usianya di bawah saya. Gak peduli dari suku apa, asalnya dari mana. Toh malah mereka seneng banget di panggil dengan sebutan “Nduk”. Ini khusus perempuan lho ya.. gak menggeneralisir semua lantas saya panggil Nduk-lah

*ditimpuk rantang*.

Lagian saya juga sering dipanggil “mami” sama mereka karena ya saya leadernya mereka. Hmm, jadi pengen “ngejual” nih kalau dipanggil mami, hahaha.. :D   *tersenyum culas*

Uniknya tiap kali saya panggil “Nduk” bukannya protes malah seneng. Katanya, “aku suka deh kalo mami panggil aku”nduk”, kaya panggilan sayang ibu ke anaknya gitu..”, atau “aku udah lama ga dipanggil ibuku dengan sebutan itu, selalu panggil nama. Padahal aku seneng banget kalau ibu panggil aku “nduk” lagi kaya dulu..”.

Yang mengharukan itu kemarin sore, pas saya lagi ngobrol dengan salah satu anak baru under saya  :

Saya : “kamu di jemput suami jam berapa Nduk?”
Anak Baru : ” (lepas headset) .. Jam 6 mbak. Mmmh, mbak Devi.. makasih ya, aku suka deh mbak panggil aku Nduk.. aku udah lama ga dipanggil itu mbak.. Jadi kangen sama ibuku..”
Saya : “oh ya? emang ibu dimana tho nduk?”
Anak Baru : “mmh.. ibu udah meninggal mbak beberapa bulan yang lalu.. hanya ibu yang panggil aku dengan sebutan Nduk. jadi kangen sama ibu nih mbak..😦 “

DEGH.. mendadak mata saya agak burem. Lha kok dia juga menyusut airmatanya.. Speechless..  :((

Kata-kata yang buat saya hanya sekedar sapaan belaka ternyata buat sebagian anak saya malah jadi sapaan favorit karena dianggap sebagai sapaan yang meneduhkan.. *mendadak jadi pohon*

Panggilan yang bagus kepada orang lain (apapun itu) kalau kita ucapkan dengan tulus pasti juga bisa keliatan kok.. 😉

gambar dari sini

Panggil aku, "Nduk" ..

2 thoughts on “Panggil aku, "Nduk" ..

  1. bahasa nonformal seringkali menjadi pengikat “rasa”, sarkasme seolah-olah menjadi sebuah ikatan bathin dan jiwa. bahkan bagi para pelobi bisnis, bahasa nonformal sepertinya membawa kedekatan tersendiri dlm merayu rekan bisnis.

    nice post mba.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s