Momentum Sakral : Menghafal Jalan


city

Baru saja saya ngobrol dengan salah satu teman sambil nunggu jemputan. Ngobrol tentang kebodohan menghafal jalan. Kalau soal menghafal jalan jangan tanya saya deh, pasti bakal nyasar berjamaah. Beda dengan suami yang hanya dengan melihat peta sekali lihat aja udah pasti nyampai ke tujuan.. Lah kalau saya? Bisa nyasar tujuh puteran, tujuh belokan, tujuh pengkolan, tujuh turunan..

Kalau ngobrol soal alamat rumah, saya bisa jawab. Lha kalau sampai rute? Bisa tanya-jawab seperti ini deh :

“rumah kamu dimana sih Dev?”
“Mampang..”
“Mampang itu sebelah mana sih? kalo dari arah mana kemana?”
“kayanya kamu tanya sama orang yang salah deh.. Aku tuh paling bodoh menghafal jalan tau’. Aku hanya hafal jalan menuju kantor & pulang ke rumah..”, jawab saya inosen. Pasrah deh mau dikatain apa..

“HAA??”

Nah kan bener kan dugaan saya kan? Dia pasti mau ngetawain saya deh..

“kenapa? parah ya?”,  tanya saya pasrah..

“kok sama sama gue siihhhh? gue juga gak apal jalan.. Nyasar mulu iya.. Maunya kemana, bablas kemana..”, ngakunya polos sambil tertawa..

Kirain dia mau ngatain, ternyata.. sama ya kita?😀 . Dibandingkan dengan suami yang begitu jago membaca peta & menghafal jalan, saya memang termasuk akut, stadium 4. Selama jalan sama suami hanya sekali nyasar di Bandung. Maksud hati mau ke arah Dago kenapa bisa muter-muter Gedung Sate sampai 5x ya? Nyampe sih, tapi kemana-mana dulu. Kurang 2x aja kami pulang sudah pulang dengan status haji & hajjah kayanya.. Emang thawaf bu? Itu aja sih “rapor merah” suami ketika menghafal jalan di Bandung.

Seperti buku karya sepasang suami istri Allan & Barbara Pease yang mengumpulkan hasil riset dari segala  penjuru dunia dan dirangkum dalam buku mereka yang berjudul, “Why Men Don’t Listen & Women Can’t Read Map”. Inti dari buku tersebut adalah bahwa pria & wanita itu sebenarnya telah berevolusi secara fisik tapi masih membawa kebiasaan dari pria-wanita jaman purba. Pas jaman purba kan pria berburu, wanita tinggal di gua. Pria melindungi, wanita mengurus anak. Sebagai akibatnya, tubuh dan otaknya pun berkembang mengikuti kebiasaan jaman purba ini. Selama jutaan tahun, struktur otak pria & wanita terus berubah dengan  caranya masing-masing.

Terus hubungannya dengan peta & nyasar, ada ya? Kayanya sih ada.. Buktinya saya kesasar  terus kalau berangkat sendiri & jaraknya jauh. Parah deh pokoknya. Kalau naik taksipun suka sok tahu, sok bilang : “terserah”, “boleh deh lewat situ”,  “ambil yang paling deket aja pak..”. Padahal aslinya.. gak tahu.

Pernah kena batunya pas sopirnya juga sama-sama gak tahunya sama saya.. Serius. Gara-gara dia ngakunya biasa melayani pelanggan kawasan Tangerang, dia “terdampar” di Jakarta karena harus membawa penumpang ke Jakarta. Dan sialnya kok ya saya yang jadi penumpang berikutnya yang notabene penduduk baru di Jakarta tercinta ini.

“Tolong nanti saya dipandu mesti belok mana ya bu, soalnya saya baru disini.. Biasanya saya pegang wilayah Tangerang & sekitarnya. Ini tadi gara-gara mesti ngantar penumpang kesini. Saya cuma hafalnya Sudirman doang..”

Gubrags.. Mampus deh. Masa iya saya yang nggantiin dia nyupir  taksi, kan ga mungkin. Akhirnya berbekal pengetahuan jalan ala kadarnya, alhamdulillah nyampai ke Plaza Semanggi. Padahal kalau sudah tahu rutenya Plaza Semanggi itu superduper dekat dengan kantor saya di Rasuna Said, sodara-sodara. Berhubung dia ngajak ngelewatin jalan-jalan belakang kantor yang saya awam banget, ya begitu deh.. Sambil tebak-tebak buah manggis sama sopir yang menggemaskan itu..

Kata teman, saya harus “dilepas” jalan sendiri (eh, jadi berasa ayam deh). Dan itu dibiasakan tiap hari. Masuk akal sih. Tapi tetep aja rutenya kantor – rumah – kantor – rumah. Pernah jalan sama mama & adik (ceritanya pengen ngajak jalan gitu). Sampai dengan selamat di Plaza Semanggi adalah  salah satu prestasi membanggakan yang pernah saya buat. Tapi pas pulang kok saya malah ga bisa nemuin jalan keluarnya ya? Dooh, parah bener sih?😦

Ada tips lain biar gampang inget jalan ga sih? Jangan bilang pakai matahin dahan/ranting ya.. Kan kita bukan ikut penjelajahan (pramuka)..

Momentum Sakral : Menghafal Jalan

13 thoughts on “Momentum Sakral : Menghafal Jalan

  1. Jakarta says:

    Saya …bisa jadi gila beneran kali….senyum senyum sendiri…didepan monitor komputer….
    krek gubrakkk…*bangkunya…patahh..

  2. doni riwayanto says:

    sama persis ma saya dan istri mbak…
    juga dg banyak pasangan suami istri lain yg ku kenal..

    soal bawaan kebiasaan kondisi jaman purba, jangan2 pada jaman purba hal itupun bawaan pada jaman sebelumnya… dan pada masa sebelumnya juga bawaan dari sebelum sebelumnya…
    dengan kata bahwa gak tahu secara genetik memang memiliki bakat demikian…

    1. hahaha, mbulet ya?😀

      Tapi laki-laki itu ingatannya jauh lebih kuat dibanding perempuan, terutama masalah mengingat jalan. Kalo aku, udah ampun deh.. Mending ditraktir daripada nyasar.. Beneran😀
      – eh itu keenakan ya namanya? –

  3. Jakarta says:

    (Se)mangkanya…Kalau lagi jalan….kurangin…ngobrolnya…..*pasti kalau lagi jalan bareng ngobrolnya panjang….**panjangnya jalan kalah sama panjangnya ngobrol….hihihi….

  4. awakwkakwak….

    saya jadi inget suami istri yg lagi jalan.. suami nyopir, istri disamping (duduk disampingnya), dan saya di belakang…

    istri bilang arahnya kesini… (krn dia yg dikasih tau si pengundang kondangan maslah tempatnya), si suami ngotot kalo jalan itu arahnya kesana..

    dan saya… gak sabar menunggu sampe, biar bisa ketawa sampe puas..😀

  5. seumur-umur nyetir di Jakarta, baru sekali nyasar.. itu pun karena ngga kenal daerahnya😆
    selebihnya sih saya selalu sampai tujuan dengan selamat…
    hahahahahahahaq

    aaah saya bisa kok baca peta..
    *pongah*

    :mrgreen:

    1. lha.. itu kan udah aku tulis di paragraf 4 :

      “Seperti buku karya sepasang suami istri Allan & Barbara Pease yang mengumpulkan hasil riset dari segala penjuru dunia dan dirangkum dalam buku mereka yang berjudul, “Why Men Don’t Listen & Women Can’t Read Map”. Inti dari buku tersebut adalah bahwa pria & wanita itu sebenarnya telah berevolusi secara fisik tapi masih membawa kebiasaan dari pria-wanita jaman purba. Pas jaman purba kan pria berburu, wanita tinggal di gua. Pria melindungi, wanita mengurus anak. Sebagai akibatnya, tubuh dan otaknya pun berkembang mengikuti kebiasaan jaman purba ini. Selama jutaan tahun, struktur otak pria & wanita terus berubah dengan caranya masing-masing.”

      hihihihi, kayanya sih emang ngaruh tuh.. Buktinya ya aku ini:mrgreen:

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s