Makan di Warteg? Please deh ..


woman eating

Perempuan itu seorang diri sambil menikmati hidangan yang tersaji sambil sesekali meneguk air dari botol mineralnya. Tangan kirinya sibuk mengutak-atik Blackberry sambil sesekali tersenyum sendiri (aduh moga-moga dia ga lagi kesambet ya). Saya diam-diam memperhatikan sambil mengunyah daging setengah keseretan.

Dia cantik, penampilannyapun tak biasa. Oh maksudnya pake bulu-bulu merak sama kepala singa gitu? Emang dia pemain reog? Ih, ya kagaklah.. maksudnya penampilan dia itu “agak kurang umum” makan di kaki lima macam warung soto Lamongan pinggir jalan seperti ini. Bukan di depot ya,  tapi warung tenda pinggir jalan lho. Penampilan yang fashionable & classy macam dia “seharusnya” makan di restoran minimal kelas Foodism – Senayan City Lower Ground, Crystal Lagoon gitu.

Sambil makan saya jadi tebak-tebak buah manggis, Anda nebak bener dapat saya yang manis (frase ngarang). Kenapa ya kira-kira kok dia sampai “mau” makan warung kelas jalanan macam ini? Masa iya sih belum gajian? (kalau saya sih iya emang belum, gajian saya per tgl 5 di tiap bulannya. Lah ini kok malah pengumuman..). Kalau udah gajian, masa iya dia gak mampu makan di resto yang sesuai dengan penampilannya dia? Atau, jangan-jangan dia juga sama bokeknya kaya saya? Atau, salah satu alasan dia makan sendiri disini biar gak diledekin sama teman-temannya karena makan di pinggir jalan? Atau jangan-jangan cuma penampilannya aja yang oke padahal gaji juga ga jauh-jauh dari saya yang tiap bulan pasti ngeden dulu kalau mau ngeluarin duit lantaran sudah terlanjur dipakai buat bayar ini itu & kebutuhan hidup di Jakarta yang kejam ini? Ah lama-lama kok saya jadi kebanyakan analisa dan jangan-jangan ya?

Sebenarnya banyak sih yang bergumul di kepala saya tentang si mbak itu. Lho, emang kenapa sih? Gak boleh ya kalau orang yang “keliatannya” berpunya trus makan di warung kelas kaki lima? Emang kalau keliatannya fashionable trus haram hukumnya jajan di pinggir jalan, gitu? Perut ama dandanan emang ada hubungannya? Kalau emang ternyata masakan di warung itu enak & harganya terjangkau siapapun boleh mampir kan? Trus apa yang salah, coba?

Err.. bukan salah, tapi lebih tepatnya (saya yang) heran, takjub, salut & (jujur) ngerasa aneh. Tapi kayanya lama-lama jadi salut deh sama mbak itu. Dia gak gengsi harus mengisi perut di warung pinggir jalan, sementara dalam pikiran saya dia pasti mampu makan di minimal depot atau rumah makan yang kelasnya berkali lipat di atas warung ini.

Teringat beberapa teman yang begitu jaga image sampai untuk makanpun dia pilih tempat yang syaratnya ini itu & harganya ya pasti menyesuaikanlah. Katanya,

“yah elu dev.. masa sih lu ngajak gue makan disana? Gak oke ah tempatnya.. mending kita makan tuh di… (dia menyebut tempat yang saya tahu harganya berapa untuk 1 porsinya)”

Okelah mungkin saya yang “kelas” sosial & taste-nya beda sama dia kali ya. Atau saya yang gak begitu pinter milih tempat buat hang out. Ada juga yang ketika saya ajak makan di salah satu resto keluarga dianya menolak halus dengan alasan,

“ya ampun beibi.. makan disitu lo?hehehe, kok gak ke sebelahnya aja sih? kan lebih oke tuh tempatnya”.

Lama otak saya muter-muter gak karuan. Apa salahnya sih mbak, bu, pak, mas, neng, tante, om kalau saya makan di tempat yang menurut kalian “gak oke” itu? Saya kebetulan orangnya gak begitu rewel kalau soal makanan. Selama masakannya enak, tempatnya bersih & harga terjangkau sih ga masalah.. Intinya gak terlalu branded sama barang atau tempat tertentu. Fleksibel ajalah. Toh nanti kalau sudah di dalam perut juga ga bakal ketahuan itu makanan asalnya dari mana. Apalagi kalau sudah keluar. Emang nanti ada struk & labelnya kalau kita habis makan di mana gitu? Enggak kan?  Itulah saya gak terlalu milih-milih kalau soal tempat makan. Pokoknya jenis makanannya bisa dinikmati & bukan berbentuk menyan sama kembang saya sih gak masalah kok..

Kembali saya memperhatikan perempuan itu keluar setelah selesai membayar makanannya. Mobilnya diparkir tak jauh dari warung tempat kami makan.

Mercedez Benz S600

– langsung meneguk air mineral, mendadak keseretan –

gambar ngambil dari sini

Makan di Warteg? Please deh ..

10 thoughts on “Makan di Warteg? Please deh ..

  1. Lutfi says:

    He he he… setelah baca, aku jadi inget sama seseorang yg suka makan jaim alias pilih2 tempat…. bisa ketawa-ketiwi sdr….

    1. hahaha, sebenernya orang kaya yang mas bilang itu banyak. Ya ada banyak alasan yang bikin orang ogah makan di pinggir jalan, salah satu alasan yang jamak tuh katanya kurang higienis. Ya, semua kembali ke selera & kantong tentunya😉

  2. hehehe…

    Titip ucapansalaut sama mbak itu… (sama penulis sekalian…)

    “Saya, pernah makan di salah satau PH di Malang, besoknya saya mencret……
    Dan besoknya saya makan di warung bu sri, 47 langkah dari kosan saya, sehat” ajah tuh….

    Dan, saat sejak dini saya terbentuk dengan kesederhanaan (maklum booo, papi saya Direktur atas beberapa petak kecil sawah), entah kenapa tak ada makanan mewah yang mmbuat saya sedikit excited….!😀

    1. kalau untuk kaum rata-rata macam kita sesekali makan di restoran itu ga haram kok hukumnya. Tapi ya sekali lagi kembali ke masalah selera & dompet. Kalau lagi cekak paling-paling larinya ya ke depot/warung deket rumah😀

      Banyak kok justru warung kaki lima yang masakannya enak. Di deket rumah saya daerah Mampang ada 1 warung kaki lima yang selalu penuh pelanggan diatas jam 7 malam. Menunya ketupat sayur. Bahkan udah dibahas di transtv kalo gak salah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s