Opera Van Java


operavanjava

 

Apakah Anda termasuk penggemar  tayangan komedi slapstik Opera Van Java di Trans7 ? Kalau “ya” berarti sama seperti saya😀. Tayangan yang running di jam prime time  ini memang menyajikan konsep humor segar berlatar belakang legenda, cerita rakyat atau sejenisnya yang dikemas secara ringan dengan iringan gamelan modifikasi.

 

Pemain tetap di acara ini : Sule, Azis Gagap, Andre Stinky, Nunung Srimulat, Parto , ditemani oleh 2 sinden & para pengrawit (pemain gamelan & instrumen lainnya). Kemampuan melawaknya jelas merata karena mereka sebenarnya bukan orang baru di dunia lawak (kecuali Andre Stinky kali ya, kan dulunya dia penyanyi). Walaupun begitu, Andre  yang sudah terbiasa main di tayangan komedi Ngelenong Yuk di TransTV lumayan berpotensi menjadi pelawak karena ternyata pada dasarnya dia sendiri iseng & kocak. Kadang malah pancingan-pancingan lawaknya datang dari Andre atau justru “dimakan” sama Andre.

 

Yang saya perhatikan disini, cara guyonnya mereka itu dari tayangan awal sampai sekarang tetep sama , slapstick. Karena cirikhas mereka yang ada di setiap episode pasti ada yang namanya timpuk-timpukan sterofoam, ngrikiti  (apa ya bahasa Indonesianya?) sterofoam, ngejorokin teman mainnya ke properti panggung (set) yang terbuat sterofoam. Kadang kesan lucu yang keluar malah kasar. Cuman berhubung masih dianggap lucu jadi ya.. masih (dianggap) fine kali ya..

 

Tapi ada yang berbeda sejak tayangan sahur 2-3 hari yang lalu. Tepatnya ketika Azis (yang selalu menjadi bulan-bulanan teman-temannya) mendadak melakukan aksi protes dengan mogok tampil karena habis ditimpuk kepalanya sama Andre. Nggak tahu apakah marahnya beneran atau cuma akting, yang jelas memang Azis sempat mogok main selama beberapa menit nggak tampil & lawakan jadi sedikit garing. Ironisnya itu adalah tayangan live yang nggak mungkin diedit. Andre yang jadi “tersangka” ngambegnya Azis memang main agak sedikit kikuk walaupun ditutupi dengan tetap berusaha lucu.

 

Nah sejak tayangan itu tampaknya tim kreatif (entah bener atau nggak ya, cuma pengamatan saya aja) memberlakukan sedikit berbeda terhadap materi tayangan ini. Adegan perusakan properti panggung yang terbuat dari sterofoam, timpuk-timpukan atau saling menjorokkan temannya sudah mulai banyak dikurangi. Entah berawal dari ngambegnya Azis atau memang kesadaran tim kreatifnya Opera Van Java, yang jelas adegan-adegan itu sudah dikurangi.

 

Mungkin mereka akhirnya juga menyadari kalau tayangan ini tidak hanya ditonton oleh orang dewasa, mengingat jam tayangnyapun di prime time & sekarang ditambah jadi tayangan live sahur. Kalau dilihat dari segi edukasi juga kurang bagus jika sampai ditiru oleh penonton anak-anak, walaupun itu sebagai tayangan hiburan keluarga. Bayangkan saja kalau sampai tingkah laku mereka ditiru buat becandaannya anak-anak. Pukul temannya pakai kayu atau pipa beneran misalnya, atau ngejorokin temennya ke gerobak sampah karena niru salah satu tayangan Opera Van Java. “Ah gapapa, toh di OVJ lucu kok, mereka gak ngeluh sakit”. Itu misalnya ya..

 

Above all, tayangan ini masih jadi salah satu tayangan favorit Trans7 yang ratingnya pun lumayan bagus. Mengolah tayangan komedi tidak hanya sekedar membuat acara atau plot-plot yang berpotensi memancing tawa penonton, tapi sebaiknya juga mempertimbangkan unsur kelayakan tayang & juga unsur-unsur lainnya mengingat penonton mereka datang dari berbagai usia. Jika memang ada materi yang kurang sesuai disaksikan oleh semua kelompok umur ada baiknya jika tim kreatif juga menyertakan disclaimer yang menyatakan keterangan tentang tayangan tersebut.

 

Semoga ada perhatian dari pihak Trans7 untuk lebih bijak mengolah semua tayanganya, mengingat media televisi adalah media yang paling mudah diserap informasinya oleh semua umur.

 

 

 

gambar diambil dari sini

 

Opera Van Java

32 thoughts on “Opera Van Java

  1. sedikit koreksi mbak… tayangnya Trans 7, bukan Trans TV.. makasih…

    Hahhh.. iyaaa.. saya penggemarnya… (:D)…
    Hampir setiap ada acara ini (yg malam) kami, manusia-manusia pria yang terdampar di Maumere, dankebetulan tinggal dalam satu mess, bakal mengeluarkan ciri khas ngakaknya masing-masing buat acara ini…. ada yang ngkkekekeekek, ngiikkk ngiikkk… akwkakwkakwak…. gargagrgagragrgagara…. macam”lah..

    hheheheheh

    senang kok acaranya…😀

    1. woyaaahhh… mistype.. tengkyu boss.. udah diedit😀

      iya nih tontonan yang bisa ngakak kepingkel-pingkel. Lawakannya spontan tapi masih terarah.. Bisa keselek-selek nih kalo nonton ini sambil makan, hakhakhakhkahkha..:mrgreen::mrgreen:

  2. batjoe says:

    Opera Van Java ini skrg jd program TV paporitku (pake p :-p) mba, lawakannya segar dan bener2 lucu jd ga garing, bahkan skrg ada bbrp stasiun TV yg ngikutin konsep acara ini…

    1. paporit ya, bukan kaporit? xixixixi:mrgreen: . Ya biasalah kan stasiun televisi kita itu suka latah. Begitu ada 1 stasiun tv yang nayangin program baru yang ratingnya bagus langsung deh serempak pada bikin. Inget kan kaya acara Termehek-Mehek, Jika Anku Menjadi & beberapa program sejenis? Bedanya cuma stasiunnya mana & hostnya siapa, dah itu aja.. Selebihnya samaaaa…😀

    1. hahaha… iya… lagian pihak OVJ kan gak bisa dituntut kalo sampe hidung saya jadi mancung kedepan, gara-gara (hidung) nya keselek nonton acara ini..

      hahahahah

      *senang deh blogwalking di blog ini…😀

  3. aku paling salut dengan team creative-nya yang menggunakan semua propertinya pake foam, hahaha, walaupun iya sih gak go green jadinya :p

    ngefans sama Aziz gagap !!! hahahahaha

    1. iya.. gara-gara OVJ popularitas si azis jadi naik.. Aku juga heran sih, gimana caranya ya mereka bisa bikin banyak banget properti dari sterofoam kaya gitu..
      *elus dagu, mengernyitkan hidung*

  4. Yg tau berapa banyak styrofoamnya adalah anak set decor, aku gak paham soal ini hehehe.
    Tapi kalo mau serius nanya, bisa aja sih aku tanyakan sama boss nya 🙂

    1. ahiahahaahahaha… hanya meneruskan.. tapi asline aku yo pengen tahu sih😀
      Salam buat anak-anak set dekor.. two thumbs up buat kreativitasnya menghidupkan panggung dengan karya sterofoamnya😉

  5. “Kalau dilihat dari segi edukasi juga kurang bagus jika sampai ditiru oleh penonton anak-anak” setuju mba Dev, harusnya dikasih rate ‘parental guidance’ ya, biar ortunya ‘ngeh’ wajib ngasih penjelasan ke anaknya.

  6. hehehe, tapi kayanya sih udah jarang adegan “kekerasan” gitu mas.. Coba perhatiin deh.. pokoknya sejak “insiden” azis ngambeg itu..
    *sok tau*, xixixixixi..

    Ya intinya, humor itu bisa tetep lucu asal materinya “ngena”, jadi ya nggak harus slapstik. Kan penonton kita juga udah berubaah seleranya, bukan lagi film-film lawak slapstik macam warkop (walaupun sampai sekarang tetap digemari ya)🙂

  7. kira-kira OVJ ini masuk kategori humor cerdas ndak ya? (nginget2 artikel maspaman di ngerumpi.com)
    tapi saya suka juga kok nonton OVJ, daripada yang setelahnya, apalagi yang setelahnya lagi (hayah)

  8. reza jully setia says:

    sya sngat sk dgn acara OVJ apalagi sm azis ga2p n sule mrka tuh kocak bgtz n bwt dalang parto jgn ngmbek truz sm wayang’x

    OvJ pokok’x gokilllzzz abieeezzz deccch

    1. embeer..😀
      sebenernya humornya seger, cuman kadang kesannya kasar kalo udah timpuk-timpukan. Mungkin subjektif ya, tapi kalo sampai diliat sama anak kecil & ditiru, jadi miris. Tapi untunglah sekarang udah ada disclaimer : “adegan ini jangan ditiru”. Ternyata pihak TRANS7 ada perhatian untuk memberikan edukasi ke penontonnya ..😀

    1. Iya, gara-gara email ini saya kirimkan ke beberapa teman TRansTV sekarang OVJ sudah ada disclaimernya yang bilang (intinya) materi yang digunakan buat timpuk-timpukan itu menggunakan bahan yang lunak & tidak berbahaya.. Coba perhatiin di setiap adegan timpuk-timpukannya deh😀

  9. herlambang says:

    pengin belajar melawak bareng OVJ. tapi klo disuruh ke jakarta, aku ga bisa karna ga tahu daerah jakarta. klo di jemput sih aku mau. maklum aja, ke jakarta baru 1 kali saat ada studi tour ke jakarta waktu smp. hehehehe

  10. Inna says:

    Allow.. Ovj.. Yg tops bgt.mw tanya sterefoam yg dibuat dibeli dmn ya?hargany brp?bs tau info ny donk.aabis bagus bgt set panggungny..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s