Final Destination 4 : Death Trip


Akhirnya kesampaian juga nonton sub horor movie yang sebenarnya kategorinya bukan “aku banget”, Final Destination. Awalnya gara-gara pas nonton The Proposal kan salah satu trailer filmnya Final Destination ini. Dengan sok pengen nonton saya bilang ke suami, “wah gila keren, kayanya kita musti nonton nih film “. Suami cuma ngeliatin gak percaya, “yakin mo nonton film thriller kaya begitu? Bukannya kamu spesialis rom-com & drama?”. Saya (lagi-lagi) dengan sok yakin bilang, “yeee, masa musti lihat yang jenisnya begitu terus. Sekali-kali ganti kategori bolehlah. Kayanya spesial efeknya dahsyat tuh..”. Suami manggut-manggut sambil senyum-senyum gak yakin karena dia tahu saya orangnya ngerian & penakut, hihihihihi. “Ok, we’ll see then”, sahutnya.

Nah akhirnya, kesempatan itu ada. Selesai bukber kemarin langsung meluncur ke arah Plangi buat nonton Final Destinaation. Berhubung jam mainnya baru pukul 21.10 sedangkan kami beli tiketnya pukul 19.15 makanya kita thawaf dulu keliling Plangi sampai gempor baru nangkring di bioskop😀 . Film ini dibuat dengan 2 versi, 3D & 2D. Tapi berhubung yang versi 3D nggak available di semua bioskop jadi ya sudah kita nonton yang versi 2D-nya di bioskop terdekat. Nggak masalah sih, yang penting kan menikmati filmnya. Bioskop lumayan rame (hyaiyalah, kalo sepi mah kuburan), maksud saya untuk pertunjukan ini hampir semua seat terisi penuh sampai bangku A. Utamanya sih datang berombongan karena habis bukber juga lanjut nonton. Kayanya sih gitu ya. Hmm, ternyata banyak juga yang suka nonton film thriller kaya begini ya (atau karena sayanya yang sengaja selalu menghindari nonton film serem macam ini ya?).

Film ini diawali dari arena balap mobil dimana 2 pasang remaja : Nick, Lori, Janet & Hunt berkumpul untuk menyaksikan balap mobil maut. Awalnya semua berjalan lancar sampai suatu waktu Nick merasakan aroma kematian di sekitar mereka. Selintas Nick diperlihatkan sebuah kejadian kecelakaan dahsyat yang akan merenggut nyawa semua orang di tempat itu. Antara percaya & tidak Nick menyampaikan firasat itu ke teman-temannya. Tentu saja tidak smeudah itu mereka percaya karena memang sebelumnya Nick tidak punya kemampuan melihat kejadian yang akan datang. Sampai ketika Nick bisa menebak semua kejadian satu persatu secara detail & menyarankan semua orang keluar dari area penonton karena akan ada kejadian kecelakaan dahsyat yang akan menimpa semua orang disitu diabaikan.. BOOM!! Semuanya terlambat.. semua penonton tewas dalam kecelakaan mobil balap yang jungkir balik saling bertabrakan & rubuhnya tribun penonton. Hanya orang-orang yang mau ikut bersama Nick keluar arena saja yang selamat.

Ternyata itu baru awal dari serentetan kejadian kematian yang akan terjadi. Sang kematian mengincar korbannya berdasarkan urutan tiket masuk & urutan tempat duduk. Susah payah Nick berusaha memperingatkan orang-orang terdekatnya untuk berhati-hati, namun semua tak mengindahkan peringatannya. Walapun orang-orang termasuk 2 sahabatnya yang lain menganggap Nick sudah mulai sinting & terlalu paranoid dengan kejadian yang belum tentu terjadi itu namun Nick & Lori keukeuh berusaha menghentikan rantai kematian dengan berusaha menyelamatkan nyawa orang-orang yang dianggap akan jadi sasaran berikutnya. Dalam penglihatannya, sepandai apapun mereka berusaha mencurangi maut cepat atau lambat semuanya akan terenggut satu persatu. Yang membedakan hanya waktu, kapan mereka akan mati. Itu saja.

Sepanjang film ketegangan sangat terasa, terutama buat saya (bisa ditebak kan? Yaah, you know me well-lah yaa.. ;)  ). Yang lain kayanya santai-santai aja nontonnya. Saya malah sibuk sendiri, yang nutupin matalah, jejeritan gak jelas, remas-remas tas, untung gak sampai salah pegang tangan mas-mas sebelah kanan saya *digampar pake gilesan* (mungkin dia juga ngebatin : d’ooh mbak satu ini ribut bener sih!”, hahaha..). Sampai pas lagi tegang-tegangnya nonton adegan berdarah-darah & gencet-gencetan, mendadak.. PET! Filmnya berhenti, layarnya gelap. Mati! Innalilahii.. Tepat pas lagi tegang-tegangnya.. Bagus kan? *gemes*. Langsung moment itu saya pakai buat napas (d’ooh.. kok kesannya selama pertunjukan saya nggak napas ya..). Untung semua penontonnya sopan & sabar menunggu sampai filmnya nyambung lagi. Woalah, masa iya tadi itu petugasnya lagi ganti CD atau dibalik dulu ganti side B? (Hwee.. emang lu pikir kaset lagu? 😀 ). Gak tahu juga kenapa saya lantas jadi parno setelah liat film ini ya. Pas pulang nonton trus liat orang bawa las benerin atap mall, parno (takut atap mallnya ambruk, atau alat lasnya jatuh). Liat pekerja ngebenerin tegel dengan kabel menjuntai sana-sini, parno (takut tiba-tiba nyetrum). Pokoknya jadi parno-parno bodoh & nggak jelas gitulah. Ya semoga hanya efek sementara setelah lihat film horor aja ya. Moga-moga sih gak keterusanlah😀. Maafin ya, noraak..:mrgreen:

Ada beberapa pesan moral yang saya ambil dari film ini, menyadarkan kita bahwa kematian tidak datang tiba-tiba. Ada satu proses panjang menuju titik ini. Ada sebuah skenario hingga seorang manusia menemui ajalnya. Buat mereka yang religius, ini disebut takdir sementara yang lebih memilih jalan logika mungkin melihatnya sebagai sebuah proses alami. Ketika maut sudah diambang nyawa tak ada seorangpun yang bisa menyelamatkan diri. Selagi masih ada kesempatan, hidup, & umur kenapa tidak kita manfaatkan sebaik-baiknya? Boleh dibilang Final Destination ini semacam film tentang safety. Artinya, sekecil apapun kecerobohan atau ketidakhati-hatian kita, bisa jadi akan membahayakan nyawa kita atau orang lain. Kita tidak pernah tahu sampai kapan kita akan hidup di dunia ini kan? So, be careful, gunakan waktu & kesempatan sebaik-baiknya guys🙂

gambar dari sini

Final Destination 4 : Death Trip

5 thoughts on “Final Destination 4 : Death Trip

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s