Jamu.. Jamuu..


jamu

Pagi ini saya ngobrol sama temen, awalnya sih ngomongin tentang kondisi cuaca, pancaroba, penyakit, dll. Ya wajarlah namanya kondisi lagi nggak menentu gitu kan penting buat jaga kesehatan ya.. At least minum vitamin atau suplemen kesehatan biar nggak gampang sakit gitu. Mengingat sohib saya ini kan makluk sibuk luar biasa yang kerjanya hectic kesana kemari.

Dia bilang nggak suka minum vitamin. Biasanya malah saking lamanya disimpen akhirnya lupa malah nggak diminum, kadaluwarsa & akhirnya dibuang. Ya kan sayang, mending dikasih ke saya kan ya.. Walaupun saya juga nggak rutin-rutin amat minum vitaminnya tapi nggak pernah saya buang.

Soal “buang membuang” ini mengingatkan pada pengalaman jaman baheula, jaman-jaman mama “memaksa” saya minum jamu. Biasalah ya, namanya ibu, punya anak perempuan kalau bisa sih dijaga bentuk tubuhnya biar  tetep bagus, nggak “mbedah” alias gemuk setelah dapet haid pertama. Biasanya anak perempuan yang sudah akil baligh itu semua organ tubuhnya mulai berkembang. Nah kalau nggak dijaga (katanya) bisa jadi “mekar” kemana-mana (berasa kembang nih.. mekar). Kebetulan keluarga saya orang-orangnya nggak ada yang gemuk, tapi pasti ada kecenderungan gemuk kalau nggak jaga badan. Karena itulah mama beneran jagain badan saya biar nggak “bengkak” (kalau kaya gini berasa satpam. Ngejagain). Selain itu kata mama, minum jamu biar nggak bau badan. Namanya anak sekolah pasti banyak aktivitasnya & pasti berkeringat kan? Nah begitulah.. salah satunya untuk mencegah bau badan😀

Masa “penyiksaan” selalu ada di hari Minggu pagi. Biasanya sambil bikin sarapan nggak lupa nyiapin jamu buat saya. Jamu galian putri (kalau yang sekarang galian kabel). Itu juga ganti-ganti tiap minggunya. Minggu pertama jamu ini, tar minggu kedua jamu itu, tar minggu ketiga balik lagi jamu ini..dst. Katanya biar nggak bosen (ih padahal mau diganti-ganti berapa kali juga kalo namanya jamu mah ogah). Biasanya diseduh dalam cangkir yang sudah dibubuhi gula, sedikit garam, madu, dan jeruk nipis. Katanya biar rasanya “sedep” *mata berkunang-kunang*

Ya namanya jamu kan rasanya nggak sama kaya softdrink, jadi sayapun ogah-ogahan minumnya. Berbagai alasanpun meluncur, yang pahitlah, eneglah, nggak enaklah, ntar aja minumnya, dan segudang usaha menghindar lainnya. Itu baru dibikinin, lha kalau disuruh bikin sendiri apa saya nggak kabur duluan. Tapi Mama nggak pantang menyerah. Sambil menasehati saya tentang macem-macem hal kewanitaan, dll, mama nungguin saya sampai selesai minum jamu. Emang sih pada akhirnya saya minum , tapi sebelum minum biasanya saya lebih sibuk menyiapkan makanan/minuman lain buat ngilangin pahitnya jamu. Jamunya belum diminum tapi yang namanya permen, snack, biskuit sudah jejer-jejer di meja kaya sesajen (tinggal nyalain dupa sama ngasih menyan).. Pokoknya lebay to the max-lah. Padahal pahitnya juga nggak seberapa, wong sudah dicampur macem-macem, ada madunya segala😀 .

Ritualnya : jamu saya aduk aja terus, nanti sambil liat tivi berhenti, nanti pas iklan saya aduk lagi.. begitu seterusnya nggak saya minum-minum sampe dingin😀. Tapi justru acting saya yang superlebay itu malah bikin mama duduk didepan saya nungguin sampai saya minum, takut saya buang. Ah, mama saya itu memang sakti, bisa membaca pikiran orang lain. Iyalah wong emang gerakan saya seluruhnya mencurigakan. Tapi jujur, jamu seduhan mama nggak pernah sekalipun saya buang, semua saya minum walaupun agak nggak ikhlas. Padahal harusnya saya bersyukur diperhatikan sampai sebegitunya. Wong ya buat badan-badan saya sendiri ya..

Setelah bertahun-tahun saya konsumsi sekarang akhirnya saya jadi terbiasa “berjamuria”. Maksudnya udah nggak “takut” sama pahit lagi gitu. Sebenernya kalau selama semuanya serba teratur & terukur sesuai dosis yang dibutuhkan tubuh semua yang kita konsumsi efeknya memang nggak bisa kita rasakan seketika itu, tapi justru setelah sekian lama kita konsumsi baru terasa hasilnya. Bersyukur ketika dulu teman-teman mengeluhkan jarum timbangan selalu bergeser ke kanan, jarum timbangan saya cenderung ke kiri & ke kanan tapi banyakan ke kanannya.. hahaha.. ya kadang suka naik sekilo dua kilo tapi balik lagi ke normal – kalo udah diet seminggu tapinya..:mrgreen:

Kalau inget soal jamu-jamuan itu jadi senyum-senyum sendiri. Saya yang kucrut, bandel & tengil VS Mama yang nggak bisa dipengaruhi (& diakal-akalin) itu ternyata sekarang harus berterimakasih sama beliau..

Eh Ma, makasih buat jamu-jamunya ya.. I love You, Mam..😀

 

gambar secara sepihak diambil dari sini

 

Jamu.. Jamuu..

11 thoughts on “Jamu.. Jamuu..

  1. wah sampe segitunya ya mamanya mbak devi, kalo aku mah cuma disuruh minum kunir asem atau sinom aja, itupun kalau lagi dilep atau mau waktunya aja😀

    1. iya beneran.. Mungkin menerapkan tradisi yang dulu juga dialami sama mama. Jadi kaya ospek, hahahaha.. Pembalasan senior ke junior😆

      Kalo sinom, adem-adem, kunir asem, beras kencur justru itu cuma selingan.. macam softdrink gitulah..:mrgreen:

  2. jadi ingat masa2 kecil dulu mba, kalo minum jamu pasti ditungguin ma papah dan mamah.
    soalnya aku kalo minum jamu pasti ada bagian yg dibuang, apalagi kalo pas udh mau abis kan makin berasa pahitnya. tapi sekarang udh lebih terbiasa walau belum terlalu familiar dengan pahitnya

  3. wah kalo che2 sie doyan jamu euy.. khusunya kunyit campur sirih.. hehehe.. pengennya jamu bikin gemuk tapi kok ga gemuk2 juga yak, bis kurus banget sie kayak tiang listrik…. ada tips2…

  4. hahahahaha.. iya kan? iya kaaan? berarti nggak cuman aku doang yang berniat membuang😆
    walaupun nggak pernah aku buang. Sama mama malah suka ditengokin masih ada ampasnya apa nggak, kalo masih ada disuruh ngasih air lagi, hwaaaaa……😦

  5. @cheika : ih bagus lagi Che.. nggak gampang gemuk.. Aku malah ndak suka kalo gemuk.. bukan apa-apa kayanya berat aja gitu, kurang lincah…😦

    Katanya sih minum jamu temu ireng, katanya buat nambah napsu makan. Sama temulawak (curcuma) itu juga manfaatnya sama..🙂
    *berasa Mooryati Soedibyo*

    1. lho.. ini komen untuk jamu atau test pnsku ya? xixixixix.. ah simbok nih ngeblur😀
      Kalo yang jamu : alhamdulillah badanku bentuknya kembali normal😀
      Kalo yang cpns : pengumumannya tar tgl 12 November 2009 mbok, baru abis itu sesi interview user, doain yaa🙂

  6. puji nurhidayati says:

    Idem mbak, saya dulu jga dpaksa minum jamu.sma, ga iklas juga.tp berat badanku jga stabil, naik 5 kilo turun 5 kg, naik 2 kilo turun 3 kg.kayak gt seterusnya

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s