Penumpang Yang Ribet..


 

Minggu pagi itu cuaca Jakarta sangat cerah. Sayapun bersiap-siap menuju ke bandara Soekarno Hatta untuk selanjutnya menuju Surabaya guna mengurus printhilan-printhilan buat legalisir & pemberkasan. Penerbangan dengan menggunakan Lion Air pukul 08.20 wib.

Ruang tunggu penuh sesak. Beberapa kali panggilan ditujukan untuk penumpang tujuan Makassar yang mungkin masih ada yang tertinggal entah di lobby, masih check in, atau dalam perjalanan menuju gate tempat pemberangkatan. Entahlah, yang jelas tujuan Makassar pagi itu nggak berangkat-berangkat gara-gara mungkin ada penumpang yang keselip.

Saya dengan tas ransel isi berkas-berkas & sepotong baju plus beberapa buku kumpulan soal CPNS buat adik saya😀 (dia critanya juga pengen nyobain gitulah) melenggang ke pesawat setelah tak lama setelah panggilan ke Makassar itu berubah panggilan untuk tujuan Surabaya. Seat saya agak belakang, 2 seat setelah emergency exit door. tampak serombongan ibu-ibu yang tadi sempat saya lihat heboh foto-foto di ruang tunggu mulai berisik mencari seat masing-masing. Saya mempersilahkan seorang ibu yang seatnya persis di sebelah saya. Tak lama datanglah segerombolan ibu-ibu (pokoknya isi pesawatnya hari itu ibu-ibu semua) yang kebingungan karena seatnya kok sudah diduduki oleh ibu-ibu lain.

Seat depan saya adalah 32 A,B,C. Di seat ini ada 3 ibu-ibu rumpi yang ngecipris sejak saya naik. Inilah percakapan yang membuat saya geleng-geleng kepala..

” Lho, aku duduk dimana ini? kok 32 B udah ada orangnya? ” , tanya seorang ibu pada ibu lainnya
” Lho, aku yo iyo.. aku 32 C.. harusnya kan disini ya?”, tunjuk seorang ibu lainnya ke arah seat di depan saya.
Pramugari langsung menghampiri kerumunan ibu-ibu itu & memeriksa boarding pass-nyas atu persatu.

” Mohon maaf ibu, ibu seharusnya bukan duduk di 32 B & C, ibu duduknya di 32 D & E, sebelah sini ya..”, jelas pramugari pada 2 ibu-ibu yang tidak duduk pada seat yang sesuai dengan boarding passnya
” Mbak, kita ini temenan kok, satu rombongan.. biar enak gitu duduknya nggak pisah-pisah.. jadi satu aja mbak..”, salah satu jawaban ibu itu bikin saya ngikik dengan sukses.
” Bukan begitu bu, mohon kerjasamanya.. untuk duduk sesuai dengan boarding pas masing-masing ya..”, tegas pramugarinya terdengar agak dongkol
Halaah.. asline lho podho ae.. (aslinya sama aja), wong ya sama duduknya..”, tukas seorang ibu sambil pindah tempat duduk ke sebelahnya..

Yaelah bu, ini naik pesawat ya.. bukan naik damri yang bisa milih tempat duduk seenak sampeyan. Coba kalau sampeyan ngotot lagi, kan nggak berangkat-berangkat pesawatnya, batin saya. Belum habis rasa geli saya, muncul kegelian yang lain. Berhubung 6 orang ibu-ibu yang baru datang itu duduk persis di sebelah pintu darurat, otomatis harus diubah dong tempat duduknya. Karena yang duduk di dekat pintu darurat harus laki-laki untuk berjaga-jaga jika sewaktu-waktu tenaga & kecekatan mereka membuka pintu darurat pada saat dibutuhkan.

” Mohon maaf ibu-ibu, sesuai dengan peraturan keselamatan penerbangan, maka untuk penumpang yang duduk di dekat pintu darurat semuanya harus laki-laki. Apakh ibu bersedia bertukar tempat dengan penumpang yang lain? Jika iya, akan segera saya carikan tempat penggantinya..”, jelas sang pramugari penuh keramahan.
” Wah, sudah ndak usah mbak.. enak gini, kaki saya bisa selonjoran.. ndak pegel, ndak ketekuk..”, jawab seorang ibu dengan.. yah.. menggelikan..
” Bukan masalah kaki bisa selonjor atau tidak bu, tapi ini untuk keselamatan penerbangan.. Jika ibu-ibu bersedia, akan segera saya carikan tempat duduk penggantinya..”
” Lah, tadi katanya suruh duduk sesuai boarding pass.. sekarang suruh pindah. Berarti sampeyan ndak konsisten ngomongnya mbak..”

DHAAAANG..!! *tepok jidat, jedukin ke aspal*

Dooh, mau ngomong apa & gimana ya. Bu, tau nggak, sampeyan-sampeyan itu sudah bikin pesawat ini nggak berangkat-berangkat. Aslinya berangkat jam 08.20 wib, ini udah 08.45. Udah molor, Nyah😦 . Setelah mengalami eyel-eyelan yang cukup rumit & melelahkan (halah), akhirnya keenam-enamnya bersedia dipindahkan di.. bagasi.. Gaklah, di seat yang lain, pangku pilot. Enggaakkk.. di seat yang lain😀. Setelah bapak-bapak itu dibriefing singkat oleh sang pramugari, akhirnya penerbangan itupun berangkat dengan mulus.

Bagaimana dengan ibu yang disebelah saya? Hmm, asli ribet banget jadi dia. Yang ngeluarin permen, tar nggak lama, ngeluarin roti. Abis itu ngeluarin buku ngaji. Benerin jilbab. Ngalungin tas ke leher. Dilepas lagi, tasnya dipangku. Ngeluarin obat batuk, nggak jadi diminum. Masukin buku ngaji di saku tas belakang. Resleting tasnya nggak bisa nutup, buka lagi, keluarin lagi bukunya. Ditekuk jadi 2, tetep nggak bisa masuk. Masukin tas plastik. Diem sebentar, ngeluarin permen, nawarin ke tetangga kiri-kanan, nggak ada yang mau, masukin tas. Batuk-batuk, nutupin pakai syal. Buka tas lagi, ngeluarin buku & bermaksud baca-baca, baru satu halaman belum kelar udah ngobrol. Lipat lagi, masukin lagi bukunya.. dst sampe akhirnya tiba di Surabaya..

Btw, sampeyan kok nggak capek ya ribet kaya gitu? Saya lho yang dari tadi ngeliat sampeyan umek (gerak melulu) aja capek😦

Akhirnya pesawat landing juga di Surabaya tercinta. Akhirnya sayapun berpisah dengan ibu-ibu rumpi yang ajaib-ajaib itu. Ganti ribet sama adik saya yang njemput tapi lupa markir motornya dimana.. *ngelap keringet*

 

 gambar pinjam dari sini

 

 

Penumpang Yang Ribet..

10 thoughts on “Penumpang Yang Ribet..

  1. mbak, salut aku, meski sampeyan bilang liat ibu-ibu aja sudah capek, tapi sampeyan ternyata masih bisa mengingat dan menceritakan di blog seperti ini, ndak capek opo,mbak? aku loh baca aja capek, hahahaha….

    nemu kosakata langka : ngecipris, hahahaha….sudah jarang aku denger kata ini😀

    1. aku lho aslinya gregetan pengen langsung laporan pandangan mata😆 . Makanya aku sampe heran, “jadi orang kok ribet bener sih bu? Kebanyakan aktivitas sampeyan itu. Mbok ya yang anteng gitu lho..”
      *diselotip nempel ke kursi*

  2. wahahahahahahahaha… anu coba nanya ibu-ibu itu udah berapa kali toh naek pesawat? masih untung dia ngga sok-sok-an sms-an ya di pesawat. soalnya aku pernah e bareng rombongan ibu-ibu ribets yang kayak gitu, trus tiba-tiba maen telfon2 aja pas pesawat lagi di atas😯

    waktu tak bilangin henpon harus dimatiin, eh dia melotot. trus tak bilangin lagi, kan tadi sebelum take off udah dikasih tau sama pramugarinya harua matiin henpon, eh aku diomel-omelin dibilang sok ngatur-ngatur. akhinya aku teriak aja ke ibu-ibunya “BU KALO MAU MATI JANGAN NGAJAK-NGAJAK PENUMPANG SATU PESAWAT. IBU MATI AJA SENDIRI SANA”.

    dia kaget trus siap marah-marahin aku. matanya udah melotot. belum sempet buka mulut, eh dia dimarahin penumpang yang lain, trus henpunnya disita pramugari!😆 😆

    haduh puas banget dah saya!😆

    1. hahahaah…memang kok, paling nyebelin sama orang-orang yang kayaknya ndak bisa hidup tanpa hape, meski di pesawat.
      tiba-tiba orang-orang itu tampak sibuk, kayak banyak yang menghubungi, serasa orang penting, baru matiin hape kalo udah ditegor pramugari, dan buru2 nyalain hape bgitu roda pesawat nyentuh landasan.
      padahal loh klo aku dengder2 dari obrolan mereka di telpon, kalo mau berangkat ya cuma pamit, bilang kalo pesawatnya udah mau miber alias take off, pamitan kok ya mepet2 bgitu?
      begitu pesawat turun juga bgitu, cuma bilang kalo pesawatnya udah mendarat, minta buruan dijemput, duh biasa aja kaleee…

      seharusya waktu bilang : BU, KALO MAU MATI JANGAN NGAJAK-NGAJAK PENUMPANG SATU PESAWAT, IBU MATI AJA SENDIRI”, sambil membukakan pintu pesawat lalu menjungrok-kan si ibu (kejem), halah menjungkrokkan itu bahasa Indonesianya apa ya?

    2. aku ya curiga mereka itu euforia deh jeng😆 . Kalau yang ibu-ibu barenganmu itu mungkin lagi teleponan sama pilotnya, mau nanya udah nyampe mana, halte berikutnya siapa tau dia mau turun.. ” kiri pak.. kiriii!!”😆

  3. hahahah… ibu” memang selalu membawa kisah menarik…

    *waktu pertama kali naik pesawat, saya malah di bilangi gini sama pramugariny..”Duduknya yang santai saja Mas,,.. gak usah tegang begitu…!” Aihhh…. hahahah

    *titp salam sama adeknya, motornya ketemu tidak? hehehehhe

    1. eh aku juga ibu-ibu tapi nggak gitu-gitu amat😆
      Ah beda sih emang. Aku kan ibu-ibu gawul yang cihuy gitulah..
      *bedakan sekilo*
      😀

      Motornya ketemu, setelah nyasar ke parkiran pesawat.. Eh enggak. Ketemu sih, setelah dia inget-inget lagi dimana dia naruh motornya. Tapi udah keburu olahraga duluan gueeeeh..😥

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s