Renungan Sesuap Nasi


 

Tulisan ini saya tulis karena saking herannya saya sama orang-orang disekeliling saya tentang betapa pilih-pilihnya mereka sama makanan. Awalnya ok, mungkin saja masakan hari itu kurang menggugah selera sehingga kurang menerbitkan nafsu makan. Tapi ketika pemandangan itu semakin sering saya lihat, saya kok jadi bertanya-tanya sendiri ya, ada apa sih? Wong saya makan juga nggak kenapa-kenapa, enjoy aja. Kalau dibilang nggak enak banget, dimananya sih yang nggak enak? Kayanya normal-normal aja deh.  “Ya namanya orang seleranya kan beda-beda bu, belum tentu yang buat lidah kamu enak, buat lidah orang lain juga enak..”. Apa mungkin saya yang rakus ya, apa aja mau?🙂

Nggak tahu apa yang membuat mereka berubah & seringkali nggak mau makan menu yang sudah disediakan. Padahal menunya selalu berganti-ganti tiap hari, dan menurut saya menunya juga pantas, layak & bersih. Sekarang “trend” yang berkembang di sekeliling saya adalah “nggak makan ah, menunya nggak enak” & berbondong-bondonglah mereka memesan makanan dari luar. Awalnya saya menganggap okelah ya, mungkin mereka bosan karena menurut mereka menunya begitu-begitu saja (walaupun aslinya ganti-ganti lho menunya.. :)  ). Ya namanya juga jatah makan dengan budget yang sudah ditentukan. Jadi ya wajarlah kalau menyesuaikan dengan harga. Nggak mungkin misal jatah makan siang Rp 20.000,- tapi menunya seharga Rp 50.000,- , ya rugi bandarnya. Istilahnya gitu..

Kalau saya kebetulan nerimo aja, selain saya juga males kalau mesti ribet delivery order. Kebetulan juga nggak pernah rewel soal makanan. Enak enggak enak & apa yang tersedia ya itu yang akan saya makan, nggak komplain, nggak menuntut mesti gini gitu. Lha wong saya juga nggak bisa masak, plus nggak ada waktu juga buat masak😀 . Tapi memang hal itu juga yang jadi salah satu wejangan kedua orangtua saya. Enak/nggak enak, apapun yang dihidangkan, nikmatilah, sambil disyukuri bahwa kita masih bisa makan. Salah satu bentuk penghargaan buat oraang yang sudah bersusah payah menyediakan makanan buat kita & ingatlah diluar sana ada banyak orang yang kekurangan, yang nggak bisa makan karena nggak mampu beli makanan atau nggak ada yang bisa dimakan.

Saya bukan bermaksud sok bener, sok menggurui, atau sok perhatian sama orang yang berkekurangan ya. Cuman seringnya suka introspeksi dalam diri sendiri aja, kalau misal saya sekarang jadi yang terlalu pilih-pilih makanan, apa iya dulunya mama saya tiap hari selalu masak makanan yang enak & mewah buat kami? Dengan gaji papa yang nggak besar itu mama harus berusaha mengatur keuangan bagaimana caranya biar cukup buat hidup sebulan dengan 3 anak yang biaya kuliah & sekolahnya juga besar. Makan enak sekali-kali bolehlah, ibaratnya “rekreasi”, masa iya mau makan tahu &  tempe terus, sekali-kali makan lauk ayam boleh dong. Ya maklumlah, kami hanya keluarga sederhana. Itulah yang membuat saya selalu merasa bersyukur Alhamdulillah Tuhan masih ngasih rezeki cukup sehingga kami sekeluarga masih bisa makan dengan layak sampai dengan hari ini.

Sekedar ingin membuka mata, coba deh lihat sekeliling kita, ada banyak kaum yang hanya untuk sesuap nasi saja mereka harus bekerja banting tulang, susah payah, kadang tak peduli cuaca, musim, & waktu. Jangankan untuk makan sehari 3x, ada makanan yang bisa dimakan aja sudah alhamdulillah banget. Seperti kisah yang saya tuturkan disini & disini, kalau kita yang jadi bapak dan ibu itu mungkin akan bisa merasakan sendiri bagaimana susahnya cari makan ya. Jangankan untuk memilih makanan yang enak, mikir hari ini bisa makan apa enggak aja sudah bikin stress kali ya. Iya kalau ada yang bisa dimakan, lha kalau enggak?

Jadi, coba mulailah syukuri apa yang sudah Tuhan kasih sama kita. Apapun itu bentuknya. Karena ada banyak orang diluar sana yang nasibnya tidak seberuntung kita yang masih bisa ketemu makanan (enak) setiap hari…

Maaf, hanya sebentuk renungan..🙂

 

Renungan Sesuap Nasi

20 thoughts on “Renungan Sesuap Nasi

  1. kalau masih dimungkinkan untuk memilih, kenapa tidak mbak?
    yang ga bener menurut saya itu, kalomisalnya udah dimasakin makanan di rumah, trus ga mau makan. saya juga pasti sebel ngeliat orang kayak gitu..apalagi kalau yang masak saya😀

    1. saya nggak bilang nggak bener lho ya jeung🙂. Ini kebetulan adalah makanan yang sudah disediakan, seringkali bukan karena sudah melihat makanannya lebih dulu ya. Justru mreka belum lihat beentuk makanannya, seringnya hanya karena ada temen yang bilang “makanannya nggak enak ah..kurang beegini, begitu..”, padahal pas saya lihat & makan ya lumayan tuh, tapi karena terlanjur kena omongan makanannya nggak enak tadi itu yang bikin pindah ke delivery order. Saya nggak nyalahin, dari awal saya juga nggak bilang ini salah, hanya saja mengajak merenung.. melihatnya dari sisi yang berbeda.. Itu aja🙂

  2. saya emang golongan orang susah makan, mbak. bukan masalah salah menu, masalah selera yang sering turun. mungkin saya cacingan :)), tapiiiii biarpun begitu….saya selalu nggak tega menyia-nyiakan makanan. inget ajaran ibu jaman kecil, nasinya nangis kalo dibuang. jadi ya tetap dimakan. kalaupun nggak sampai termakan, saya serahkan sama teman cowok yang biasanya dengan senang hati mau menerima. :))

    itu gambarnya….:((

    1. wahahaha.. kalo itu sih beda kasus, darling😀. Ini merujuk pada kondisi normal🙂.
      Lah, dikasih temen cowok yang biasanya dengan senang hati mau menerima?😆 , TPA dong ya temennya?:mrgreen:

  3. saya yang anak kost ini sangat sangat menikmati fasilitas kantor berupa nasi kotak. apapun menunya, ya dimakan. paling seneng kalo masuk siang, berarti dapet jatah makan siang dan makan malam. hihihi… gaji sangat bisa dihemat

    seneng banyak makanan tapi juga sediiiih bukan main karena kadang2 berlebih dan makanan siang masih ada sampe besok pagi. saya ga enak kalo mau ngambil makanan itu untuk dikasih ke satpam tetangga kantor

  4. ya ya bersyukur itu intinya.

    eh tapi sungguh, makanan paling enak itu adalah makanan bikinan dari rumah, sesederhana apapun
    mungkin karena dibikin pake hati dan cinta kali ya🙂

    1. iya.. bener banget Om.. Kenapa ya? saya juga suka kangen sama masakan mama saya. Secara saya adalah fans berat masakan beliau😀. Gitu kok ya nggak nurun ke saya ya pinter masaknya..😥
      *nggaruk tanah*

    1. iya nih mbak.. bener-bener kena banget sama saya, sejak beberapa peristiwa yang saya lihat & alami sendiri bersama mereka (orang-orang yang tidak berpunya). Pengalaman yang nancep banget diingatan & hati..🙂

  5. mbak devi mampir ke blogku? astaga? ada artes mampir blogkuuu😮

    *halah mulai melebay*😀 wakakaka… kangen mbak, lama ndak berjumpa bahkan di ngerumpi pun!

    saya secara tidak sadar kadang seperti itu pada masakan rumah. ah betapa tidak bersyukurnya saya sama masakan ibu. tapi entah kenapa rasa gak mood dan bosannya itu yang bikin saya hilang selera makan. akhirnya cara saya ialah sengaja menunggu saya benar2 lapar, baru deh saya makan. karena kalo lapar mendadak segalanya menjadi spesial😀

    tapi resikonya maag saya kambuh :p *doh*

    1. halaaahhh..😆 *pentung*
      Iya nih, makanya kemarin sengaja blogwalking, ngunjungin temen-temen yang udah lama tak basuo.. (halah)..:mrgreen:

      Haha, trick yang unik. Untung mamaku masakannya mesti enak, meskipun cuman nasi sama sambel:mrgreen:. Tapi sekarang ya mesti beli terus, kapan masaknya😥 *alasan*

  6. aneh kan ? yang namanya manusia itu memang aneh jeung… kadang disuruh bersyukur saja susahnya minta ampun. sudah punya rejeki, masih mengeluh. bisa makan enak, masih saja mengeluh. gimana coba nanti kalau merasakan nyari makan itu susah. tau rasa ntar…

    1. iya ya? kadang cuma bisa ngelus dada doang kalo udah liat orang-orang yang kaya begitu. Kesannya kok kaya nggak ada nerimanya ya.. Tapi ya sutralah sekali lagi kembali ke prinsip & hati masing-masinglah pak🙂

    1. iya yah?😀 . Kalo saya ya kebetulan orangnya nggak rewel sama makanan, kecuali sama makanan bersantan😀. Mending santennya diilangin aja kalo bisa. kalo terpaksa ya tanpa kuahnya.. Riwil ya ternyata?:mrgreen:

  7. saya bukannya milih-milih mbak, saya cuma ndak suka kalo di makanan saya ada bawang gorengnya, ada seledrinya, ada irisan daun bawangnya, ada daun sawinya, ada….eh ntar dulu, kok banyak pantangannya ya? hehehe…bukan bermaksud tidak bersyukur atau tidak menghargai
    sebetulnya buat saya simple aja, dimasakin sayur bening kacang panjang, dibuatkan sambel tempe, atau klo ndak ada sambel trasi pun oke, sama krupuk, beres, ndak usah yang ribet2

    1. kalo itu sih beda darling..😆. yang kumaksud di cerita diatas itu sebenernya : makanannya udah enak, udah cukuplah, rasanya juga enak, tapi mungkin lidah orang beda-beda. Yang bikin aku heran, cuma karena kata “katanya” doang, trus nggak makan.. “nggak ah mbak, katanya makanannya nggak enak..”. Nggak enak darimana? wong aku juga makan enak tuh rasanya..:mrgreen:. Apa aku yang nggragas ya kalo kaya gitu?😆

  8. sepanjang itu makanan sehat (baca:bukan ayam tiren, MSG nya bukan 1 sendok teh, nggorengnya bkn di pinggir jalan raya hujan debu*hihi*) ya masih mau makan lah, ga perlu juga harus menu resto gituh.

    Makanlah sebelum kenyang, dan makan ketika lapar…jadi makan itu sebenarnya utk kesehatan, bukan untuk kesenangan -CMIIW🙂

    setuju dgn pdptmu, bhw harus mensyukuri segala yg ada, jeung🙂

    1. iya jeung, sama.. aku juga mikirnya kaya begitu. Aku nggak neko-neko kalau makan, karena emang nggak ada yang dibuat neko-neko (baca : duit), xixixixi..😆 . Bersyukur ajalah buat semuanya🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s