Serem, ah!


Dari dulu saya nggak pernah hobby nonton film horror maupun thriller. tapi kalau thriller masih bisa saya ikuti, masih bisa saya tonton walaupun nggak ngefans samasekali. Tapi kalau horror, walaupun dibayarin, nggak bakal saya mau nonton. Wong waktu kecil saya lihat film unyil atau film kartun yang ada adegan nenek sihir aja saya takut kok:mrgreen: . Kalau habis nonton film bernenek sihir pasti kalau mau tidur lihat ke kolong tempat tidur dulu😆 . Itu baru cerita anak-anak ya, apalagi film beneran yang melibatkan manusia. Makasih deh, mending enggak, ha5x. Konyol kan? Ya, emang:mrgreen:

Kalau dulu nih yang namanya film bergenre horror ya sudah horror aja. “Tugasnya” adalah bikin penonton merinding, ketakutan, ngeri dan jejeritan. Ada sih jamannya Suzana, memang masih agak-agak dibumbui adegan seksi-seksi yang di jaman itu dianggap agak vulgar. Lha tapi kalau film itu ditonton lagi sekarang jelas nggak ada apa-apanya. Film horror sekarang itu itu seksi. Horror itu vulgar. Horror itu semi xxx. Setidaknya itu kesimpulan awam saya tentang film horror yang lagi “trend” disini.

Kenapa nggak strict kalau memang genrenya horror ya sudah main horror aja. Kenapa harus dicampuradukkan dengan adegan film xxx? Nonton film horror kok jadi berasa nonton film semi bokep. Para hantu seharusnya tersinggung karena kengerian mereka harus dicampuraduk dengan keseksian para pemainnya yang umbar adegan “bupati” & “sekwilda”.

Pertama kali saya dengar ada film yang judulnya Suster Keramas saja saya sudah geli. Maksudnya ingin menyajikan “sekuel” Suster Ngesot yang ngeri habis itu kali ya. Jadi dibuatlah judul serupa tapi nggak pakai ngesot, melainkan keramas. Sempat saya becandain, “abis ini ada film Suster Mandi Junub deh kayanya..”:mrgreen:. Herannya kenapa lagi-lagi harus profesi suster sih? Nggak adakah yang bisa dibuat lebih menyeramkan lagi? Misalkan calak, kondektur, mantri suntik, atau apalah situ? Yang setelah ditonton ternyata.. menyeramkan sih iya. Agak. Tapi kehadiran bintang jav Rin Sakuragi yang beberapa kali di syut dalam dalam keadaan setengah telanjang itu membuat kadar kengeriannya menurun drastis.

Itu pertama, film berikutnya yang seolah tidak mau kalah menghorrorkan diri adalah Diperkosa Setan & Hantu Puncak Datang Bulan. Ini apa sih maksud & motivasi pembuatan filmnya? Heran deh. Ketika iseng saya tonton trailernya kok banyak adegan begitu-begitunya. Ini sebenarnya niat nggak sih bikin film horror? Apa iya bikin film hanya untuk alasan memenuhi permintaan/selera pasar? Bikin film hanya untuk mengeruk untung sebanyak-banyaknya tanpa mempedulikan muatan moral bagi penontonnya? Masa iya orang-orang kita lebih suka nonton film horror kamuflase macam begitu sih? *thinking*

Kalau biasanya saya suka menyertakan video/youtube. Untuk kali ini saya nggak mau menyertakan videonya ah. Males..:mrgreen:

gambar dari sini

[devieriana]

Serem, ah!

31 thoughts on “Serem, ah!

  1. pertamax..ihiiiiiiiiiiiyyyy..halah

    aku baru bahas ttg film horor juga tuh mba di blog, hahaha..suster mandi junub,,iya ya mba sekalian gitu judulnya satu paket, horor dapet vulgarnya dapet.. oiya mba ada lagi kain kafan perawan..emang apa istimewanya ya kain kafan perawan?? hmmm..aku jadi pengen tau apa ada yang ngantri ya nonton film itu? hihihii..iseng bener deh setan2 itu main filmnya gak selektif😀

    1. Lha ya itu. Kenapa ya film horor kok nyerempet-nyerempet ke film biru gitu? Udah gitu aktris-aktrisnya dipilih yang bersedia tampil “berani”. Kok kayanya sutradara sama penulis skenario itu kesannya, “ya sudahlah, daripada PH-nya nggak berproduksi”..😦

  2. hahahaha…kayaknya pernah kita ngobrolin soal ini ya? jadi sampeyan nulis ini atas nama siapa mbak? atas nama hantu-hantu? hahahaha…

    eh, iya loh, dulu aku juga takut banget kalau nonton unyil pas adegan di hutan yang penjahatnya gondrong dan brewokan, duh nonton unyil aja sampe harus sembunyi di belakang punggung ibu waktu itu, hahahaha…
    sama kalau pas muncul orang gila yang slalu bilang : dimana anakku…? dimana anakku? huaaaaa…seremnya

    1. ya berhubung aku kepala sukunya jadi ya mewakili mereka..😆 .Ih amit-amit, gak ah😦

      Kalo yang adegan orang gila ituaku nggak takut. Tapi kalo pas adegan di hutan lindung trus musiknya agak serem untuk ukuran piyik macam aku ya menakutkanlah..:mrgreen:. Jyaaan.. nonton boneka aja kok ya takut..😆

  3. Dewi listyo says:

    Banyak yg bilang film Suster Keramas itu film panas… Panas gimana? Dimana2 yang namanya keramas itu pasti dinginlah kecuali keramasnya pake air panas… Betul tidak bu guru?

  4. pandaya says:

    saya takut nonton film horor tp khusus horor indonesia yg isinya mba kunti dan teman2nya😀
    tapi kl film horor barat msh brani dicoba sepertinya

    1. Aduh mau horor Barat atau Indonesia tetep aja nggak deh.. makasih banyak buat traktirannya😆
      Horor Jepang sama Thailand itu kayanya masih juara deh. Pernah sekali nonton, habis itu nggak bisa tidur:mrgreen:

  5. kalo semua model begitu, bisa-bisa perfilman indonesia bisa mati suri lagi kayak jaman 90-an. tanda-tandanya ya dimulai dengan banyak muncul film-film semi ini di bioskop… sayang…😐

    1. iya yah.. Tapi kalau dulu tuh dunia perfilman pas lagi garing-garingnya. Produksi kayanya sekedar “daripada nggak memproduksi film samasekali”. Kalau sekarang masih ada film drama, film remaja. Ya semoga sih nggak mati suri lagilah..🙂

  6. Aku rasa itu wujud prihatin para sineas indonesia melihat generasi muda yang masih percaya hal2 klenik dan yang berbau horror. Rasa takut itu menyebabkan turunnya produktivitas (mau lembur takut hantu), minimnya peminat di bidang sekuriti & juru kunci, dsb. Kalo diteruskan bisa melahirkan bangsa yang penakut. Para sineas berupaya menghapuskan rasa ketakutan itu dengan menciptakan image hantu itu cantik, seksi, dan menggelikan (kalo budget make-upnya pas2an).

    1. iya kalo penampakan aslinya seseksi itu, lha kenyataannya kan nggak Ndru. Semua image-nya menyeramkan. Lha kalo kebanyakan yang ditemui kaya gitu & nggak nyeremin ya mungkin bakal banyak yang antri ngelembur sampai tengah malem, jadi sekuriti, sama jadi juru kunci..:mrgreen:

  7. Mei-me says:

    wekekkekek….setuju juga seh mbak dengan apa yang ditulis, lah gimana kita bisa respect ma film horoe made in Indonesia kl yg disuguhkan kyk bgtu2 ceritanya…konyol n oalahhh…kyk ga ada ide lain…BTW ada yg ntn dibisokop ta film2 kyk gt :))

  8. biaya produksinya murah,mbak..ga butuh artis yg jago akting dan yg bs memahami skenario yg baik. lha modalnya kan cuma bdn semok plus bs teriak histeris..hehe. satu lg, mumpung blm diharamkan,para produser rame2 mendulang duit..
    btw,kompakan ama mastein bahas film horor nan bokep. jgn2 baru habis nonton berdua ya? *kabur sebelum disambit*

    1. iya yah? woogh berati bisa ngelamar ikutan casting dong gue yah😆. Butuh jejeritan doang akn ya? kalo soal takut mah nggak usah akting.. gue udah takut betulan soalnya..:mrgreen:

      Mas Stein juga posting beginian? lha kan pemain sama sutradara idenya sama.. aku sutradaranya maksudnya😆

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s