Pasanganmu Romantis? Saya, err…


Saya orangnya nggak romantis blas, cenderung suka yang gokil-gokil. Dulu saya juga nggak suka sama pria romantis, karena menurut saya (waktu itu), pria romantis itu tukang gombal *ngepel* ;)). Tapi sejalan dengan bertambahnya usia..tsaahh.. saya akhirnya pasrah pada kenyataan bahwa, sebenarnya saya itu butuh diromantisin dan saya sejatinya adalah perempuan yang romantis. Halaaaah.. :)).

Mantan-mantan saya dulu (eh kok kesannya banyak ya? Ah enggak kok, cuman 5..), juga kebetulan jarang ada yang romantis. Semuanya dalam kadar keromantisan skala 1 s/d 6 . Biasa aja. Sama seperti apa yang saya mau pada waktu itu. Sampai suatu hari ada salah satu penggebet (eh buset, bahasanya..) yang memberikan saya buket anggrek dan dua batang coklat Silverqueen yang kalau diterjemahkan (saya sampai iseng nyari artinya kalau cowok memberikan coklat itu artinya apa lho ;)) ) adalah : “saya ingin mengenalmu lebih jauh”. Saat itu yang saya rasakan justru geli, aneh, lucu, dan.. ya karena nggak biasa itu kali ya. Padahal temen-temen kantor saya udah “ciyah-ciyeh” melulu dari siang. Belum lagi pas pulang, saya kan naik angkot, kebayanglah saya bakal bawa-bawa hand bouquette nan eye catching begitu. Malah ada yang ngirain saya habis menang lomba.

Sampai rumah mama papa saya sampai heran, ini cowok mana yang kesambet sampai ngasih kembang sama saya. Berhubung bunganya bagus ya saya pajang di ruang makan (soalnya kalau di ruang tamu takut dianya GR kalau pas kebetulan main ke rumah saya. Padahal ya nggak pernah main. Ya sebagai langkah antisipasi aja. Ciih, ke-GR-an sangat :p), lagian juga sayanglah kalau dibuang ;)). Nah kalau coklatnya saya makan bareng-bareng sama temen-temen. Itupun pakai acara dilangkahin dulu, karena kata temen saya takut diguna-guna :)) . D’oh, parah sekali ya, jadi pengen mbakar menyan deh..

Suami saya apalagi, termasuk makhluk yang paling nggak romantis sedunia. Mungkin juga karena dia orang teknik ya, jadi nggak bisa & nggak biasa nyastra-nyastra gitu, walaupun nggak ada hubungannya juga antara orang teknik, suka nyastra, atau masalah romantisme ya. Karena menurut dia, rasa sayang/cinta itu tidak selalu harus ditunjukkan dengan kata-kata, tapi lewat perbuatan. Uhuk!! Hmm, ada benernya sih, walaupun sampai sekarang saya belum pernah tuh saya tiba-tiba dikasih kalungan kalung permata atau jari saya diselipin cincin berlian.. *dikeplak*. Lho, katanya lebih ke perbuatan kan? Saya menganggap dia romantis kalau habis gajian, momen ketika dia menyerahkan gajinya sama saya.. *eh* :)).

Gara-gara kebanyakan kumpul sama para “pujangga” blog dan social media, akhirnya jiwa romantis saya muncul dengan sendirinya. Sekali lagi bukan suami saya yang romantis ya, justru saya yang “ngeromantis”, halah ;)) . Yang dulunya nggak pernah nulis tentang sastra, mendadak mau belajar nulis tentang cara menulis dengan majas metafora. Yang dulunya cuma suka baca/ikut lomba baca puisi, sekarang sesekali bikin puisi tentang cinta. Tapi anehnya puisi saya lebih sering puisi patah hati, kenapa yah?:-/ . Lebih gampang aja gitu nulisnya. Ketimbang saya mesti harus merayu pulau kelapa, rasanya kok susah banget ya :((. Ah, berarti romantisnya saya masih tingkat basic, belum intermediate, pun advance😀.

Sampai suatu hari saya nanya ke suami saya :

Saya  : “kamu kok nggak pernah bilang I love you sih sama aku?”
Suami  : “emang harus diomongin ya?”
Saya  : “ya.. mbok ya sesekali gitu. Tapi, ya wis seikhlasnya ajalah, dibilang ya syukur, nggak juga nggak apa-apa deh..” *ngurek-urek tanah*
Suami  : *tertawa* “Cinta atau sayang itu nggak selalu harus diomongin atau diobral..”
Saya  : “ya kagak diobral kali, sesekali bilang lho nggak apa-apa, Bibo (panggilan saya sama dia karena saya selalu membayangkan dia adalah makhluk yang empuk  *dilempar elpiji* )
Suami  : “Aku suka bilang gitu kalau pas kamu udah tidur..”
Saya  : “lah, meneketempreng kalo aku udah tidur..”
Suami  : “ya emang, tujuannya biar ketempreng itu tadi.. Kamu kenal aku berapa lama? Udah tahu kan kalau aku nggak biasa dengan pengungkapan secara verbal. Nggak pernah bisa romantis. Kalau kamu nanya aku sayang apa enggak sama kamu, ya pasti aku bilang sayang kan?”
Saya  : “ya tapi kenapa mesti dipancing dulu? Mbok ya sesekali bilang  I love you kek, atau apa gitu..”
Suami  : “ya udah, I love you Kek..”
Saya : *hiyaaatt*

Ya begitulah kadang-kadang. Kalau soal pengungkapan perasaan secara verbal, suami saya paling nggak jago deh. Tapi pernah sih pas saya ulang tahun, dua tahun yang lalu. Dia yang dari kemarinnya udah bikin masalah dan bikin saya kesel, mendadak siang-siang kekantor nganter kue tart buat saya lengkap dengan lilin dan pisaunya (iya, soalnya emang sudah satu paket) <:-P . Simple, but.. nice🙂. Mau masih kesel ya gimana ya, lha wong udah disogok tart ulang tahun. Jadi ya, biar gondok (dikit) saya terima kuenya deh.. *pamrih*

Sebulan yang lalu saya request ke suami karena saya “kangen” dikasih bunga. Serius. Saya yang pecicilan ini mendadak pengen dikasih buket bunga padahal nggak ada hujan & nggak ada angin. Nggak tahu deh kerasukan apaan. Terserahlah mau dikasih buket bunga apa aja, pokoknya bukan buket bunga bangkai. Gara-garanya pas pulang saya lewat di Pasar Hias daerah Cikini yang tokonya banyak jualan buket bunga yang cantik-cantik.

Pulangnya saya langsung request dong, buat ulang tahun saya yang kurang 2 bulan lagi  :

Saya  : “Bibo, aku mau dikasih buket bunga dong. Nanti kalau aku ulang tahun aku mau dikirimin buket mawar atau apa gitu ya, ke kantor tapinya yah..”, saya mendadak kecentilan
Suami  : *meraba dahi saya dengan muka khawatir* “kamu nggak apa-apa kan ya?”
Saya  : “eh kenapa sih? aku tuh serius tau, nggak lagi ngigau..”
Suami  : “lah, trus kamu kenapa mendadak pengen dikasih bunga segala?”
Saya  : “ya gapapa, pengen aja, sekali-kali gitu Bibo. Kasih aku buket bunga ya.. Cewek tuh seneng lho kalo dikasih bunga ;;). Nanti ulang tahun nggak usah dibeliin kue tart juga gapapa deh, asalkan aku dikirimin buket bunga aja, ya.. ya..”
Suami  : “Halah sayang, ngapain sih? Aneh bener dah bini gue hari ini. Nih ya, ulang tahun itu beli yang bisa dimakan rame-rame sama temen dikantor gitu. Bunga kan nggak bisa dimakan, diliatin doang, paling-paling tar 2 hari juga udah bubar jalan itu bunga.. Kecuali kamu masih sodaraan sama Suzanna sih ya gapapa, tar aku beliin melati sekalian..”
Saya  : *pasang muka dingin*  “Bang, sate Bang.. seribu tusuk. Mentah juga nggak apa-apa..” :-w –> intonasi Suzanna waktu jadi sundel bolong

Jadi ya gitu deh.. Nggak tahu deh nanti pas saya ulang tahun beneran dia ngasih saya buket bunga atau enggak. Atau, mungkin ada yang mau ngirimin saya hand bouquette? @};- . Kalau iya ada yang ngasih, berarti.. kamu baik deh.. Sini, sini, akun facebook sama twitternya apa sih? Sini aku follow ;))

[devieriana]

Pasanganmu Romantis? Saya, err…

40 thoughts on “Pasanganmu Romantis? Saya, err…

  1. Kapan mbak ulang tahun ?😀

    belum pernah diromantisin kecuali lewat kata doang *huh* loh kok ngambek?? hahahaha … paling banter dikasih coklat, bronis, dan sama sekali ndak pernah dikasih kembang, bener juga, emangnya kita suzanna dikasih kembang, hehehehe …

  2. whuaaa..ini curahan hatikuterdalam kepada misua mbak..dan responnya samma.kadang sampe capek ngarepin doang, akhirnya yah pasrah lah..terima nasib jadi tukang bunga *he?*🙂

  3. devieriana says:

    @Fenty : nanya doang apa mau ngasih kado? :p , masih 2 Juni nanti darling.. Awas kalo sampe nggak kasih kado, tak hantui kamu.. ;))

  4. kalau ditanya : “kamu kangen ndak?” atau “kamu sayang ndak sama saya?”
    jawabane :”emangnya ndak terasa ya?” eh itu bukan jawaban ya? malah balik tanya
    yang nanya langsung manyun-manyun, sambil ngeremes-ngeremes cabe😀

  5. devieriana says:

    @Ateta : nah kan, suamiku ternyata punya balakurawa.. Apakah sebaiknya kita mencari yang mau memberi kita bunga dengan sukarela jeng? *eh, aduh moga-moga suamiku nggak baca.. komen ditip-ex* ;))

  6. devieriana says:

    @Wongiseng : Ya kali aja bunganya diem-diem aku cemilin ya paling 2 jam habis. Kue tart itu nggak nyampe 2 jam juga habis mbah kalo dimakan rame-rame mah. Nah maksudnya suamiku itu mending dibeliin kue aja, biar diliat sama mertua “oh, anakku dikasih makan..” gitu ;)) *eh, yampun mesti nip-ex komen lagi deh..*

  7. devieriana says:

    @Clingakclinguk : hahaha, betuuull, ih gregetan kadang. Apa iya laki-laki itu suka nggak peka sama kebutuhan perempuan ya? *mulai nyinyir, dipelototin sejuta pasang mata pria*. Ya takdirnya emang begitu sih ya.. *mulai pasrah dengan jawaban yang tak menentu*

  8. devieriana says:

    @Ria : makan melati, sate mentah, menyan.. ya tergantung dukunnya ngasih aku apalah :)). Tiap malam jumat dikasih sajen, nyembah berhala ;)) *apasih apadong*

  9. ria says:

    duh mbak’e menyan-nya jangan dibahas disini yahh ..gak enak sama yang lain,kesananya kita dari dunia lain ….*dunia fantasi*, mari kita kembali ke sebelah ajahh atau ke si buzz itu lhoo…😀

  10. permisi memampirkan diri yg pertama kali..
    nglangkahin coklatnya 8-X 8-X 8-X ngakak abis bacanya
    lucu juga yaa obrolan ama suaminya.. justru itu sisi romantisnya.. menurut saya pribadi seh..
    semoga dateng benran deh hand bouquet of flowers-nya

  11. hahahahahha…ketawa kenceng-kenceng nih mbak, iya ya cowok itu kadang saking simpel banget mikirnya jadi geregetan. eww…padahal bunga kan romantis ya. *belum pernah dikasi buket bunga*
    tapi mending dikasi makanan sih mbak, bikin kenyaaang, asikasik, 2 juni ultah yak.😀

  12. abe says:

    nanti tak kirimin bouquette bibit bunga mba…santai aza…akyu kan baek hati…pemuda berkualitash gitulooooh… -__-“

  13. devieriana says:

    @Fajarmcxoem : yuk kita saling langkah melangkahi.. eh apasih? :)). Tadi pagi aja nih, nanya : “pa, aku cantik enggak?”. Dia jawab sih “iya..”, tapi sambil ngelap helm sama bersiin motor :((

    ;))

  14. devieriana says:

    @Dedet : iya, suka mikir masa sih nggak ada sisi romantis apa gitu buat nyenengin pasangannya. Mungkin ada, beda persepsi kali ya. Yang menurut dia romantis menurut kita belum tentu🙂. Ya akhirnya pasrah sajalah, seikhlasnya dia saja ;)).

    Iya, masih kurang 2 bulan lagi sih, ngado yah Det :p *ngarep*

  15. devieriana says:

    @Abe : buket bibit bungaaaaa? What the..! Ah sudahlah.. Susah mengharapkan yang masih kuliahan gini mah *eh.. ditimpuk elpiji* ;))

  16. titin says:

    hahahahaha, mba dev, masa oloh postingan mu suara hatiku, apalagi soal bunga2an itu, hwaduuuhhh..baru sekali dikasih bunga sama suami gara2 aku minta :)) itu pun ngasihnya gak ada romantis2nya blaaaaassss, ditaro aja gitu di meja plus tanpa ucapan apa2 ,kirain ada kartu yang isinya I Love You gitu *halah, sinetron bennnnerrrr* trus akhir2 ini aku lagi becanda2an pake kata2 “kamu sayang gak sama aku” tapi abis itu aku cekikikan ngeliat mukanya yang malah cengengesan. eh malah sekarang aku yang ditanya balik kaya gitu, grrrrr… *dasar pria..eh*

  17. Kayaknya cara mbak Devi udah bener kok, mengungkapkan keinginan. Daripada cuma dipendam dalam batin dan bikin mangkel, sementara pasangan (yang nggak bisa ilmu kebatinan) yang nggak tau apa-apa jadi dijutekin. Nah, semoga masnya beneran ngasi bunga pas ultah ya. Mungkin ada baiknya diingatkan tiap hari, tempel post-it di mana-mana, menjelang hari H, hahahaha😀

  18. Dhanti says:

    mba dev, nanti aku kirimin bunga deh….2 juni kan? tapi besoknya gantian yak kirimin aku bunga…3 juni….hihihihihihi……

  19. devieriana says:

    @Titin : lah sama, aku juga suka gitu.. bikin pertanyaan rese yang sebenernya aku udah tau responnya kaya gimana, “kamu sayang nggak sih sama aku?”.”aku cantik nggak?”, “aku kok gendut sih? gendut nggak pah?”. Dua pertanyaan dijawab iya sih aku seneng, lha kalo pertanyaan ketiga dijawab iya juga.. mau tidur diluar apa? =)). Lha terus maksud pertanyaanku itu tadi apaaaaa ;))
    *mendadak ngeliat panci terbang*

  20. devieriana says:

    @Myaw : ide bagus, akan aku “racuni” dia dengan nempel post it dimana-mana, sms tiap hari tentang kado bunga, aku telpon.. aku akan hantui dia menjelang ulangtahunku.. >:) *tertawa bengis*

  21. devieriana says:

    @Warm : lah, menurutmu? *ngasah badik*😕
    .. keluarin si guguk untuk mengejar si pemberi pertanyaan yang salah :o3

  22. devieriana says:

    @Dhanti : lho, emang ulangtahunnya habis aku ya? ihiiyy.. berarti bintang kamu Sagitarius yah? *mulai ngarang* ;))

  23. Dhe says:

    Dev…kynya suamimu dan suamiku sama2 orang yang ga (se)romantis yang kita harapkan…
    hahaa…kapan ya aku dikasi bunga? palagi cincin berlian… *ngarep dot com
    geregetan beli aja ndiri deh =))

  24. Nophie says:

    tiba dipostingan satu ini..bikin aku ketwa ngakak..dewean..
    untung lantai atas ruangan kantorku lagi sepi😀

    aku orangnya sama persis kaya’ mbak devi..ndak suka romantis dan yang berbau demikian..
    tapi setelah baca postingan ini jadi ngeri..suami besok apa juga (ga) seromantis mas Bibo Romio yaak??
    …kabbuuurrr.. :p

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s