[Suara] Dengarkanlah Aku..


Nggak, postingan ini nggak ada hubungannya dengan grup band Hijau Daun yang tenar dengan lagu berjudul Suara, itu kok. Cuma mau pinjem syairnya doang :p

Pernah menjadi bagian dari callcentre (baca : customer service) merupakan hal yang menyenangkan sekaligus menguntungkan. Bete-betenya sih pasti ada, tapi lebih dari itu saya jadi tahu bagaimana cara berkomunikasi dengan orang lain, setidaknya untuk pekerjaan saya yang sekarang. Emang ada hubungannya? Ada 😉

Ah, jadi pengen cerita sedikit tentang hal lucu-lucunya kerja di callcentre nih. Kebanyakan dari kita ketika pertama kali online, pasti di minggu-minggu pertama akan terserang sindrom “online terbawa mimpi” atau jadi mendadak aneh waktu terima telpon di handdphone/rumah. Kalau sampai nggak mengalami kayanya kurang seru ya. Jadi, kalau di callcentre biasanya begitu callmaster berdering langsung kita angkat (maksimal di dering ketiga), nah itu bisa terbawa sampai ketika menjawab telepon di handphone atau rumah.

Seperti misal kasus ini  :

Kriing..
“Selamat pagi. Mohon maaf dengan siapa saya bicara? Ya, baik. Ada yang bisa dibantu? Begitu ya, baik nanti akan saya sampaikan. Ada lagi yang bisa dibantu? Baik, terimakasih telah menghubungi Telkomsel, selamat pagi..”

Aslinya : terima telpon dari bengkel, yang menginformasikan kalau perbaikannya sudah selesai.

Atau  :

“Selamat pagi. Dengan siapa saya bicara? Oh Ibu RT, ada yang bisa dibantu? mama sedang ke pasar. Mungkin ada pesan? Oh begitu ya, baik.. Ada lagi yang bisa dibantu? Terimakasih, selamat pagi..”

Aslinya : terima  telepon dari bu RT lagi nyari si Mama, mau tanya jadwal arisan ;))

Atau ada yang sampai ngelindur, “online” dengan mata terpejam, langsung menekan tombol kipas angin & langsung greeting pembuka :

“Telkomsel selamat pagi dengan Nia bisa dibantu? Halo.. Halo? Mohon maaf suara Anda tidak terdengar, terimakasih telah menghubungi Telkomsel, selamat pagi..”

Bicara dengan posisi tangan menekan tombol kipas angin lagi & kembali tertidur tanpa dosa. Giliran teman sekamar yang bengong & setelahnya tertawa cekakakan =))

Nah, itu sebagian kecil cerita lucu di callcentre. Kalau mau bicara tentang hal lucu dan menakjubkan lainnya sih banyak. Tapi lebih dari itu sejak kerja di callcentre kebanyakan dari kita jadi tahu cara mengatur suara & berkomunikasi utamanya via telepon. Jadi tahu cara memilih padanan kata, tata bahasanya jauh lebih terarah & terstruktur (halaaah..) dibandingkan dengan sebelum jadi callcentre officer. Eh itu terutama buat saya yah, hihihi.. ;))

Sekarang saya memang bukan lagi menjadi bagian dari callcentre, tapi sisa-sisa pendidikan & ilmu selama saya bekerja disana masih terpakai sampai sekarang. Apalagi sekarang menjawab telepon menjadi salah satu tugas saya. Kalau kemarin-kemarin menerima telepon hanya sebatas untuk kepentingan koordinasi internal dengan rekan sekantor, kalau sekarang ya dari mana-mana & sepanjang hari suara saya harus tetap terdengar cerah, merdu, segar & smiley.. Halah, lebayatun.. *ditimpuk elpiji* ;))

Sebenarnya tidak ada aturan tertulis yang mengharuskan saya begitu. Mmh, improvisasi aja, saya yang mengatur suara saya sendiri. Sadar kalau pekerjaan saya sekarang banyak berhubungan dengan orang lain, jadi salah satu modalnya ya suara :p *nyisir poni*. Bukankah suara juga jadi “first impression” (baca : image) seseorang/perusahaan kan? Contohnya penyiar deh. Kalau “body” suaranya gagah atau renyah, terdengar utuh, gaya komunikasi yang dibangun mengalir lancar & nggak gagap (iyalah mana ada penyiar gagap?), pasti yang denger juga seneng kan? Nggak heran kalau banyak yang terkiwir-kiwir dengan penyiar, walau kadang ketika kopdar, tidak seindah yang diimajinasikan ;)) *diulek sama mikropon*

Begitu pula ketika dulu saya memberikan materi training buat temen-temen calon agent callcentre. Selalu saya tekankan untuk menjaga intonasi & suara (smiling voice). Caranya : salah satunya dengan merekam sendiri suara kita di handphone trus kita dengerin sendiri. Dari situ kan kita akhirnya bisa mengukur, kira-kira sudah ok belum ya suara kita? Sudah cukup ramah belum terdengarnya? Kalau suara saya aslinya (kalau sedang tidak on duty) persis kaya ember ditepuk-tepuk kok.. ;)) *nyuci*

Ya sebenarnya lebih ke menempatkan diri jadi orang lain sih, yang pasti juga akan sebel ketika kita menghubungi  sebuah instansi/perusahaan tapi nada suara penerima teleponnya galak atau kurang helpful. Yang awalnya kita menelepon dengan suara ramah, jadi ikutan sebel. Selain bikin takut juga bikin males kan? :p

Jadi, seberapa tersenyumkah suara Anda?😉

[devieriana]

[Suara] Dengarkanlah Aku..

22 thoughts on “[Suara] Dengarkanlah Aku..

  1. Wiwied says:

    Wah mbaaaakkkk….

    ::: kalo aku gak pernah ngeh ama suaraku kalo lagi angkat telepon, tapi kalo lagi mesra2an ama mantan, ada tuh dia rekam,,, pas aku dengerin itu suaraku sendiri di rekaman “per-gombal-gombal-an” itu, reaksiku ? “wah, lebai bangeetttttt….”, jangan2 yang diseberang telpon selama ini juga bilang “wah, noraaaaaaakkkkkk” ???? –_____– hikzhikz hikz…

    ::: p.s. mo tawarin gratisan posting terkocak sepanjang sejarah postingan ku di Facebook dulu, karena sanggup bikin goyang dagu goyang perut *alah?* xixi ^-^v http://wiedewriter.blogspot.com/2009/10/kuku-jempol-kaki-babe-gue.html

  2. alamak, potone kok gede tenan nang ndhuwur kuwi?? jiyan narsis tenan!😀

    jadi inget cerita temen-temen waktu ke kelurahan, ndak ada sapaan atau pertanyaan yang menyejukkan. sudah lama baru ada pegawai kelurahan nanya, “Apa??” :))

    yang jelas kalo di pabrik tiap orang yang teleponnya saya angkat pasti langsung terpesona dengan keramahan saya. *mlipir*

  3. silentpurple says:

    mba, aku pake nama pena ah *pengumuman gak penting*

    aku ya pasti juga ngalamin itu mba😀 terima telpon jadi sopaaaaaann dan formal banget, sampe kalo nyadar malu sendiri, lha yang nelpon kan bukan pelanggan :))
    ngomong2 pendidikan di call centre tentang smiling voice, itu juga aku terapkan waktu kerja di admin dan harus telpon user2, berguna puoooll😉 . btw, beberapa minggu yang lalu kita ngomongin hal ini nih mba sama temen2 tapper😀

  4. ah…itu suara di bagus bagusin biar gag dimarahin pelanggan…iya kan…iya kan?? *dikepruk gagang telpon*

    masa kalemnya pas di callcenter doang, aslinya malah kaya ember…orang kalo first look sama saya pasti langsung bilang…”kamu kalem ya be??!” *ngesot ke atlantik*

  5. devieriana says:

    @Wiwied : whoaaa, direkam sama mantan? Kalo aku ya bakal malu banget :”> ;))
    Btw, cerita Kuku Jempol Babe Gue itu menurutku bukan lucu, kasian ;))

  6. devieriana says:

    @Imam : ya itu dulu.. sekarang sih saya udah nggak kerja di callcentre. Tapi pengalamannya itu yang saya ambil😀. Ah, saya emang sabar kok :p

  7. devieriana says:

    @Warm : woogh jangan Om.. Saya cuma ngelayanin by appointment only, kaya dokteer gitulah Om.. *ngrikitin gagang telepon* ;))

  8. devieriana says:

    @Chic : lhoo, emang ada hubungannya sama aku? Lagian udah gak jadi officer lama banget ;)) *timpukin Chic pake Iphone*

  9. devieriana says:

    @Mas Stein : sampeyan kenal saya berapa lama? Awalnya mau tak pasang foto ukuran 20@ (50×60 cm), udah gitu postingnya jarang-jarang aja, trus visitor kalo mau komen tak kasih ruang duikiit aja seuprit :))

    Suaranya situ merdu? woogh sini, sini tak teleponnya😀

  10. devieriana says:

    @Silentpurple a.k.a Titin : hihihihi, tuh kan bener. Pokoknya yang pernah jadi anggota callcentre pasti pernah ngerasain sindrom dua alam, alam nyata & alam online :)). Kalo alam nyata kita bisa seenak perut kalo jawab telepon, kalo alam online mesti tertata bahasanya.. ;))

  11. devieriana says:

    @Abe : pelanggan? Lhah, kamu pikir aku kerja di toko ember apah? *pentung-pentungin Abe* :)) . Nggaklah, suara aku tuh default emang udah bagus, Be. Jadi mau ngomong kaya gimana juga tetep terdengar renyah & krispilah pokoknya.. *muntah keyong* =))

  12. devieriana says:

    @Asraf : bener banget.. Kadang suka kangen sama masa-masa itu ya ;)). tapi kalau disuruh balik lagi sih, err.. tar yah.. mau mikir dulu :))
    *disambit callmaster*

  13. andie says:

    hahaha..bner tu mbak.. enak ma ga enaknya psti da lah..
    tp ngmong2 msh popies line memory ma mantan mang kdang kyk gtu jg ko’.. hehehe…

  14. devieriana says:

    @Andie : bentar..bentar.. *scroll up* emang aku lagi bahas apaan sih yak? kok dirimu ada bawa-bawa mantan kesini? ;))

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s