Asli atau Bayar?


Beberapa waktu yang lalu saya sempat ngobrol dengan seorang teman lama di YM. Teman waktu saya masih tinggal di Surabaya. Lumayan lama kami tidak tahu kabar masing-masing sejak masing-masing dari kami menikah. Setelah akhirnya dia menjawab ucapan selamat ulang tahun yang saya kirimkan di YM akhirnya kami lanjutkan dengan saling bertukar kabar.

Saya kabarkan kalau saya sekarang berkarir sebagai PNS. Dia kelihatan tidak terlalu terkejut. Justru meminta saya bercerita apa motivasi saya, dll. Ya sudah saya ceritakan apa adanya. Saya bilang sama dia, kalau mau diceritakan prosesnya dari awal ya terlalu panjang. Akhirnya saya kasih link runtutan ceritanya di sini. Itulah salah satu keuntungan punya blog, punya arsip tentang cerita hidup ;))

Berhubung dia juga waktu itu lagi sibuk jadi sepertinya link yang saya kasih itu belum di baca. Ya iyalah, untuk baca “cerita berseri” yang panjang begitu kan butuh waktu🙂. Eh, mendadak dia menanyakan sesuatu sama saya dan itu pertanyaan yang cukup “makjleb”. Halah,lebay banget deh ;))

Teman : “aku mau nanya tapi jangan tersinggung ya..”

Saya : “Apa? :-?”

Teman : “kamu kok bisa masuk PNS di situ, bayar apa ikut tes?”

Makjleb! #-o Duh, sumpah nih ya, pertanyaan itu kok ya ditanyakan pas saya PMS ya. Kalau aslinya ya jujur saya pengen jitak-jitakin dia deh, “tuk-tuk-tuk!” ~X( . Tapi untung waktu itu saya lagi dikelilingi malaikat yang baik hati semua, jadi pas di tanya seperti itu hati saya adem ayem kaya ada angin semilir sepoi-sepoi gitu. Dia lagi beruntung aja mood saya pas lagi bagus :p . Jadi ya saya jawabnya juga santai aja gitu, kaya di pantai.. :-” *kipas-kipas*

Saya : “ya ikut teslah, sama kaya yang lain.. Asli!”

Teman : “Asli bayar apa asli ikut test”

Wah, mulai nyari gara-gara nih >:)

Saya : “Ya asli ikut test-lah. Maksudnya gimana sih? Kalau nggak percaya baca aja di situ

Teman : “Ya kali aja ada yang off the record, yang nggak kamu ceritakan”

Saya : “yaelah, kalau mau bayar, aku mau jual sawahnya siapa? Aku kan bukan orang berada :(( “

Teman : “ya kan kamu orang berada..”

Saya : “berada apa? berada di Jakarta? ;)) “

Teman : :))

Dia lalu membandingkan (bercerita) kalau masuk PNS ditempat dia bekerja itu ada yang melalui “jalan belakang”. Biayanya pun sampai ratusan juta. Saya cuma bisa melongo. Memang bukan rahasia lagi sih kalau sistem KKN itu mau gimana-gimana juga masih tetap ada. Tapi saya nih ya, kalau iya syarat menjadi PNS harus mengeluarkan biaya sedemikian banyak sampai ratusan juta rupiah, ya mending saya bekerja jadi pegawai swasta tho, lha wong nggak pakai bayar, malah saya yang dibayar. Ya kan?

Tapi alhamdulillah, Allah memberi saya kesempatan untuk menjadi PNS melalui jalan yang murni dari hasil seleksi. Kalau temen-temen baca cerita saya dari awal, malah yang ada isinya deg-degan melulu. Nggak berani posting blog sebelum ada hasilnya. Malu kalau sudah terlanjur cerita sana-sini nggak tahunya gagal :(( . Teman-teman kantor aja cuma sedikit yang tahu kalau saya ikut seleksi CPNS, padahal awalnya saya yang emoh-emoh ;)). Tapi ya mungkin sudah rejeki ya, jadinya jalannya alhamdulillah mulus.

Sekedar cerita nih, dulu banget waktu saya baru saja tinggal di Jakarta & diajak jalan-jalan sama suami, pertama kali saya lihat gedung dengan halaman luas yang masih satu komplek sama Istana Negara ini cuma bisa kagum sambil dalam hati bilang, “Ya ampun keren banget ya kantor ini. Kapan aku bisa bekerja di sana ya..”. Eh, lha kok ndilalah Allah mengabulkan bisikan hati saya itu 2 tahun kemudian🙂

Banyak jalan untuk mencari rezeki. Mau berkarir sebagai pegawai swasta atau pegawai negeri semuanya sah-sah saja, tergantung Allah ngasih rejekinya kemana. Ada yang lebih senang berkarir sebagai pegawai swasta karena secara penghasilan jauh lebih besar, syaratnya pun lebih mudah😉. Ada juga yang lebih memilih berkarir menjadi PNS seperti saya yang harus memulai lagi dari awal & menyesuaikan diri lagi, mencuci otak saya yang masih terlalu swasta itu untuk menjadi PNS ;))

Sebenarnya waktu ikut ujian saya nggak terlalu ngoyo. Saya cuma ikut ujian satu saja di satu kementrian saja & alhamdulillah lolos, walaupun ujiannya berlapis-lapis (seleksi dokumen, test tulis, psikotest & interview). Mungkin salah satu kuncinya karena kemarin saya tidak terlalu ngoyo ya, jadi ketika ikut test tidak ada beban sama sekali.:)

Jadi buat teman-teman yang akan berjuang di seleksi CPNS tahun ini, selamat mempersiapkan diri ya dan nggak usah terlalu ngoyo, santai saja. Kalau sudah rejeki nggak akan kemana-mana kok. Berkarir juga tidak harus menjadi PNS kan? Yang sukses di jalur swasta atau bahkan membuka usaha sendiri juga banyak yang sukses kok. Ok, darling?🙂

Good luck! :-bd

[devieriana]

Asli atau Bayar?

32 thoughts on “Asli atau Bayar?

  1. mba koq aku yang agak-agak emosi ya bacanya, berarti aku lagi PMS *halah, pms disalahin😀 *
    Emang hari gini masih ada ya mba jadi PNS bayar-bayaran gitu? Soalnya temen2 ku yang pd PNS an semua nya murni, lagian ngapain juga ya mau kerja tapi bayar dimuka *pilihan sih, terserah aja* lagian kalau udah rejeki nggak akan ketuker ya mba😉

  2. kebetulan kantorku ndak punya jalan belakang, mbak, ada di depan smua, kalo nekad lewat belakang kudu rela manjat tembok dengan resiko nyangsang di kawat berduri atau kesamber KRL yang lagi lewat (ndak ada yang enak).

  3. something will come when the least you expect it, gitu ya mbak? kalo ngoyo malah mungkin ndak dikasi…

    tapi tetep eh ya mesti banyak orang bertanya-tanya kalo orang bisa masuk PNS itu bayar apa asli bayar, eh asli ikut tes ;))

  4. Teman (yg tidak disebut namanya itu) says:

    O… jadi begitu toh reaksi sebenarnya pas waktu kita chatingan itu ya?
    Maafkan daku jika melukai hatimu …weeeks :p

    btw, Ralat sedikit bu:
    1. Chattingnya via Facebook bukan YM
    2. Kalimat saudara: …tapi kalau iya syarat mjd PNS harus mengeluarkan biaya segitu banyak..”
    Syarat diterima PNS yg “resmi” ga pake bayar2 gitu kok bu, itu kan karena ulah “oknum”🙂

    Selebihnya seperti yg sudah ditulis oleh anda adalah benar.
    Ngomong-ngomong saya ga dapat royalti nih? ……hhhmmmm

  5. devieriana says:

    @Wahyu Septiarki : lha kalo itu emang pungli ;)). Yang nggak perlu mbayar aja di mbayar-mbayarkan.. kalo perlu suratnya nggak di proses *sigh*

  6. devieriana says:

    @silentpurple : ya masihlah jeng. Oknumnya kan masih banyak🙂 .Iya, kalau udah rejeki ya nggak akan ketukerlah jeng🙂

  7. devieriana says:

    @clingakclinguk : lha kalo aku, nekat loncat pager lewat jalan belakang di tangkep sama provoost ;))

  8. devieriana says:

    @christin : benernya ini bukan pertanyaan pertama sih, tapi embuh ya kok mesti ngerasa piye gitu kalo ditanyain gitu🙂. Kaya merasa disepelekan (halah, mulai lebayatun) :)). Tapi wajar sih ada yang nanya gitu, wong emang nyatanya masih ada praktek kaya gitu.. Mau bilang apa lagi?😦

  9. devieriana says:

    @Teman : salah yeee.. chatnya di YM kok, soalnya aku nggak pernah chat di fb, fitur chatnya selalu aku matiin. Lagian di tempatku nggak bisa buka fb di segala jam🙂. Nggak marah kok cuman ngerasa “mak jleb” gimana gitu ;))

    Ulah oknum, yak betul itu. Karena yang resmi kan emang tidak dipungut biaya..🙂

  10. TalkToJono says:

    uooo… ada temennya yg konpirmasi mbak Dev.. ;))

    eniwe.. masih adakah asli bayar kayak itu?? mmm beruntungnya yg ngga pake bayar dan bisa lolos..

  11. devieriana says:

    @Talktojono : iyaaa… :)). Masihlah sayang, di daerah-daerah juga masih ada “praktek” kaya begitu. Oknum sih biasanya yang masih menjalankan kaya begitu. Kasian cpns ya..

  12. waktu itu saya sempat ngobrol dengan teman kos (PNS) yang bertugas di jakarta, saat ini katanya sudah tidak ada praktek semacam itu untuk di PUSAT, tetapi untuk di daerah2 katanya masih ada..

    huhu.. saya kurang tau itu benar atau tidak..
    hm.. *thinking..

  13. ahaha pertanyaan yg bikin miris dan pesimis, bukan

    di kampung saya mah insya Allah praktek gituan ga ada,
    lalu
    ya begitu saja😀

  14. devieriana says:

    @Cefer : alhamdulillah kalau nggak ada😀. Kasian aja sama CPNS-nya gitu, dimanfaatkan😦 . Makanya jangan mau dibodoh-bodohin sama oknum gitu. Lolos belum tentu, duit udah kemana-mana..🙂

  15. Waaah… PNS ya🙂 ibu saya sampe nyeret-nyeret saya dari Jojga *lebay…* biar saya mau ikutan PNS. Kehkehkeh… alhamdulillah sekarang jadi punya kerjaan ‘tetap’ dan banyak kerjaan wakakakak… Informasi buat yang belum tau dan tadi bilang di daerah2 masih ada praktek ‘sogokan’ sampai puluhan/ratusan juta : alhamdulillah di Belitung ga pake yang gitu-gitu. Lulus ya lulus aja. Adek dan abang saya juga lulus barengan ga pake keluar duit, kecuali ke tukang fotocopy doang hehehehe…🙂 Saya juga ga marah kok…🙂
    Salam kenal ya, bu PNS🙂

  16. waah, rejekinya mbak baguuus😀

    tapi ngomongin praktek ini, saya kemaren ini sempet ditawari loh masik PNS dengan bayar puluhan juta.
    heran, mau kerja aja kok pake bayar gak kira-kira..
    kalo gitu, bukannya nanti orientasinya jadi ngejer balik modal yah ;))

  17. Mbak beruntung bisa lolos tes CPNS tanpa harus keluar uang buat pelicin sama sekali. Di tempat istri saya paling tidak harus sedia uang 25 juta agar bisa keterima, itupun di formasi yang tidak ideal karena formasi-formasi tertentu sudah di-booking untuk anak-anak dan sanak keluarga para pejabat Kabupaten. Hmmm, kasihan mertua saya yang sangat mendambakan istri saya menjadi guru PNS. Kalau saya sih santai, lha wong saya sudah PNS sejak dulu kok. Tapi PNS veris saya Pencari Nafkah Serabutan. Hihihi….

  18. devieriana says:

    @Sapril : ortu saya malah nggak maksain anak-anaknya harus PNS atau nggak. Saya malah nyoba sendiri, alhamdulillah sih lolos. Dulu saya juga nggak pengen jadi PNS. Sekarang malah bersyukur banget bisa jadi PNS🙂

  19. devieriana says:

    @Kopiholic : jadi total semuanya..*ngitung di kalkulator total belanjaan*
    Sejuta enampuluh limaribu rupiah. Mau dibayar pakai kartu kredit apa KTP bu? Ah, kalau kamu sih ninggal KTP kayanya ya? :))

  20. devieriana says:

    @Bung Eko : lha iya. Udah bayar masih di taruh di formasi yang nggak penting pula. Jyan kok emang oknum-oknum ini kebangetan. Padahal sih kerja dimana aja asalkan halal juga nggak masalah kan ya? Btw, PNS ala Bung Eko ini bikin ngikik-ngikik sendiri nih..
    PNS = Pencari Nafkah Serabutan ;))

  21. wah keren mbaaakkk (^^)b

    saya pernah nyoba ikutan CPNS tp ndak ada yg lolos, mungkin krn saya terlalu ngoyo..pengen bgt jadi PNS😀
    di daerah kelahiranku, mau jd PNS itu susaaahnyaa minta ampuuunn T.T bs diblg, ga ada duit ya g bs jd PNS :))
    tp emang kok mbak, jakarta lain, mungkin krn di pusatnya langsung jadi lebih terpantau🙂 nanti saya cobaaa lagii aaahhh (^^,) semangaaattt!!! (^^,)v

  22. asli deh lucu..kalo mo jadi PNS harus bayar di muka dan lewat belakang. Apa gak percaya diri atau udah terlalu banyak uang ? Atau terjadi krisis “ke-imanan” ? selamat deh udah bisa jalani yang murni-murni…gt.

  23. devieriana says:

    @yusami : mmh banyak faktor sih kayanya mas. Kalau kebanyakan duit ya mungkin, Tapi buat apa jadi PNS kalau duitnya udah banyak? Mungkin saking pengennya jadi PNS kali plus kebetulan duitnya juga ada..
    Ya moga-moga sih bisa bebas KKN segera! Kasian sama yang sudah murni berjuang jadi PNS justru tersingkir sama yang bayar😦

  24. itulah yang membuat saya gak mau ikut tes PNS
    karena saya gak pinter dan pasti gak lulus wakakakakak

    Banyak temen2, yang ikut PNS rela mengutang untuk membayarnya. Gila banget. mendingan dipake buat beli jalan raya ato apa kek

  25. devieriana says:

    @zulhaq : ya coba aja toh nggak bayar ini kan?😉. Siapa tahu rejekinya disitu? hayo looo? ;))
    *kompor*

    Alhamdulillah sih nggak pakai jalan belakang say. Lagian kalau mau bayar juga jual sawahnya siapaaa? :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s