Jadi, kapan?


“Pacarmu anak mana? Kuliah/kerja?”
“kapan kamu nikah?”
“Kapan punya anak?”
atau “Anakmu sudah berapa sekarang?”

Pasti kita sudah akrab dengan pertanyaan itu ya? Ya, pertanyaan yang “lazim” ditanyakan oleh teman, dan keluarga. Ya syukur-syukur kalau kebetulan kita sudah punya pacar. Syukur-syukur kalau kita sudah menikah. Syukur-syukur kalau kita sudah punya anak. Pasti enteng jawabnya. Lha kalau belum? X_X

Jangan ditanya bagaimana rasanya mendapat pertanyaan seperti itu disaat kita sedang : jomblo, belum menikah, dan belum punya anak ya. Awalnya sih mungkin bisa santai, jawab dengan hahahihi. Tapi kalau terlalu sering dipertanyakan (walaupun kadang bermaksud basa-basi) justru malah membosankan & bikin males jawab :(( . Saya memang nggak sendirian pernah menerima pertanyaan macam itu. Karena kebetulan juga sering dicurhati masalah yang sama ;)). Seperti kemarin saya juga dicurhati lagi sama seorang teman yang BT karena ditanya-tanya melulu sama ibunya kapan akan menikah. Padahal sampai sekarang pacar aja belum punya.

Teman : “hadooh, stress aku mbak.. Jangankan ngenalin pacar ke keluarga. Pacar aja aku nggak punya. Apanya yang mau dikenalin?”

Saya : “emang berapa sih usia kamu sekarang?’
Teman : “25 tahun”

Saya : “ih itu mah masih precil banget. Apalagi kamu laki. Masih mikir karir & memantapkan kerjaan dulu. Lagian kuliah S3-mu belum selesai kan? Belum kerja juga.. Kalau mau buru-buru nikah istri sama anakmu nanti kamu kasih makan apa?”

Teman : “iya, Mama itu maksa aku buat buru-buru nikah. Karena Mama takut aku tuh nggak nikah-nikah karena patah hati”

Saya : ” :)) Mama kamu berlebihan deh. Bilang dong, patah hati kelamaan itu rugi di kamu. Hari gini masih patah hati? Nggak mutu.. “

Begitu juga dengan curhatan seorang teman yang belum dikaruniai momongan.

Teman : “capek ya mbak kalau mesti jawab pertanyaan “anakmu udah berapa?”. Padahal hamil aja aku belum..”:( ”

Saya : “ya kalau mau nurutin perasaan ya pasti makan hati. Santai aja lagi. Semua kan sudah ada yang mengatur. Kalau Tuhan maunya besok kamu hamil ya besok bakal hamil. Udah nikmatin aja dulu pacaran sama suami.. Kalau ada yang tanya lagi jawab aja sambil becanda. Biar kamunya juga nggak stress..”

Teman : “iya, aku juga udah punya pikiran begitu. Tapi yang nanya suka nggak ngira-ngira. Masa bilang, “makanya kamu buruan hamil dong..”. Kalau aku bisa mengatur semauku kapan aku hamil & melahirkan saat itu juga aku bakal ngelahirin bayi. Sedih aja sama pertanyaan yang nggak kira-kira kaya begitu.. ~X( ”

Saya : *speechless*

Itulah kadang saya jadi super hati-hati kalau ketemu temen yang saya lihat profil di facebooknya masih sendiri atau berdua saja, tanpa foto anak atau pasangan atau pas ngobrol nggak menyinggung anak atau pasangan. Takut salah tanya & mereka jadi kurang nyaman sama pertanyaan saya. Ya kecuali mereka sendiri yang membuka ceritanya.

Dulu saya pernah mengalami masa-masa paranoid kalau tiap kali diajak ngobrol sama temen lama yang ketika menanyakan, “sudah hamil (lagi) belum?”, atau “anakmu berapa?”, karena pasti ujung-ujungnya seolah (dalam pikiran saya) mereka ingin ditanya hal yang sama & sudah punya jawaban : “anakku sekian..” atau “istriku lagi hamil..” >:). Karena kalau yang sama-sama belum punya momongan pasti ngerti & nggak akan nanya. Itu dulu , jaman saya masih sensitif ;))

Pernah sih ngerasa kurang nyaman karena kebetulan ada temen yang saya tahu mungkin dia saking suka citanya dengan kehamilan anak pertamanya hingga dia lupa kalau kalimatnya itu membuat orang lain seperti habis diiris-iris trus dikecrutin jeruk nipis.. :((

Teman : “hai mbak, gimana udah isi belum?”

Saya : “belum lagi.. Kenapa? kamu udah ya?”

Teman : “ih, udah dooong. Nih 2 bulan…”

Saya juga paling sebel tiap kali ketemu sama kerabat yang nanya melulu saya sudah hamil lagi atau belum? Kalau jarak waktu pertanyaan satu dengan lainnya cukup lama sih saya bisa maklum, namanya juga lama nggak ketemu. Tapi kalau pertanyaan itu ditanyakan di tiap pertemuan keluarga yang hanya berjarak seminggu, rasanya kok gimana gitu. Yang nanya ini nggak kreatif, nggak ada bahan obrolan lain atau gimana ya.. ~X(. Nanti toh kalau saya sudah hamil pasti saya kasih tahu kok sama halnya ketika saya akan menikah..

Makin kesini saya sih udah kebal. Semua hanyalah masalah waktu. Catatan penting buat keluarga, jangan terlalu sering menanyakan hal yang bisa membuat stress, seperti menyuruh menikah atau menyuruh hamil. Bukannya kita nggak kepengen lho. Kalau orang normal pasti pengenlah. Mungkin maksudnya sebagai bentuk perhatian ya, tapi kalau terlalu sering ditanyakan bisa jadi terror yang bisa bikin kepikiran. Kalau memang sudah waktunya, pasti semuanya akan terjadi kok. Lagian toh kita bukannya nggak berusaha tho?🙂

Buat yang masih jomblo, nikmati dulu masa kejombloannya sampai tiba jodoh yang cocok dengan kalian (tapi jangan suruh saya nyariin ya, soalnya saya nggak punya stok). Buat yang sudah punya pacar tapi belum menikah, nikmati saja dulu masa pacarannya sambil nunggu restu orangtua & lamaran sang pacar. Ihiiy.. ;;). Buat yang sudah menikah tapi belum punya anak, nikmati dulu masa pacaran bareng suami sambil nabung buat persiapan punya baby. Nggak usah terlalu mikirin omongan orang, nanti malah stress & nggak menikmati hidup. Sayang banget kan?😉

Percaya deh, semua akan indah pada waktunya kok.. :-bd

[devieriana]

gambar ngambil dari situ

Jadi, kapan?

33 thoughts on “Jadi, kapan?

  1. hahaha… aku dulu ditanya “kapan lulus” aja udah stress, gimana ditanyain kayak gini?
    eh… tp itu dulu, sih. iya, bener. semakin ke sini malah makin kebal.
    makin kreatif jg jawabannya. apalagi kalo yg nanya jg temen2 yg masih belum menikah.
    kalo ditanya, “kapan nikah?”. tinggal jawab, “kan nungguin elo dulu…” wkwkwk…

  2. devieriana says:

    @Juminten : hahahaha, betul, betul.. Nyadar atau enggak pertanyaan yang mengandung basa-basi itu kadang menyenangkan tapi sekaligus mengandung teror (nggak pake “rejing” ) ;)). Pastilah nanti kita semua akan mengalami sesi pertanyaan kaya begini.. *ngelap keringet*

  3. Wahh, saya sama kayak mbak juminten, ditanyain ituu: ‘kapan lulus?’ Sampek kemaren pake acara teken kontrak ama dosbim. *curcol*😛

    Untung saya belajar rasionalisasi dengan baik di kampus. *dilempar alat tes* :))

  4. umur2 saya ini mbak lagi matang-matangnya ditanya begitu sama tetangga, teman-teman dan keluarga besar :)) Ini ada cerita lucu nih mbak.

    When I was younger I hated going to weddings. It seemed that all of my aunts and the grandmotherly types used to come up to me, poking me in the ribs and cackling, telling me, ‘You’re next.’

    They stopped that shit after I started doing the same thing to them at funerals.

    :)) :)) :))

  5. Jadi KAPAN ???
    :))

    Saya : “emang berapa sih usia kamu sekarang?’
    Teman : “25 tahun”
    Saya : “ih itu mah masih precil banget. Apalagi kamu laki. Masih mikir karir & memantapkan kerjaan dulu. Lagian kuliah S3-mu belum selesai kan? Belum kerja juga.. Kalau mau buru-buru nikah istri sama anakmu nanti kamu kasih makan apa?”

    >> yakin tuh umur 25 sudah s3 ??? :-O

    SETUBUH !!! bahwa semua akan indah pada saatnya !!
    Jadi kpan??
    =))

  6. Teman (yg tidak-mau-disebut namanya) says:

    Sebenarnya sama perasaan kita ini thdp apa isi tulisan jeng devi ini, cuma saya ga bisa (dan ga biasa) nulis jadinya terima kasih lah sudah mewakili perasaan saya juga :p

    Justru malah saya ingin usul, siapalah yg mau tanya: “kapan mati?”
    Lha secara aturannya juga sama kok (maksudnya u/pertanyaan kpn nikah, pny anak dst itu) semuanya hak prerogatif Alloh SWT, meskipun sebenarnya mungkin juga mereka yg tanya itu ingin tau seberapa besar ikhtiar kita u/nikah, u/beranak, dst itu.
    So… kalau saya ditanya seperti itu ya malah minta doanya aja biar dilapangkan jalannya menuju kesana. Kita tidak pernah tau dari mulut siapa doa itu akan dikabulkan🙂

    Matur nuwun..

  7. setuju banget sama mbak devi… nikmati aja apa yang sedang dijalani.. jodoh, anak pasti akan datang sesuai dengan waktunya…:) kalau aku sih mbak, niatnya nikah umur 30 aja…:)he2..

  8. Hummmm……

    pernah di tanyain si emak..
    “Jadi sudah ada pacarmu sekarang khan..!”
    “Belumlah Mak…!
    “Bohong kau…!”

    ini pertama kalinya sejak merantau saya gak dipercaya sama emak.. hahaha

  9. kalaw saya sih nikah umur 22 kurang dikit mbak..sekarang kalaw ada orang nanya “anaknya berapa mas?” pasti langsung syok kalaw dengan enteng dan jujur saya jawab “empat bu!”..😀
    salam kenal mbak numpang laku..

  10. devieriana says:

    @wahyuseptiarki : ya sudah.. trus, “kapan kamu lulus?” :p . Pakai ada acara teken kontrak sama dosen pembimbing segala? Pake stempel darah juga ga? ;))

  11. devieriana says:

    @christin : nah kan, emang kok dimana-mana sama, selalu seperti itu ya. Yang tabah ya bu.. Eh sama denk aku juga :))
    Btw, jokes yang itu padahal udah pernah denger tapi kenapa selalu terdengar lucu ;))

  12. wah, ditutup dengan lagu Delon😀

    baru tadi pagi banget mama saya nanya pertanyaan yang sama persis.

    kenapa yang cerewet itu mama-mama bukan papa-papa?

  13. devieriana says:

    @ahmed fikreatif : iya beneran dia sedang menempuh S3 sekarang di Jepang. Kebetulan anaknya memang pinter jadi umur segitu udah ambil S3🙂

    Iya, makanya saya juga ikut nanya deh. Trus kapan situ mau nikah? mau punya anak & kapan mau nambah lagi? =))

  14. devieriana says:

    @Teman (yg tidak-mau-disebut namanya) : hihihi, alhamdulillah kalau memang aku menuliskan gambaran isi hati ;))

    Setuju sama pendapat dirimu, “semuanya hak prerogatif Alloh SWT” & “Kita tidak pernah tau dari mulut siapa doa itu akan dikabulkan” *menjura dalam-dalam*🙂

  15. devieriana says:

    @gun : ya kan emang gitu logikanya tho?🙂. Ya semoga Gun bisa menikah di usia yang diinginkan & memang tepat sesuai dengan yang dimaui sama Yang Diatas yah😉
    Biar kompak gitu ;))

  16. devieriana says:

    @bandit™perantau : oh berarti selama ini pas nggak dirantauan selalu punya pacar ya? ;)). Jomblo dong sekarang? :p
    *buka iklan di Pos Kota*

  17. devieriana says:

    @sigit : hwaaahh.. empat! usia yang sangat muda pas nikah ya..🙂. Ya gapapa wong emang jodohnya ketemu pas umur segitu..
    salam kenal juga ya mas Sigit🙂

  18. devieriana says:

    @Sapril : jauh lebih alus ya? :)). Abis ini nanyanya gini : “calon ibu buat calon cucu-cucunya ibu sudah ada?” ;))

  19. devieriana says:

    @ateta : nah itu dia.. mari jadi pelopor menanyakan hal itu sama orang-orang di sekeliling =))
    *dijemur bareng sama daster-daster*

  20. devieriana says:

    @rime : sebenernya sih papa-papa juga nanya, tapi nanyanya lewat mama karena dianggap lebih alus cara penyampaian pertanyaannya ;))

    Sebenernya papaku juga nanya sih, tapi dijelasin sekali aja cukup ngerti. Kalau mama mungkin karena gaulnya sama ibu-ibu yang sudah pada momong cucu jadi yaa.. begitulah😀. Sabar ya ma.. nanti pasti aku buatkan cucu😉

  21. halah, ndak kreatif, kok ya pertanyaannya selalu itu melulu *melipir*
    jadi inget tulisanku di ngerumpi *promo terselubung* :))

    saking seringnya ditanya yang macem bgitu, sampe udah ndak ada yang nanya, cuma ngasih undangan nikah doank, bgitu buka undangan , berasa ada tulisan : kamu kapan ? di undangan itu, hahahaha….*kampreto*

  22. buakakakakak. keknya saya salah masuk lapak inih.
    harusnya gak disini, harusnya dipostingan “indahnya membujang” kekekekekk

    settt dah, umur 25 aja bingung masalah nikah. bingung masalah pertanyaan orang yang tiap hari kapan kapan kapan. orang orang itu kan hanya basa basi. karena gak ada yang lain yang bisa dibasa-basiin. ada aja yang ditanyaan, tentang kapan.

    untung saya masih berunmur 18 tahun

    *nyungsep*

  23. pertanyaan berentet ini memang keik burung betet prepet prepet nyerepet. malesin
    =))
    malesin koq ngakak

    =))

    dulu pertanyaan buat ku : kapan lulus
    udah lulus ditanya : kapan mau mulai ngelamar kerja
    udah kerja ditanya : pertanyaan standar selanjutnya : kapan nikah

    walhaladah !!!

  24. devieriana says:

    @clingakclinguk : jadi paranoid sendiri ya? :)). Untung masa-masa pertanyaan “kapan menikah” itu sudah terlewat. Gantian sekarang pertanyaan tentang anak :((

  25. wah lucu ceritanya mbak. Ternyata buat orang yang sudah usia-usia dewasa dan usia menikah, pertanyaan tentang pasangan itu sensitiv juga ya..
    untung aku belum mengalami masa2 pertanyaan ‘kapan menikah?’ mbak haha
    tapi pertanyaan ‘udah punya pacar belum?’ (sering) —>> dan saya menjawabnya masih dengan hahihi juga😀 (hahihi karena belum punya )

  26. devieriana says:

    @zulhaq : yang bingung itu bukan temen aku, tapi ibunya! *plaak!* ;)). Kalau dia sih pengenya ya masih nyantai-nyantai aja, secara.. cowok gitu lho. Tapi keluarganya takut dia nggak cepet-cepet dapet pacar karena patah hati ;))

    Siapa yang 18 tahun? SIAPA?! pembohongan publik banget sih? >:)

  27. devieriana says:

    @queeny_o : ya abis itu pertanyaan selanjutnya, “udah hamil apa belum””. Kalau udah punya anak pertama tar juga “kapan nambah momongan?” ;))

  28. devieriana says:

    @riza : ya begitulah. Tar kalau udahcukup usia pasti kamu bakal dapat pertanyaan kaya gitu juga. It’s a matter of time, darling😉

  29. FiS says:

    iih langsung jatuh cinta deh baca tulisan2nya mba Devi ^_^
    lam kenal y mba?!
    bener nih, pertanyaan model ” Jadi…kapan?” sering bikin pusing bin ribed

    perasaan saya baru aja aman dari pertanyaan ” Jadi, kapan di wisuda?”

    Sekarang udah dihantui pertanyaan ” Jadi, kapan kmu nyusul a.k.a merid?”
    huaaa, kalo gitu paling cuma bisa pasrah dengan jawaban, “tunggu aja undangannya!” entah undangan apa, mungkin undangan arisan kali…wkwkwk

    untungnya saya ga perlu denger 1 pertanyaan tambahan after graduation, “Jadi, kapan kerja?” karena saya udah keburu punya bisnis duluan..hufft syukurlah

    hehehe, jadi curcol di mari deh😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s