You love me, you love me not..


Suatu pagi, saya datang dengan wajah setengah bersungut-sungut lantaran merasa kesal sama suami. Gimana nggak kesel, lha wong saya lagi sakit eh malamnya saya malah diomel-omelin. Bukannya dirawat atau dikasih kata-kata yang manis gitu, atau didoain biar cepat sembuh, tapi malah diomelin panjang lebar sampai rasanya kuping meleleh. Ah, mulai lebay lagi kan? ;))

Begitu naruh tas saya langsung ngomel ke temen saya :

Saya : “Hadeuh, kesel banget deh sama suamiku. Masa sakit-sakit begini semalem malah dimarahin. Nggak ada kasian-kasiannya..”, ngomel sambil terbatuk-batuk.

Teman : “hehehe, kenapa? kenapa? Kamunya bandel kali Dev? “

Saya : “halah, bandel apa sih? kebanyakan mainan layangan juga kagak. Cuma gara-gara aku minum obat batuk yang menurut dia over dosis aja. Yang harusnya 4 jam sekali, aku minum 2 jam sekali.. Ketauan sama suamiku, aku terus dimarahin..” (diucapkan dengan nada tanpa bersalah)

Teman : “Lha yo mesti. Wong kamu emang cari perkara, bikin aturan sendiri. Keracunan obat kapok kamu ;)). Tenang, kamu nggak sendirian, aku juga habis marahin istriku gara-gara dia bandel. Nggak aku bolehin makan bakmi karena aku takut perutnya sakit. Eh maksa makan bakmi juga. Wong namanya lagi hamil, aku nggak tega, ya sudah aku turutin. Tak beliin bakmi. Akibatnya perutnya kembung sampai sekarang nggak sembuh-sembuh.Tak marahin, tak diemin. Gitu sama suami nggak nurut. Aku emang marah banget sama dia Dev, tapi lama-lama nggak tega. Semarah-marahnya aku sama dia itu ya karena bentuk sayangku ke dia. Kalau orang Jawa bilang, “ngeman”, tapi kadang yang di-eman itu nggak nyadar kalau dia lagi disayang sama suaminya…”

Saya :
“wogh, gitu ya ternyata?” *manggut-manggut*

Sebagai pasangan hidup, suami saya termasuk pasangan yang kadar romantisme dibawah 50%. Jangankan ngasih bunga sama saya (dibahas lagi? ;)) ), bilang “I love you..” aja bisa dihitung dengan jari. Kalau pasangan lain mungkin bisa bilang I love you di facebook sehari sepuluh kali, kita nggak pernah tuh bilang kaya begitu di facebook. Ngiri? Ah, nggaklah. Kalau soal kemesraan kita sudah sepakat nggak akan show off di situs-situs pertemanan. Ya lagian juga buat apa? Wong handphone juga ada, kalau komunikasi ya tinggal BBM atau sms, lebih pribadi juga tho? Ya itu kalau kami. Prinsipnya bisa beda sama pasangan lain..🙂

Nah dialog diatas itu kebetulan saya lakukan bersama seorang teman kantor. Niat awalnya sih curhat. Tapi ujung-ujungnya kok saya jadi ketawa sendiri. Karena ndilalah orang yang saya curhati kok sifatnya hampir sama sama suami saya. Bahkan saya akhirnya bisa paham bahwa rasa sayang/perhatian suami itu tidak selalu lewat kata-kata mesra tapi justru lebih ke tindakan. Semarah-marahnya suami saya, sejahat-jahatnya dia menurut saya kadang ya dia masih ada benarnya. Rasa sayang yang ditunjukkan dia sama saya memang beda bentuk dengan apa yang saya inginkan. Kadang nih ya, yang namanya perempuan pengen sekali-kali diromantisin sama pasangan, dikasih kata-kata yang indah. Err.. digombalin gitu ya? Eh, ya enggak gitu juga, tapi pengenlah sekali-kali dikasih perhatian yang romantis sama suami sebagai bentuk rasa sayang dia ke kita. Uhuk! @};-

Tapi kalau nyatanya ke kita justru nggak seperti apa yang kita bayangkan, gimana coba? Disaat kita pengennya diperhatikan, dianya malah ngomel-ngomel nggak jelas. Ya siapa yang nggak kesel kalau kaya begitu ya? (mulai cari massa) ;)). Tapi ternyata kita (terutama saya) seringkali salah terima. Justru dibalik omelan & ceracauannya itu dia menunjukkan rasa perhatiannya sama kita. Tsaaahh.. (menyibakkan poni)

Seperti contohnya saya yang ngarang sendiri dosis obat batuk itu tadi. Dia ngomel karena takut lambung saya atau bahkan ginjal saya yang kena, sama kaya mertua saya. Dia nggak pengen itu terjadi sama saya. Atau ketika saya memaksakan dia untuk menerobos hujan (yang menurut saya cuma) gerimis itu & dia menolak mentah-mentah, itu karena dia nggak pengen saya & dia jadi sakit. Karena dia tahu badan saya itu rentan banget sama flu. Pun halnya ketika saya santai menyantap sambal tanpa kira-kira, dia yang sibuk ngomel panjang lebar karena nggak pengen perut saya bermasalah. Juga ketika dia ngomel tak henti-henti ketika melihat saya bandel tetep mantengin layar laptop ketika malam beranjak larut & saya nggak tidur-tidur. Itu karena dia khawatir badan saya demam lagi, karena dia hafal betul kondisi badan saya yang nggak bisa dipaksakan itu ;;) .

Jadi kesimpulannya, emang sayanya yang bandel kok. Seringkali menuntut pasangan harus begini-begitu, menutup mata ketika perhatian pasangan diaplikasikan dalam bentuk yang berbeda dengan apa yang kita inginkan. Sekarang pilih mana, dikasih bunga & dikasih kata-kata mesra yang belum tentu keluar dari hati (sekedar menyenangkan hati kita)  atau diperhatikan dengan tulus & tanpa basa-basi? Pasti pilihan kedua kan? (moga-moga nggak cuma saya yang memilih opsi kedua ya ;)) ).

Jadi, berhentilah mengeluhkan & membandingkan pasangan kita. Mulailah bersyukur dengan jodoh kita masing-masing karena sejatinya Allah menjodohkan kita karena Dia tahu apa yang sesungguhnya kita butuhkan bukan yang kita inginkan😉

[devieriana]

gambar ngambil dari sini

You love me, you love me not..

42 thoughts on “You love me, you love me not..

  1. widyas says:

    wah..sakit mbak? cepet sembuh ya..^ ^
    judulnya kok kyk pilm, He loves me He loves me not..pilm Psikologi gt..
    gambarnya lucu banget ,,hihihi..jangan2 suka adegan gt ya ma suami..=D

  2. yang membuat saya mentahbiskan diri saya menjadi permanent reader dari blog ini adalah saya bisa banyak belajar mengenai rumah tangga, dari segi wanita. Lumayan bisa dibuat sangu menikah kelak..

    Oh iya ultah kapan mbak? Jadi dapet boquet of flower gak nih? :-”
    @};- @};- @};- ini dari saya hehe

  3. nganu lho ya

    mas itu sabar bener ngadepin social media addict inih :))
    *berdoa biar kangmas diberikan kesabaran dan ekstra2 sabar buat membimbing mbak depi*😀

  4. makanya jadi istri itu jangan bandel…kalau dikasi tau suami nurut…kan suami maksudnya baek…hehehehehe segalak2 nya suami kan dia sayang….*ngomel2* (tenang mas, aku belain)
    kamu sih minum obat ngawur….
    hayo jgn tidur malem2….
    (tenang mas, ada pendukungnya…) =)) =)) =)) =)) =)) =))

  5. Alhamdulillah kalo kau akhirnya insyap😀

    ngucapin ai lap yu itu memang terasa berat, mending langsung cipok aja, eh maksudnya ya mending dengan cara lain, seperti ngomelin gitu😀

  6. devieriana says:

    @Widyas : hihihi, makasih jeng.. ya emang itu terinspirasi dari judul film & adegan kaya ngitung kancing gitu jeng, “he loves me, he loves me not, he loves me, he loves me not..dst..” ;))
    Udah sembuh kok jeng.. >:D<

  7. devieriana says:

    @Toga Nainggolan : aih “megang banget” nih komen si abang satu ini. Kalau nggak ngomong “I love you” bukan jaminan dia cinta sama kita ya bang? Eh?! *plaak!* ;))
    Koreksi : ” nggak ngomong “I love you” bukan berarti nggak cinta :p”

  8. devieriana says:

    @fajarmcxoem : siyaapp.. amin ajalah pokoknya. Semoga bermanfaat!😉
    Ulangtahun? belum tahu nih dapet kado apa dari suami.. Moga-moga sih dikado? *ngarep* ;)). Didoakan ajalah biar sehat & panjang usia plus usia yang barokah. Amieen😀 *bijak banget*

  9. devieriana says:

    @plukz : kadang dia emang sabar.. tapi kadang kalo saya mulai nggregetin ya dia ngamuk jugalah ;)). Semoga dia juga tabah punya istri menggemaskan kaya saya.. *sisiran*
    *muntah keyong*

  10. devieriana says:

    @markus : woogh suamiku pasti seneng banget punya balakurawa kaya gini :-w. Iya sih emang akunya yang suka sak karep’e dhewe, semau-mauku ;)) *ngaku*. Sebagai makhluk verbal kadang kan wanita itu butuh pengungkapan.. *dibahas lagi*😀

  11. devieriana says:

    @wahyuseptiarki : woogh ngaku-ngaku detected! :)). Tapi ya emang begitulah pria, suka nggak bisa ngomong kalau sayang sama perempuan.. Ciih.. :p
    *benerin sasakan*

  12. devieriana says:

    @silentpurple : woalah sama tho nduk? jangan-jangan suami kita seperguruan waktu di gunung Kawi? sama-sama berguru sama..Nini Pelet! :))

  13. devieriana says:

    @Warm : eh emang berat ya Om? Mosok sih? kan sama pasangan sendiri.. kecuali kalo bilang gitu ke pasangan orang lain.. baru berat.. ;))
    *digampar gilesan*

  14. devieriana says:

    @Dhanti : nah lhoh.. pegimane ceritanya ituh😀. Ya begitulah jeng.. kita para perempuan ternyata dimana-mana sama aja yah.. ;))

  15. jadi sampeyan maunya digombalin (dikasih gombal) ?
    Nyoh, mbak, ini gombalnya buat ngepel😛

    pancen sampeyan sing bandel, sing sabar yo mas suaminya mbak devi, meski sering dibilang disini kalau kadar romantisnya dibawah ambang normal🙂

  16. =))

    aku mah setuju ama suami…mikirnya sih, ni orang mo sembuh apa mo bunuh diri sih???

    jiyan….bangeten mba kamu….sumpah…marai gemes =))

  17. Menurut saya …
    Justru ini lah Romantisme yang Sesungguhnya …

    “Care” … that’s the key word …

    Salam (kenal) saya Mbak Devi

  18. hahahha, tuh tuh dalam menjawab aja masih bisa bela diri…verbal – balakurawa (mas besok kita bikin club pria2 aja yak, club teletubies) =)) =))
    ayo klw mau pengakuan yg lebih jelas lagi…sealin suka ngambek karena dikasi tau apa lagi hayooo

  19. jadi curiga, jangan-jangan suami kita sama…*periksa buku nikah*..

    :)), aku sering bilang sama suami mbak, kenapa sih nggak bisa romantis?
    kata suamiku, kalo terlalu romantis itu gombal…tapi kalo abis nonton komedi romantis gitu haduh nelongso, bagai mimpi di siang bolong ngarepin suami kayak gitu *terima nasib*

  20. devieriana says:

    @clingakclinguk : nggak gombal, pel-pelan! ;)). Heh, kamu itu lho ngomentari bojoku “dibawah ambang normal”, lha apa bojoku itu sejenis polutan? *keplak* :))

  21. devieriana says:

    @abe : makasih lho kamu dah gemes sama aku *sisiran* ;)). Nggak bunuh diri, Abee.. wong cuma memindahkan waktu peminuman obat batuk 2 jam lebih awal doang kok, masa gitu aja bunuh diri sih? Kan takutnya di jam seharusnya aku minum obat itu aku udah tidur :p

  22. devieriana says:

    @nh18 : hihihi iya ya? katanya sih begitu. Tapi kalau dimarahi gitu ya kesel sih mas😦 *mengadu* ;))

  23. devieriana says:

    @dilla : belum tentu Dill.. Penyesuaiannya biar balik normal lagi bisa berhari-hari :((. Hukuman bagi anak nakal ;))

  24. devieriana says:

    @markus : bandel lagi kalau dikasih tau jangan keseringan didepan kipas angin ;)). Tapi ya gitulah, masih tetep aja.. ya kan ngeringin rambut. Kalau pakai hair dryer kan bisa bikin rambut kering.. *ahlesyan*😀

  25. devieriana says:

    @ateta : woogh mosok sama sih jeng? *ikutan buka akte nikah* :O. Tapi ini barcode-nya beda tuh.. (suami disamain sama barang di supermarket). Ah ya sudahlah ya, kita terima nasib jadi wanita bersuamikan pria tak romantis saja.. :((
    *mlintir-mlintir ujung taplak*

  26. wkwkw… ternyata sama ya ama suami saya.. suka ngomel-ngomel kalo menurutnya saya melakukan hal yang merugikan kesehatan saya.. misalnya ngenet ampe malam.. nonton dvd seri sampe lupa makan..😛

    di kuping sih kedengerannya cerewet karena diulang-ulang terus.. tapi setelah dipikir-pikir ternyata itu bentuk perhatian dan kasih sayangnya ya…

    hihihhi.. dasar istri bandel😛

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s