Paranoid sama artikel saya?


Kemarin pagi saya mendapat notifikasi di email, ada seseorang yang berkomentar di akun ngerumpi saya begini :

“ohh ini tho penulis yang udah buat pacarku ketakutan baca artikelmu.. heheheheh”

 

Pertama baca email ini sambil mikir ini artikel yang mana ya yang sampai bikin orang ketakutan?😕 Lha wong kayanya saya ngerasa nggak pernah posting cerita hantu/memedi, kecuali beberapa waktu lalu saya memang sih pernah ngetwit cerita seram di twitter & efeknya saya di-unfollow beberapa orang ;)). Sampai waktu saya cerita sama temen soal twit seram itu & komentar dia : “lagian kamu ngapain sih ngetwit yang begituan? Kalo aku lagi di rumah sendirian juga ogah baca twit seremmu itu :))“. Tapi ada juga temen yang komentar : “sampeyan cocok emang cerita2 hantu ituh mbak, soulnya dapet :))”.

Nih ya, mau soul-nya dapet atau enggak pokoknya nggak mau cerita serem-serem lagi deh , merinding ngetwitnya :-ss. Dipikirnya saya ini pemberani & gagah perkasa apa sampai suka cerita yang menyeramkan? Aslinya saya itu penakut parah. Kalau pun saya kemarin ngetwit cerita seram itu awalnya kasian sama temen yang kebetulan indigo tapi mentalnya nggak siap untuk menerima keindigoannya😦. Makanya pas kemarin liat dia kerasukan saya yang gemeteran & baru bisa cerita lagi ke orang lain setelah beberapa hari kejadian X_X

Ok, balik lagi nih ya ke cerita yang di atas (malah cerita tentang twit hantu ;)) ). Jadi si mbak yang pacarnya ketakutan itu cerita, kalau pacarnya jadi paranoid abis sama dia setelah baca tulisan saya di buku Berbagi Cerita Berbagi Cinta yang judulnya “Dear Mantan Kekasih” ;;). Masalahnya kebetulan si mbak ini masih suka mengingat mantan dengan segala pernak-pernik masa lalunya & tentu saja itu membuat si pacar merasa kurang nyaman. Ya iyalah, sekarang coba ya andai kita ada di posisi si pacar pasti gerah juga dong kalau dikit-dikit pasangan kita ingat-ingat melulu sama kenangan di masa lalu. Mbok ya yang udah ya udah, toh kita sudah ada niat & komitmen baru dengan orang lain, ya hargailah. Itu maksud saya..

Tulisan itu saya saya buat kira-kira setahun yang lalu gara-gara ada teman yang masih suka ingat-ingat mantan jaman SMA padahal sudah sama-sama berkeluarga. Okelah ya yang namanya cerita di masa lalu, apalagi yang berkesan banget, memang nggak akan bisa dilupakan. Tapi ketika kita sudah bulat memutuskan untuk berkomitmen dengan seseorang, ya hargailah komitmen itu & hargai juga keberadaannya. Jangan membahas-bahas lagi tentang kenangan sama mantan. Kecuali pasangan kita itu orang yang sangat legowo mau menelan semua cerita masa lalu kita tanpa merasa hatinya tersakiti. Tapi kayanya nggak mungkinlah. Sebagai manusia normal pasti adalah yang namanya cemburu walaupun sedikit. Jadi cukuplah disimpan dalam hati saja cerita-cerita itu..

Jadi, lebih baik jangan pernah membawa kenangan masa lalu ke dalam hubungan masa depan Anda, karena hanya akan menyebabkan rasa sakit untuk orang-orang yang Anda kasihi ..😉

[devieriana]

 

 

dokumentasi koleksi pribadi

Paranoid sama artikel saya?

22 thoughts on “Paranoid sama artikel saya?

  1. hehehe…
    iyalah, kenangan masa lalu tak perlu dibawa-bawa
    Gak lucu donk pas ngapa-ngapain nama mantan-mantannya disebut…
    Contohnya pas tidur dan mimpi, menyebut nama mantan-mantannya yg penuh kenangan dulu, trus kedengaran suaminya.. bohh…

  2. terbukti donk kalo artikelnya emang nancep banget😀
    dan setujulah sama isi artikel itu, bahwa hubungan masa lalu ya milik masa lalu.. sekedar kenangan saja
    ga usah dibawa2 ke hubungan yang sekarang, karena yang sekarang jelas lebih berharga

    euhh komen serius..
    *kliyengan* :))

  3. yg namanya tulisan dari praktisi pasti sudah sahih dan bisa dipegang kebenarannya
    itu yg bikin takut

    ngemeng2
    kapan bikin postingan horor lagi ?
    ;))

  4. Jadi, lebih baik jangan pernah membawa kenangan masa lalu ke dalam hubungan masa depan Anda, karena hanya akan menyebabkan rasa sakit untuk orang-orang yang Anda kasihi

    Setuju, mbak. *angguk2*😀

    Err, ditunggu memetwit-nya. ;))

  5. devieriana says:

    @bandit™perantau : pasti abis itu ada adegan keplak-keplakan *eh* ;)). Iyalah malah nakutin kalau sampai kaya begitulah, maksudnya ngelindur sampai nyebut mantan :-ss

  6. devieriana says:

    @chiil : woogh nancep ya? berarti mantraku cukup ampuh ;)). Serius? alhamdulillah insyaf kalo udah bisa komen serius mah😀

  7. devieriana says:

    @warm : halaaahh.. mosok sih? ;)). Itu sih benernya postingan yang terinspirasi sama temen sih🙂. Uapah, postingan horor? nggak ah.. aku penakut’e.. X_X

  8. hihihihihi.. yg dimaksudd siapaaa yaaaaa?????!!!!!!!!

    tau gak,, semenjak ituu,, udah saya laksanain tuh yang mba tulis,,,
    dan setelah itu saya langsung merasa bersalah sm diaa… (tolong buat artikel tentang ini hahahah)

    thx ya mba cantik…

  9. devieriana says:

    @n4raku : hihihihi, maaf ya darling tak tulis disini. Soalnya postinganmu menginspirasiku😀 >:D:D<. Ya deh, nanti tak bikinin tulisan tentang kamu (lagi) :))

    Makasih ya jeung..😉

  10. devieriana says:

    @nDaru : setuju sama analoginya🙂. Boleh liat spion sekali-sekali, tapi kan jalan yang mau dituju itu ke depan. Jadi ya fokusnya harus ke depan🙂

  11. hemh…sebenernya yang bikin takut itu tulisanya apa orangnyan yah?? *dikeplak*

    tapi seenggaknya, mba dev udah ‘nyelammatin’ sepasang adam dan hawa yang lagi panas dan mendinginkannya dengan tips tips yang mba dev kasih… ;))

    berubah jadi cupid aja mba😀 :p

  12. devieriana says:

    @abe : tsaaahhh.. ;)). Tapi berubah jadi cupid? err.. mosok nanti aku ke kantor sambil bawa-bawa panah sama pakai sayap? ;))

  13. devieriana says:

    @imadewira : betul banget itu jeung :((. Ya yang penting diikhlasin ajalah ya, mungkin emang bukan jodoh.. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s