Balada Kartu Nama..


“Kamu punya kartu nama nggak, Mbak?”
“hehehe, enggak..” *cengengesan*

Setiap kali ngumpul di sebuah forum atau lagi ngobrol sama orang baru, tak jarang yang namanya kartu nama (business card) pasti ditanyakan. Seperti biasa kalau ditanya tentang kartu nama pasti jawaban saya ya kaya begitu. Lha ya gimana, emang nggak punya kok. Dulu jaman saya SD & SMA justru punya, mulai label stiker (dari model yang agak kecil sampai yang lebar) dan kartu nama dipesenin sama si Papa, tiap kali habis pesen lagi. Kalau dipikir-pikir saya itu kecil-kecil aja sudah gaya.. Nggak ngapa-ngapain tapi punya label & kartu nama. Ironisnya pas sudah jadi mahasiswa & karyawan justru malah nggak punya ;)). Hmm.. kemunduran kayanya ya? :p. Eh, pas kerja pernah punya denk, dipesenin sama kantor waktu jaman saya masih kerja di Telkomsel dulu. Itu juga cuma satu box. Ya iyalah masa mau dipesenin satu kontainer?

Setelah satu box itu habis saya nggak pernah punya lagi. Ya kebetulan saya nggak terlalu banyak in touch sama orang yang urusannya sampai perlu harus bertukar kartu nama sih ya. Pekerjaan juga sebatas staf  back office yang nggak mewajibkan sampai harus punya kartu nama. Kebetulan juga nggak punya usaha yang butuh promo sana-sini.  So, lengkaplah sudah alasan saya untuk nggak punya kartu nama kan ya? ;))

Kalau sekarang sih kadang sempet punya keinginan punya kartu nama, secara karir sudah tetap, punya blog, nomer hp yang nggak pernah ganti-ganti, email yang terus aktif, dan sebagainya (biar banyak :p ). Tapi mikir lagi, nanti saya kasih ke siapa ya, karena jaman sekarang orang sudah jarang bertukar kartu nama sih, kecuali untuk kepentingan bisnis. Yang paling sering justru tukar menukar pin BB atau alamat email😀. Ya nggak tahu lagi kalau suatu saat nanti blackberry sudah punah orang bakal tukar menukar apa. Pin ATM kali ya? ;))

Pernah di suatu forum formal seminar keuangan, kebetulan saya diajak sama sahabat financial planner saya yang waktu itu diundang sebagai pembicara di sebuah acara seminar keuangan di Surabaya. Semua yang hadir kebanyakan petinggi perusahaan, ya iyalah wong penyelenggaranya Asosiasi Manajer Indonesia. Jiper? Iya.. soalnya saya berasa paling muda, paling ijo diantara para bos-bos yang berpenampilan eksklusif, berasa paling staf  & yang paling nggak prepare apa-apa. Lha ya memang saya datang karena diajak langsung sama temen saya itu. Dia datang lengkap pakai jas. Saya ya apa adanya baju mau ke kantor yang semi formal tapi rapi. Yang lainnya datang harus bayar, saya datangnya gratis, itu pun juga nyaru jadi asisten temen saya itu dengan gaya sok sibuk :)). Ya (sok) ikutlah saya nimbrung dalam obrolan ringan mereka. Hingga sampailah pada sesi tukar-menukar kartu nama. Waktu itu Blackberry belum sebooming sekarang sih, jadi ya banyak yang punya & kebanyakan dibawa dalam sebuah tempat yang eksklusif. Buat mereka kartu nama itu salah satu gambaran diri mereka, bagian dari harta benda sekaligus modal utama menjalin relasi dengan klien. Saya cuma bisa cengar-cengir manis ketika bilang :

“maaf, saya nggak punya kartu nama..”.

Kalau sekarang kok kayanya jadi kepikiran bikin kartu nama ya. Walaupun entah nanti terpakai atau nggak. Siapa tahu nanti saya jadi orang penting, atau punya usaha yang perlu dipromosikan, kan jadi nggak perlu bingung-bingung lagi soal kartu nama ya..😀 *sisir poni* . Untuk sekarang ini ya setidaknya biar kalau ditanya punya kartu nama atau nggak saya bisa kasih ke mereka, gitu ;))

[devieriana]

Balada Kartu Nama..

19 thoughts on “Balada Kartu Nama..

  1. aku malah blom pernah punya kartu nama, alasannya ya kurang lbh mirip sih, wong cm pegawai biasa, ndak punya usaha apa-apa jg, mosok nanti kartu nama saya cuma dipenuhi alamat akun2 saya di FB, twitter, email, url blog, malah kesannya nanti wah eksis bgt nih😀

  2. devieriana says:

    @clingaclinguk : hahaha.. aku kok malahngebayangin beneran kalo kartu nama kita dipenuhi sama akun-akun jejaring sosial itu ya :))
    Tapi cukup menimbulkan inspirasi.. ;)). Yang kaya gitu belum ada kan? Bikin yuuukk.. :))

  3. arjadiwinto says:

    Bwahahha.. Makanya kalo kmana2 bawa secarik kertas kosong trus pulpen, jadi klo ada yang tanya kartu nama tinggal nulisin di kertas tadi :p

  4. hm.. saya sampe skr blum pernah punya kartu nama.. wong sampe skr aja gak ada yang nanyain kartu nama saya..
    langsung to the point biasanya mnta nomer HP.. or email..🙂

  5. Kartu nama😕 kadang sangat perlu dalam etika hubungan kerja sehari-hari. Tapi saya sendiri sekarang juga gak punya😆. Btw, seandainya punya mungkin alamat blog, twitter dan FB akan aku cantumkan selain email. nomer HP dan alamat kantoe & rumah plus pin BB
    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  6. Kalo saya…kartu nama??? terkadang di event-event tertentu kartu nama emang sangat diperlukan. Namun tidak semua event juga memerlukan kartu nama. Artinya, kartu nama juga tergantung si yang empunya nama, mau diperlukan atau tidak. Semisal pun sudah ada juga lagi-lagi tergantung si empunya nama, mau dikasih atau tidak. Intinya, kartu nama adalah penyambung identitas diri seseorang dengan dunia disekelilingnya dimana koneksinya lagi-lagi tergantung si empunya nama…. (kok kalimatnya beribet begini ya??? yang nulis blogger bukan siiih… hehehehe)

    Bai de wey bas wey… salam kenal ya mbak devi… keep posting dan monggo…(nyontek tulisan di truk-truk)… “sudi mampir mas (mbaak)… ke rumah blog saya…:-)

    Cheers
    Arel

  7. devieriana says:

    @fahmi! : ho-oh kasian ya.. kasih sedekah dong kalo kasian.. :p
    Kartu namamu bisa buat narik duit di ATM & buat belanja nggak? kalo nggak ya nggak usah ;))

  8. devieriana says:

    @warm : iya sih pengen desain sendiri yang so me, gitu.. :p. Semua akun yang dimilik? termasuk akun bank ya om? *dikeplak* :))

  9. devieriana says:

    @Sugeng : hyahahahaha, aku maunya yang minimalis ajalah, nama sama alamat blog aja. Eh nggak tau juga denk.. nantilah kupikirkan, lagi cari wangsit dulu ;))

  10. saya pernah jual kartu nama, tapi kartu ijin pacaran😀 banyak juga temen2 yang beli, tapi itu dulu pas masih SMP, kalo sekarang nggak pernah kepikiran mau bikin, mungkin mau coba jual kaleee😀 yang lebih serius jualannya gitu😀

  11. devieriana says:

    @krupuk : hahahaha, emang ada gitu Kartu Ijin Pacaran? Baru denger nih😀. Iya, bikin gih.. kali aja bisa jadi bisnis😉

  12. devieriana says:

    @Arel : hihihihih, kata-katanya mbulet ;)). Iya tapi ngerti sih maksudnya. Nggak semua kegiatan membutuhkan pertukaran kartu nama. Tapi ada sih temen yang selalu kasih nama sama orang/temen baru, entah itu di forum formal maupun non formal.. Katanya memperluas networking😀

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s