Kembalinya Si Blackberry


Eh, judulnya berasa kaya film horor nggak sih? “Kembalinya Si Manis Jembatan Ancol” atau “Kembalinya Nyi Blorong” ;))

Aha! Akhirnya si Baby G saya pulih, sudah sehat lagi, sudah pulang ke rumah dalam kondisi sehat wal afiat >:D< . Kemarin saya jemput di Malifax Senayan City sama papahnya anak-anak. Pasti seneng dong ya. Lha ya gimana, wong saya hampir dua minggu saya nggak pegang handphone. Bayangkan betapa aneh hidup saya, betapa sulitnya saya berkomunikasi, betapa sepi & sunyinya dunia saya ~X(  —> super berlebihan!

Dari situ akhirnya saya bisa menjadikan “terapi” ketergantungan saya sama teknologi (baca : smartphone).  Sebenernya kalau dibandingkan sama temen saya, tingkat ketergantungan saya itu masih nggak ada apa-apanya, kami berdua sama-sama pakai BB tapi kalau dia sedetik pun nggak bisa pisah sama BB-nya, kayanya sih emang sudah dilem & diiket sama tangannya dia ;)). Kalau saya masih suka saya tinggal kemana-mana. Pas kerja tak jarang BB saya tinggal di meja sementara sayanya ngider. Kalau dia (berhubung kondisinya lebih berada ketimbang saya) begitu BB-nya error sedikit langsung malemnya beli BB baru. Lha kalau saya? :(( *nangis sambil tolah-toleh*

Sehari dua hari sih masih berasa aneh banget dunia saya yang tanpa alat komunikasi sama sekali. Masih suka halusinasi kaya ada vibrate dari tas atau di meja saya, padahal nggak ada apa-apa. Kadang suka terbawa mimpi kalau saya belum update status di twitter & facebook atau check in di foursquare (asli lebay banget), berasa menjadi manusia yang sangat purba melihat semua pada BBM-an, pada sms atau teleponan sementara sama cuma bisa melintirin ujung taplak atau kadang sambil jalan nunduk trus kakinya nendangin kaleng kosong. Kasian banget nggak sih? :-s :((

Tapi kemarin Sabtu saya jemput si BB saya itu dan menemukan dia dalam kondisi yang sempurna. Padahal saya waktu naruh di Malifax dalam kondisi fisik bocel-bocel di ujung BB-nya, keypadnya keras & huruf  N-nya tidak berfungsi, sering nge-hang mendadak dan beberapa aksi demo dramatis lainnya. Intinya saya selama 2 minggu ini puasa blekberian. Untung nggak ada kerusakan fatal yang menyebabkan saya sampai harus mengganti sekian puluh ribu karena kerusakan yang ternyata disebabkan oleh saya. Padahal dalam hati kemarin saya sudah deg-degan kalau-kalau ternyata kerusakannya disebabkan karena saya pakai BB-nya nggak kira-kira X_X. Makanya selama masa perbaikan saya berdoa sambil wiridan, dan ternyata Allah mendengar doa kaum dhuafa, fakir handphone macam saya [-o< . Blackberry saya diperbaiki & justru dibagusin fisiknya :-bd

Hasilnya adalah :
1. Secara mental saya berubah, saya tidak lagi addict sama handphone karena ternyata bisa “survive” selama seminggu lebih tanpa alat komunikasi, walaupun memang tersiksa banget nggak bisa menghubungi & dihubungi. Apalagi nggak ada handphone yang stand by bisa dipinjem (dijanjikan sama Malifax untuk minjemin tapi kalau ternyata sampai dengan batas waktu yang telah ditentukan ternyata perbaikannya belum selesai :-w). Mau beli handphone lagi kok ya sayang, apalagi nggak ada yang ngasih pinjeman duit. Jadi mungkin selanjutnya saya akan menggunakan burung merpati sebagai media pengantar pesan singkat.. :-j

2. Segala sesuatu kalau berlebihan itu nggak bagus. Yang namanya buatan manusia itu pasti ada batas kemampuannya. Andai dia bisa ngomong pasti sudah jejeritan sambil nggampar-nggamparin kita. Makanya, gunakan teknologi secukupnya atau sesuai  petunjuk dokter  :-B

3. Lebih berhati-hati kalau punya barang apalagi kalau harganya nggak cuma seribu dua ribu, butuh menabung dulu atau justru dibelikan sama orang lain. Bukan apa-apa, karena belum tentu orang itu mau membelikan kita lagi ;))

Nggak pengen kejadian runyam ini terjadi sama Anda kan? Jadi mulai sekarang, rawat & jagalah barang-barang kesayangan Anda baik-baik, kalau bisa dipigura atau di air keras gitu.. ;))

[devieriana]

Kembalinya Si Blackberry

22 thoughts on “Kembalinya Si Blackberry

  1. Wah, sudah cukup parah juga ketergantungan mbak sama teknologi. Tapi di jaman yang berputar serba cepat ini, memang sulit memisahkan diri dari teknologi yang selalu menawarkan informasi jalur cepat.🙂

  2. ya tetep harus ada makan2nya ini,🙂 Biar ndak sakit lagi dia..
    ya pelajaran yang baguslah Mbak,
    Saya sendiri tak terlalu tertarik mainan hape, malah suka males denger hape bunyi kalo lagi asyik baca.
    Apalagi bunyi pagi2 disaat hari libur (lupa ngeset alarm sih)😀
    Cuma kalau sudah ngutak2 aplikasinya, huuu, makan sampe kadang lupa.😀

    Masalah perawatan, barang yang saya beli sendiri rata2 awet lho, “mungkin krn inget beli pake duit itu kali ya…”😀

  3. huahahahahhaha….sungkeman dulu ahhh..nih..balik lagi ke rumahmu tho? wakakaka….

    eh bb gue mau gue lembiru nih..dah ga bisa scroll down…beliin dounks *dilempar peralon*…lah khan situ tajir tha?:mrgreen:

  4. begitu BB-nya error sedikit langsung malemnya beli BB baru ..

    Hahaha … nikmat bener hidupnya yak …
    Ya memang saya banyak melihat teman-teman saya ini begitu “nggetu” kalo udah menggenggam BBnya … (sudah seperti makhluk anti sosial )(kita heboh ngobrol disekitarnya … dia tetap nyenuk uplek dengan talipong bimbit pipih lebar berbaju warna warni itu)

    Yang jelas … saya tidak begitu addict dengan gadget seperti ini …
    mungkin karena pekerjaan saya tidak begitu menuntut saya untuk ha ha hi hi sana-sini …🙂

    Salam saya Bu

  5. winda says:

    Weleh Deph, selamat deh atas kembalinya si Baby G. Aku ja…boro2 blackberry…hp ja dah butut dikareti pula..itupun dapet dari warisan hehhehe…cuma untuk perbandingan pernyataan “dhuafa handphone”…heheh. Disyukuri lah neng, di jaman gini aku pake hp cuma untuk sms, telpon dan modem ja…kalo buat ngenet koyoke keciliken…bingung malah hehhehe…(halahalasan gaptek ae xixixiixi)

  6. ncan says:

    wah, bisa ya tanpa teknologi. padahal hp saya dulu rusak, langsung beli hp baru buat pengganti sementara dan sekarang malah ngejogrog di kamar, sementara hp asli nya dah jadi. hehe..

    tulisan nya lucu, seru😀
    salam kenal ya..🙂

  7. Quote “Secara mental saya sudah berubah, sudah tidak addict lagi”

    Sekarang BB sudah kembali sempurna, kita hitung mundur

    3 … 2… 1… yak kembali menjadi addict ?

    *mrenges*

  8. devieriana says:

    @imadewira : hihihihi, makasih Bli ;))

    @Siro Tonga : hahaha, saiber speis. Tapi kok sekarang aku nggak seheboh dulu ya. Mungkin agak kapok sedikit, takut keypad ngehang lagi😀

    @darahbiroe : mmh, kaya Ratu Pantai Selatan nggak sih kalo pake pembalasan? ;))

    @Aziz Hadi : yaaah, jangan didoain dong, udah insap nih :p

    @Agung Pushandaka : hahaha, iya, parah. Tapi menurutku masih nggak parah-parah amat sih mas (nggak parah apanya, wong keypad sampai hang gitu ;)) )

    @nDaru : kalo sama henpon yang dulu sih iya, suka aku taruh dimana-mana, trus kalo butuh & nggak ketemu aku miskol-miskolin untuk mencari keberadaannya ;))

    @bandit™perantau : selametan gitu ya? sambil nanggap wayangan nggak ini? biar sekalian prosesi ruwatan gitu😀

    @orange float : lha ya biar awet jeng ;))

    @Mbah Jiwo : iya, padahal dulu pas masih jadul, nggak ada HP juga nggak apa-apa ya Mbah, sekarang kok kedonyan (duniawi) :))

    @Introvertina : parah lu! udah setahun ini aku pake domain sendiri. Ciih.. :-[-(

    @nh18 : hehehe, iya emang begitu Om, temenku kalo udh megang gadgetnya itu diajak ngomong nggak denger apa-apa. Baru nanggepin kalo udah diulang-ulang ;)) *parah*

    @winda : wong ini henpon juga dibeliin kok Win, soalnya suamiku kasian HP-ku udah jaman tahun Fir’aun tapi masih tetep aku pake. Padahal ya nggak apa-apa sih benernya. Tapi berhubung aku pemakaian gprsnya lebih gede lebih irit kalo pake BB😀 *alasan*

    @Chic : lah, ayo ;))

    @ipied : ayo, ayo selametan :))

    @fitrimelinda : iya, kalo perlu dirante & dijaga sama satpam ya jeng ;))

    @ncan : nah ya gimana, kalo nurutin gadget mah nggak ada habisnya. Bisa-bisa duit larinya ke gadget melulu🙂
    Makasih loh udah main-main kesini😀

    @warm : ini sambil tak bukain tenda buat acara selametannya Om ;))

    @Alris : baguuus! :-bd

    @wahyuseptiarki : nganu, beliin aku yang Storm 2 dong Om.. *milin-milin taplak*

    @wongiseng : enggak yeeeee… :p :)). Apa kabar mbah?😀

  9. Sekarang punyaku yang mulai sakit2an. Dan….memang, setelah dia sakit baru menyadari ternyata kita udah terlalu berketergantungan, udah berlebihan. Sekarang sering ditaruh. Gak seperti sebelumnya.

    Berawal dari kesal sering eror. Dan berakhir dengan kesadaran yang positif. Sekarang kembali ngeblog. Kembali menulis. Kembali BW. Begitu besar efek barang ituh😀

    Dan laptop jadi sering kepake lagi. Termasuk koneksi Inet yang dikamar, yang terkadang hanya dibayar. Pernah dalam sebulan gak pernah dipake. Padahal bayarnya flat :((

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s