Lebaran = Mudik & Baju Baru?


“Baju baru.. Alhamdulillah
Tuk dipakai.. di hari raya
Tak punya pun.. tak apa-apa
Masih ada baju yang lama
..”

Masih ingat sama lagu itu? Lagu jaman saya masih kecil dulu. Entah siapa yang mencetuskan pertama kali kalau lebaran itu identik dengan baju baru ya? Karena sebenarnya tanpa baju baru pun kita masih bisa lebaran kan? Seharusnya..😕
Tergelitik dengan obrolan dengan salah satu sahabat saya beberapa hari yang lalu. Dia sempat bilang begini :

“Heran deh sama orang-orang yang bilang : “Gak lebaran ah gue kalo belum dapet THR, buat beli baju baru nih!”. Lah, emang kalau nggak pakai baju baru kita nggak bisa lebaran ya?”

Saya cuma nyengir aja, karena ya memang sering ada yang bilang begitu sih, “budaya” lebaran di Indonesia juga memang seperti itu, tapi berhubung sejauh ini saya nggak pernah ambil pusing, jadi ya nggak pernah saya permasalahkan. Mmh, kadang-kadang saya juga suka begitu sih ;)) *sungkem*

Bagi tiap orang Idul Fitri bisa memiliki banyak makna. Ada yang memaknai Idul Fitri itu sebagai hari yang tersedianya banyak makanan enak, baju baru, atau banyaknya hadiah (angpau). Ada lagi yang memaknai Idul Fitri sebagai saat yang paling tepat untuk pulang kampung dan berkumpul bersama keluarga. Ada lagi yang memanfaatkannya dengan pergi mengunjungi tempat-tempat wisata bersama keluarga, dan lain-lain.

Kebanyakan dari kita kalau Ramadhan sudah jalan 3 minggu, yang seminggunya lagi sudah tercium hawa-hawa lebaran. Dengan mulai terlihatnya para ibu yang sibuk mempersiapkan kue-kue dan hidangan untuk lebaran nanti, mulai penuhnya mall dengan para pengunjung yang sibuk memilih & mematut baju baru yang akan dipakai waktu lebaran nanti. Mulai ramai & padatnya arus kendaraan menuju ke daerah asal (mudik). Pffiuh, aktivitas tahunan yang cukup melelahkan dan membutuhkan biaya yang tidak sedikit ya?

Memang sih tidak bisa dipungkiri, bahkan bagi saya sendiri, untuk lebaran saja saya sudah harus mempersiapkan biaya jauh-jauh hari terutama untuk mudik. Kalau soal baju sih nggak harus baju barulah, karena baju-baju muslim saya kebanyakan masih bagus lantaran jarang dipakai, jadi masih bisalah kalau dipakai lagi di lebaran tahun berikutnya *ngirit* ;)). Karena yang namanya tiket pesawat itu pasti mahal. Bukan sok harus naik pesawat ya, kalau pun toh naik kereta sebenarnya sama saja biayanya, tapi kalau dibandingkan waktu & tenaga kami memang prefer naik pesawat. Kalau soal hidangan lebaran sih saya biasa nebeng sama orangtua atau mertua. Tergantung lagi lebaran dimana ;)). Bukan apa-apa, mending kasih mentahnya aja, soalnya kalau pun toh saya bikin nggak bakalan jadi kue :p

Kata Pak Ustadz saya kemarin bilang begini :

” Beridul fitri itu tidak harus dengan menyiapkan banyak makanan enak, karena hidangan sederhana dalam jumlah secukupnya pun tidak akan mengurangi makna Idul Fitri itu sendiri. Idul Fitri tidak harus dengan membeli baju baru karena baju yang bersih dan layak pakai pun sudah cukup. Beridul Fitri juga tidak harus mudik karena bersilaturahmi dengan orangtua dan saudara bisa dilakukan kapan saja, tidak harus di moment Idul Fitri. Meminta maaf juga tidak harus pas lebaran, kapan pun kita merasa telah berbuat salah kepada orang lain, segeralah minta maaf, pun halnya dengan memaafkan. Insya Allah Idul Fitri tidak lagi membutuhkan biaya besar dan semuanya akan terasa lebih mudah..”

Denger ceramah itu saya kok jadi berasa ditampar ya. Mengingat betapa “nggrundelnya” saya karena nggak bisa mudik ke Surabaya tahun ini :(( . Mengingat si mbak di rumah yang barusan bilang :

“mbak, sandalnya mbak Devi yang kemarin mbak mau buang itu ternyata pas banget di kaki Ayu, anak saya. Dia suka banget, malah bilang : Bu, nanti lebaran nggak usah beli sepatu, aku mau pakai sepatu ini aja.. “

:((

Bukan saya sok kaya dengan membuang-buang sandal, tapi kebetulan sandalnya memang sudah rusak dibagian resleting belakangnya, kalau pun toh saya niatnya mau ngasih si mbaknya ya nggak yang bekaslah..😦

Jadi, buat yang tidak berlebaran dengan baju baru, tidak beropor ayam, tidak berketupat, tidak mudik (kaya saya), kita masih tetap bisa berlebaran kok.. Kan beli baju baru, makan ketupat plus opor ayam, atau mudik nggak harus pas lebaran kan? Insya Allah kita masih bisa melakukannya di luar hari lebaran.. *menabahkan diri*

Tapi masalahnya adalah.. saya, saya.., saya kangen sama kaastengels yang sangat keju bikinan mama saya ituuuu.. :((

[devieriana]

Lebaran = Mudik & Baju Baru?

23 thoughts on “Lebaran = Mudik & Baju Baru?

  1. Saatnya bikin kaastengels sendiriiiiii😀

    Saya ndak lebaran sih mbak, cuman ibu saya sukanya ribet buatin baju baru pas lebaran. Alesannya, “nanti kan kita ngunjungin/dikunjungin tetangga sama keluarga mosok yang laen bajunya baru kamu pake baju2 lecekmu itu…”

    Ya ibu saya emang lebay soal baju, dia sendiri kalo dlm sehari keluar rumah 5x ya ganti bajunya 5x juga. Gak mau keliatan pake baju yang sama katanya :)) Cuman yang saya contoh dari ibu adalah beberapa hari sebelom lebaran kita nyortir baju, tas sama sepatu ibu yg berlemari2 itu dan item2 yg udah gak pernah beliau pake lagi tapi masih bagus dibagi2 ke tetangga yg kurang mampu.

    Duh jadi kangen sambel terasinya ibu…. *ikut2an mba devi*

  2. Wah, kalo isu maaf-memaafkan sama orangtua beneran nampar, mbak. :((

    Semoga dosa kita beneran lebur tahun ini. Total. Amiin.🙂

    Kastengel, mbak? Gimana dengan nastar, putri salju, dkk? *elapiler*

  3. sabar yaa….ngga bisa mudik, emang kastengel bikinan mama beda dengan bikinan toko, soalnya bikinan mama ada cinta di dalamnya. untung aja aku ngga mudik kemana-mana tiap tahunnya dan rumah mama jaraknya cuma 10 meter dari rumahku, kadang kalo aku ngga cilukba ke rumah mama, keduluan pintu diketuk plus rantang-rantangnya, Mom…I love U so much

  4. Saya nggak mudik, nggak punya kampung, tapi kalo baju lebaran itu kadang impulsif, secara iseng datang ke mall, ada diskon, dibeliin deh, hehehehe … aslinya gak ada niatan setiap tahun mesti beli baju baru :p *tapi ada niatan setiap tahun beli baju diskon, hahahaha*

  5. Mudikkkk..!!!sepertinya itu sudah menjadi “kewajiban” bagi keluarga saya, maklum Bapak Ibu orang perantauan. Jadi kurang afdhol kalau lebaran ndak kumpul sama sodara, teman, dan para leluhur *berasa muda😀 Sehingga seberapapun ramai dan macet dan antrinya jalanan menjelang lebaran, kami sekeluarga tak kenal menyerah menuju Jogjakarta…🙂

  6. HHmmm …
    Betul sekali Bu …

    Namun yang jelas …
    Tahun ini … saya tidak pakai Baju Baru …
    Tetapi … Celananya … ???
    Ouw ..ouw … ouw so pasti baru dong … Si Lepis tea … hehehehe

    Salam saya Bu Devi

  7. tahun ini aku nggak beli baju utk lebaran.😛 nggak sempet, dan mending pake baju muslim yg udah ada aja kayak mbak devi.😀 sama, aku jg males liat mall udah tanggal segini. ramenya bikin lemes dan males milih. kalo mudik, udah 2 tahun ini aku ga mudik ke Bukittinggi, kampung papaku. Pokoknya sejak kakekku meninggal, deh.😦 tp aku tetep balik ke rumah ortu di Riau. Nggak mungkin jg aku sendirian lebaran di Serpong.😛

  8. Mudik memang bukan wajib tapi sudah menjadi tradisi yg sangat kuat. Mudik bisa dilakukan kapan saja, tp hari pertama berkumpul roh nya lebih dari pada hari berikut nya.
    baju baru? ah tidak substansi. yang substansi adalah gairah spiritual baru. tapi ngemeng2 koq kayaknya semangat perubahan sipirtual jauh lebih rendah ketimbangs emangat kirim sms ucapan ya

    selamat mudik dan berlebaran jeng….

  9. Mmmmm…. Saya baru sadar… Kalau nggak pas lebaran, jarang nemuin kaastengels keju….. Mungkin di toko kue ada, tapi nggak “ngeh”… Kalau lebaran kan jadi suguhan, jadi tinggal makan, hehe….🙂

  10. linda says:

    mbak, buat orang kurang mampu, mereka belum tentu beli baju setahun sekali jadi terpaksa kalau lebaran mereka ingin baju baru walau cuma setahun sekali

  11. sisi lain, ada juga yg setiap lebaran pasti beli baju, bukan banyak uang, tapi memang mereka hanya beli baju kalau lebaran, di bulan2 lainnya mereka tidak punya dana cukup untuk beli baju…
    🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s