Kenapa harus horor?


Dari jaman saya kecil sampai sekarang, saya itu termasuk orang yang takut sama hal-hal serem. Dulu, jangankan nonton film horor yang jelas-jelas mengandung hantu, lihat serial Unyil pas adegan hutan lindung aja saya sudah deg-degan, takut tiba-tiba keluar nenek sihir atau makhluk hutan yang menakutkan lainnya. Itulah kenapa saya sangat antipati sama film horor, yang sebagian besar syutingnya hampir selalu dilakukan di malam hari, gambar dengan aura suram, gelap, ditambah sound effect yang bikin merinding. Iya karena saya memang penakut X_X. Kalaupun misalnya ada acara nonton gratis tapi kalau filmnya film horor saya pasti akan dengan sukacita menolaknya. Jangankan nonton yang berbayar, di TV aja jaman-jaman ada acara uji nyali atau acara setan on tv show aja saya sudah pasti ganti chanel.. walaupun seringnya penasaran pengen tahu peserta uji nyalinya berhasil sampai finish nggak, atau ada penampakan sesuatu nggak disana.. ;))

Beda sama adik saya yang nomor 2, kalau soal nonton film horor dia jagonya, walaupun itu malam hari dan harus nonton sendirian. Kalau saya sih, makasih deh. Pernah saya terbangun karena pengen pipis, eh lihat dia lagi anteng nonton film Shutter , ngakunya sih sempat kaget pas lihat saya tahu-tahu seliweran lewat, karena mungkin dia lagi tegang-tegangnya ya ;)). Duh, emang muka saya mirip sama setan ya?😐. Dulu sempat tanya ke adik saya itu, kenapa dia berani nonton film horor, dengan ringan dia menjawab :


“halah, kan disitu ada sutradaranya, Mbak. Itu semua bikinan manusia..”

Iya tahu kalau disitu ada sutradaranya, saya juga tahu kalau yang syuting itu artis semua, saya juga tahu kalau mereka didandani sedemikian rupa oleh make up artist-nya sehingga mirip makhluk-makhluk menyeramkan sesuai lakon di skenario itu. Tapi kan pas adegan itu diambil, kru yang ada dibelakang layar nggak ikut disorot. Nggak mungkin dong pas lagi adegan suster ngesot pas lagi ngesot serem-seremnya eh sutradaranya lewat sambil bawa gorengan atau make up artist-nya mendadak benerin bedak lantaran muka si suster terlihat masih kurang pucat.

Sering bertanya-tanya sendiri, bukankah seharusnya menonton itu jadi kegiatan yang menghibur & bersifat rekreasi ya. Tapi kenapa “hiburannya” harus berupa hal yang menakutkan? Bukankah malah jadi stress? Kalau dalam keadaan ketakutan begitu lalu dimana letak menghiburnya ya?😕 . Sempat berpikir, kenapa ya orang-orang suka menonton film horor? Rela larut dalam suasana yang menakutkan, tegang, deg-degan, dan teror. Untuk pertama kalinya saya sengaja menonton yang jenisnya thriller (atau horor supernatural?) Final Destination 4 (buat saya film jenis thriller ini termasuk kategori “horor”, film teror). Pulang jam 11 malam sambil paranoid sendiri (walaupun nontonnya sama hubby). Selama menuju parkiran lihat tukang yang lagi ngelas benerin atap mall, saya paranoid. Lihat tangga besi yang lagi disandarkan di tembok, saya juga paranoid. Parno kalau tiba-tiba alat las atau tangganya jatuh menimpa dan mencederai orang yang lewat. Berlebihan ya? Emang!😐

Kalau kejadian mengalami langsung sih nggak pernah minta, amit-amit jangan sampai yaa.. :-s. Walaupun kayanya sih pernah pas di rumah Budhe saya yang di Malang itu, kan rumahnya memang agak spooky (spooky itu bukan merk motor matic lho ya). Pernah merasa ada yang sedang lari dengan nafas ngos-ngosan di kamar saya ketika saya sedang tidur, dan itu dekat sekali dengan telinga saya. Kayanya lho ya. Padahal kamar saya di rumah Budhe itu bukan fitness centre, seharusnya nggak ada yang olahraga malem-malem kan ya? *ngusap tengkuk*. Halah, ini kok malah cerita horor beneran. Filmnya, filmnyaaa!

Iseng saya tanya sama beberapa teman yang suka nonton film horor, beberapa alasannya :
1. menonton film horor itu mengandung adrenalin rush, ada ketegangan yang ingin ditaklukkan
2. penasaran, kali ini setannya berbentuk apa ;))
3. penasaran nanti endingnya bagaimana, setannya yang mati atau lakonnya yang mati
4. ceritanya seseram gambar di posternya nggak, atau barangkali ada “bumbu-bumbu” erotismenya (u kate acara memasak pake bumbu?). Kalau yang ini pasti sukanya sama film horor Indonesia deh😐

Kalau kata seorang psikolog, kenapa manusia suka film horor : “sebenarnya manusia menyukai perasaan ketakutan, bahkan mencari perasaan tersebut, karena mereka sadar tidak sedang berada dalam bahaya yang sesungguhnya”. Iya juga sih, kita sengaja memberanikan diri nonton film horor tapi kan di bioskop, coba kalau sengaja mencari penampakan sendirian, tengah malam, trus ketemu beneran sama hantunya. Belum tentu berani juga kali ya :-s.

Kalau kalian suka film horor nggak?

[devieriana]

Kenapa harus horor?

22 thoughts on “Kenapa harus horor?

  1. yippi…akhirnya gak lebih seminggu, ada juga postingan baru… i mean, it’s a nice thing for your blog loyal readers🙂 . becoze of i am the one of your blog readers, i am happy to see it…🙂

  2. ini soal film horror apa thriller sih ya ? ;))
    ah intinya yg bikin jantungan ya
    saya masih suka sama serial SAW, walo masih mentok di jilid 3 huehue
    dan film horror yg menyebalkan saya adalah Drag Me to Hell
    film biasa sih, cuma ngagetinnya luar biasa bagi saya :))

  3. devieriana says:

    @zico : ini pas lagi ada aja Zico, kalau pas lagi nggak ada ide buat diposting jangan ngambeg yaa.. ;))

    @warm : wis tentang apa aja Oom, mau horor, mau thriller, pokoknya yang mendebarkan dan bikin jantungan gitu buat aku itu horor. Ndak ada yang suka, serem dan bikin aku paranoid.. :-s —> alasan kalo penakut ya gini ini ;)). Ilustrasinya embuh dari mana, pokoknya butuh gambar yang auranya serem aja. Kalo film-film horor sukanya kan memakai setting bangunan/kastil-kastil tua, depannya ada kuburannya, pintu gerbangnya udah karatan, reot, berderit-derit kalau dibuka :))

  4. sineas negeri kita emang jago meramu cerita, klo cuma horor kan efeknya cuma menegangkan, nah klo dibumbui dengan yang erotis, hasilnya film itu jadi menegangkan kuadrat, bisa-bisa keluar bioskop lemes, hahaha…

  5. sekali2 ngintip (mata ditutup lima jari tapi ngga terlalu rapet) filmnya The Ring, yg hantunya keluar dari TV itu atau film Nightmare on Elm Street I….ditanggung ngga berani tidur deh…tapi disitulah seninya, tapi nonton film horor jangan diulang-ulang ngga seru lagi lain film drama romantis…apalagi adegan romantisnya pengen diulang2 teruuus….xixixi…aku suka film horor tapi bukan horor Indonesia..kalo horor Indonesia bukannya serem malah ketawa.

  6. Kalo saya suka sih ama film horor, tapi kadang parno juga pas tiba-tiba abis nonton mesti sendirian ke suatu tempat yang rada serem atau angker, tapi lebih suka film horor yang impor sih, hehe…🙂

  7. Aku gak suka, makanya gak pernah demen diajak nonton horror ~.~”

    Film horror, yang dianggap thriller yang aku suka cuma Sixth sense, itupun aku udah gak bisa tidur semaleman, yang kata orang itu juga gak serem2 amat :p

  8. devieriana says:

    @Jarwadi : itu nyata, bukan film dong, Om :-s. Serem dong ya kalau beneran..

    @Misfah : hahaha, samaa, kalau penasaran aku juga suka liatnya sambil curi-curi. Takut tapi penasaran kan, Mbak :))

    @Hadya : aku juga kadang kalau nggak sengaja habis nonton film horor, trus kemana sendirian gitu suka takut sendiri. Padahal mungkin belum tentu disitu ada apa-apanya ya. Ya sudah paling menyugesti diri sendiri aja supaya tetep santai :-s

    @Fenty : kalau Sixth Sense aku juga sempat lihat, yang dibintangi sama Haley Joel Osment itu ya? Film horor yang horornya top itu horor Jepang sama Thailand.. Tapi Tusuk Jelangkung itu juga menakutkan sih menurutku.. :-s

  9. Iyaaa, saya lumayan seneng nonton film horor… Salah satu alasannya tepat seperti yg diungkapkan oleh psikolog di paragraf terakhir itu, hehe….

    Tapi saya lebih demen nonton film thriller dibanding film horor. Dua film thriller yg saya suka adalah House of Wax dan Vacancy. Menegangkan!🙂

  10. maya says:

    Waaaa, kalo Echa sih emang top deh pemberaninya…kadang2 nih mbak, klo toilet di ktr lg full, saya suka ke toilet di lantai 4,minta temenin Echa, soalnya nih, konon di lantai itu ada penunggunya, salah satunya bernama Rio (kata temen yg bisa ngelihat dan sempet disusupin sm si Rio itu)..katanya si Rio itu pemuda, lumayan ganteng…tapi kalo ke toilet ketemu pemuda ganteng tapi melayang layang, makasih deeeehhh….tapi si Echa cuek tuh…hehehe

  11. waaa….pertama dan terakhir nonton pelem horor ya pas kencan dengan pacar (skrgpacarseumurhidup)…ga lagi-lagi..sesudahnya ga bisa tidur !!..ntah kenapa suami saya hobby bgt sama sesuatu yg berbau horor..asal jgn aja saya jg di kategorikan horor sama dia *bisakenajuruspentungantanpabayangan..hehhee..nice posting mbak🙂

  12. Saya tidak terlalu suka film horor, tapi juga tidak menghindari, ya biasa-biasa sajalah. Tapi kalau film horor Indonesia, khususnya yang belakangan ini lagi marak, kayaknya males banget deh.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s