Badan yang ideal itu …


Salah satu teman pria saya dulunya pernah menangani agency modeling, maka tak heran jika perhatiannya terhadap perempuan dengan bentuk badan ideal itu sangat jeli. Dia pernah bercerita tentang bagaimana seorang model menjaga berat badannya. Bahkan ketika latihan untuk suatu pagelaran mode dan mereka ingin memakan kudapan pun harus lolos sensor pertanyaan “berapa berat badanmu & lingkar pinggangmu sekarang? Kalau masih dalam batas ideal mereka boleh memakannya, kalau ternyata lebih ya berarti mereka hanya boleh memakan buah-buahan sebagai pengganti snack. Olala..

Teman saya pun kadang jika sedang berjalan dengan kami dan kebetulan bertemu dengan seorang yang berbadan ideal ala model komentarnya adalah, “nah, badan yang bagus itu kaya begitu tuh, lingkar dada sekian, pinggang sekian, pinggul sekian..”, ujarnya sambil memincingkan satu mata dan mulai mengeker dengan ujung jari telunjuk dan ibu jari. Kami yang jalan sama dia dan merasa badan kami tidak seideal perempuan yang dimaksud ya cuma bisa pasrah, saling berpandangan sambil nyakar-nyakar tembok :((. Dia juga sangat concern dengan make up yang dipakai seseorang, “ah, seharusnya blush on jangan ketebelan, dia bisa pilih lipstik dengan warna nude bisa kelihatan lebih bagus. Pakai riasan smokey eyes juga oke tuh buat dia..and bla, bla, bla..”. Kadang saya berterima kasih sama dia karena sudah memberi masukan-masukan cara berpenampilan, selain harus tahan dengan nyinyirnya dia mengomentari setiap penampilan kami.

Penampilan ala model tentu tidak bisa didapatkan secara instant, atau sulap, tapi melalui perjuangan berat olah raga, diet secara teratur, dan rajin merawat aset diri (penampilan). Itu kalau ingin serius berkarir di dunia modeling dan ingin tetap dipakai untuk iklan, pemotretan, dll. Untuk saya yang penampilan dan tinggi badan pas-pasan begini dan kebetulan bukan berkarir di bidang model, saran si teman untuk begini begitu tentu saya perhatikan hanya saja kadang masih suka saya bantah jika berhubungan dengan perut ;)). Haduhh, saya sih kalau lapar ya makan aja. Pikir saya, daripada saya teler masuk rumah sakit hanya karena saya punya pola makan yang nggak bener, kan? Hihi, iya sih itu cuma pembelaan saya biar halal makan apa aja :p. Iya, saya itu badannya kaya karet, gampang melar, gampang susut. Eh, kalau gampang susut ya nggak juga ding, pernah amat sangat gemuk ketika hamil dan untuk mengembalikan ke bentuk badan semula butuh waktu setahun lebih😐. Ya, karena saya malas berolah raga😀

Awalnya sih saya cuma mesam-mesem aja kalau ada yang bilang, “segeran kamu sekarang, Dev”. Anggap saja saya memang terlihat jauh lebih segar dan menarik dibanding hari-hari kemarin :-“. Tapi ketika begitu banyak yang bilang begitu termasuk ayah dan ibu mertua saya dengan embel-embel, “gapapa, tulang pipi dan cekungan leher jadi nggak terlalu kelihatan”. Nah, jadi mikir sendiri ini beneran seger atau mulai gemuk coba?😕. Saya memang akhir-akhir ini sering banyak kegiatan, dan kalau ada diklat yang sifatnya harus menginap di pusdiklat itu sudah pasti pola makan saya jadi sangat teratur, 3x sehari plus coffee break dengan snack yang yummy-yummy itu. Sudah diusahakan hanya mengambil dalam porsi sedikit lho ya. Tapi tetep, pulangnya jangan harap jarum timbangan bergeser ke kiri. Yang ada justru tekor lemak :((. Lemak yang kemarin sudah dihilangkan dengan susah payah, akhirnya harus rela nambah dalam waktu seminggu saja. Kalau sudah gemuk itu saya agak susah turunnya, sementara saya nggak begitu suka olah raga😐. Sementara itu tinggi badan saya juga “minimalis”. Kalau saya gemuk apa saya nggak lebih mirip bola bekel?

Pembelaan saya sih, selama baju masih banyak yang muat, suami belum komplain, belum nyuruh saya jangan dekat-dekat sama pesawat takut pesawatnya bingung mana landasan buat mendarat sih berarti saya masih dalam bobot “aman” :p. Syukuri saja apa yang ada di diri kita sekarang, yang paling penting mah sehat yah ;)) *ngunyah cupcake*

[devieriana]

 

 

gambar pinjam dari istockphoto

Badan yang ideal itu …

11 thoughts on “Badan yang ideal itu …

  1. hmm…. Mau komen apa ya ??…, hehe

    Kalo saya sih over badannya… Hehehe. Kadang emak juga ribut nyuruh diet katanya udh ganteng sayang masih one pack… Hehehe

    Tp nikmati aja apa yang ada, sambil coba nurunin berat badan, hehe….

  2. He…He…betul banget Devi, yang penting sehat. Aku pernah baca model kena anorexia, duh, canti-cantik menderita. Kalo ada makanan pantang nolak rejeki kan…pamali…he…he…untung aja badanku begini-begini aja, sudah brojol dua masih bisa ngejins…malah rekan kerja suka heran, aku semakin banyak kerja semakin banyak makan…kalo tidak bisa-bisa pingsan aku!

  3. wah, padahal kalo aku lihat kamu sudah kaya model lho dev…
    coba temenmu itu suruh ketemu aku. penasaran pengen denger komentarnya hihhi…

    kalo aku sih mau bentuk kaya apa yang penting sehat. olahraga juga biar sehat, bukan biar langsing atau gemukan…

  4. anita says:

    sebenernya masalah yang utama dari berat badan ini adalah…baju pada ga muuaaaaatttttttttttttt
    budget nambah karna ukuran yang nambah..
    ada kalanya ingin ngurangi berat badan..tapi sering tak kuasa melihat makanan yang sia2
    kasihan ibu yang masak krn ingin keluarganya tercukupi
    ayah yang susah payah cari uang agar keluarga bisa makan
    pak tani yang kerja keras tanam nasi juga untuk menghidupi keluarganya
    ibu penjual saur keliling kampung

    hmm, begitu banyak ya ternyata yg harus dilihat
    asal sehat dan tidak berlebihan…syukuri aja ah.. ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s