Obrolan Absurd 3


Ada salah satu kebiasaan bersama keluarga dan teman-teman kalau sudah kumpul pasti becandaan-becandaan aneh terlontar begitu saja. Kalimat-kalimat absurd bertebaran dimana-mana. Kalau teman-teman sih kebetulan banyak yang sudah lucu dari sananya. Ditambah dengan seringnya kami berkumpul dan ngobrol di BBM makin “terasahlah” bakat lucunya.

Seperti contohnya suami saya yang aslinya pendiam, sejak menikah sepertinya dia sedikit tertular virus absurdnya saya. Bukan hanya ekspresi wajah yang ikutan sok tak bersalah, tapi celetukan-celetukannya juga kadang lucu-lucu garing gitu. Ya namanya suami, kasian kalau udah usaha tapi nggak lucu, jadi sebagai isteri yang baik ikut menyukseskan, ikut berpartisipasi, paling tidak menyumbangkan tawa :))

Seperti beberapa percakapan absurd bersama orang-orang itu saya abadikan disini. Tsaaah, abadikan. Berasa foto..

1. Dengan teman di BBM : Dongeng Dewasa

Teman : PING!
Saya : yes, Bebih..
Teman : lagi apa?
Saya : barusan selesai bikin podcast buat dongeng anak. Mau iseng ikut lomba mendongeng..😀
Teman : ooh.. kali ini judul dongengmu apa?
Saya : Katak Ingin Jadi Lembu..
Teman : itu cerita anak-anak?
Saya : ya iyalah, mosok judulnya begitu tapi kontennya dongeng dewasa..
Teman : eh, kamu mbok ya sekali-kali bikin dongeng dewasa gitu ..
Saya : bisa aja sih. Kamu mau judul apa? Katak Seksi Dalam Balutan Lingerie?
Teman : errrr… kok aku mendadak males ya..😐

Makanya lain kali kalau minta dongeng dewasa jangan pas habis mendongeng tentang katak. Akhirnya seseksi-seksinya tokoh dongeng dewasanya ya nggak jauh dari tokoh dongeng sebelumnya. Katak-katak juga ;))

2. Dengan Hubby : Balada Stiker

Saya : Bibo, kamu mau stiker yang khusus buat kendaraan rangkaian, limited edition, nggak?
Hubby : Mau, mau. Ada warna apa aja?
Saya : Ada gold, putih, sama silver
Hubby : Ok, nanti beliin 3 yah..
Saya : Iya, tapi nanti aku reimburse yak😀
Hubby : Iye, masih sepuluh ribuan kan?
Saya : Iya (padahal harga aslinya ada yang 4 ribuan dan 5 ribuan ;)) ). Dikalikan 3 jadinya 50 ribu yak!
Hubby : matematikanya dari mana sih, wong harganya masing-masing 10 ribuan, dikalikan 3 kok jadi 50 ribu. Aneh!😐
Saya : Ih, emang ngitung itu harus selalu pakai ilmu matematika? Aku ngitung pake bahasa Inggris!
Hubby : Barusan kamu ngitung pake gigi sih..
Saya : Gigimu gendut!
Hubby : Aku gigi, kamu gendut!
Saya : Kami, GIGI GENDUT!

Walaupun itu obrolan di BBM tapi closing percakapan itu bisa saya bayangkan karena sering kami lakukan dengan ####a persis seperti di Opera Van Java waktu adegan kampanye Pilkada, mengepalkan tangan pasangannya :))

3. Dengan Hubby : Goodie Bag

Saya : Bibo, aku baru dapet goodie bag dong..
Hubby : dapet dari mana?
Saya : dari acaranya ibu-ibu Dharma Wanita, ada acara di Gedung III
Hubby : Oh. Dapet apa?
Saya : tempat sampah yang buat mobil. Lumayan sih dari kulit gitu..
Hubby : ya udah nanti disimpen. Kita kumpulin dulu pernak-perniknya..
Saya : iya, mobilnya beli entah kapan yang penting tempat sampahnya udah ada..
Hubby : iya, besok beli tempat tissuenya, ambipur, bantal, sama pentil bannya..

Kadang semua hal besar itu diawali dari hal-hal kecil. Ingat, seribu langkah itu juga berawal dari satu langkah lho. Eh, jadi inget iklan susu untuk tulang ;))

4. Dengan SPG Toko Perlengkapan Bayi : Cari yang..

Saya : Mbak, ini apa sih?
SPG : oh, ini tempat buat mandiin bayi, Mbak. Jadi nggak perlu ember lagi..
Saya : oh, gitu.. Lucu yah. Eh tapi ini buat baby usia berapa sampai berapa ya?
SPG : buat bayi usia 0 – 12 bulan, Mbak..
Hubby : kalo buat yang usia anak SMA gitu ada nggak, Mbak?
Saya & SPG : *memandang Hubby dengan pandangan trenyuh*😐

Si Hubby balas melihat kami dengan muka inosen sambil beringsut duduk di kursi dan pura-pura sibuk dengan BB-nya.

5. Dengan Mas Penjual Buku Ensiklopedia : Tahan Air

Masnya : Silakan Bu, buku ensiklopedia untuk anak. Enam buku hanya 100 ribu saja. Buku ini sangat lengkap, dengan gambar-gambar berwarna yang pasti disukai anak-anak. Bla..bla..bla..
Saya : *setengah menyimak*
Masnya : Oh ya, sampul bukunya juga hard cover lho, Bu.. Jadi tahan air, dan tahan basah..
Saya : Kalau misal saya masukin ke ember isi air gimana?
Masnya : Ya Ibu ngapain masukin buku ke ember isi air?
Saya : Kan kata Mas bukunya tahan air, tahan basah.. Jadi gimana, masih basah nggak kalo kecemplung ke bak misalnya?
Masnya : iya, basah sih, Bu..

Mungkin dalam hati Mas itu : “sarap nih kayanya si Ibu, beli juga kagak.. ngecengin gue aja..” . Iya sih, saya cuma pengen becandain Masnya aja, nggak beli. Abisnya keponakan saya pada masih bayi. Jadi ya biar Bapak/Ibunya saja yang nanti beli sendiri :p

6. Dengan Hubby : Reimburse

Saya : “Nah, bon-bon pembelian baju yang tadi dikumpulin niiih..”
Hubby : “buat kamu nanti bayar ke aku yah?”
Saya : “Nuduh? Bukan dong.. ini aku kumpulin buat direimburse ke kamu… :-“”
Hubby : “Lha kan aku yang mbeliin, kok aku yang harus nggantiin sih? Aneh kamu.. :-o”
Saya : “Lho, emang nggak boleh? IYA? NGGAK BOLEH? :|”

Kirain suami saya bakal nggak nyadar gitu. Kirain dia bakal mengiyakan aja gitu, terus membayar sejumlah harga baju yang dia belikan untuk saya kemarin. Ih, ternyata enggak lho, Tweeps :p. Berarti suami saya masih sehat wal afiat, fisik, lahir dan bathin!
;))

Jadi ya begitu deh, obrolan-obrolan absurd nan tak penting itu..

[devieriana]

Obrolan Absurd 3

10 thoughts on “Obrolan Absurd 3

  1. devieriana says:

    @nengbiker : soalnya kalo serius-serius suka stress sendiri. Suami dasarnya serius sih..dulunya yaaa. Sekarang sedikit tertular sama aku.. *bangga* *eh*

    @Mirna : absurd itu apa yah.. omong kosong, hal yang menggelikan, konyol, lucu, aneh.. Gitulah, Jeng 😉

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s