Just a cup of idea


“The principal goal of education is to create (people) who are capable of doing new things, not simply of repeating what other generations have done.”

– Jean Piaget –

—–

Beberapa waktu yang lalu saya berkesempatan datang ke acara ON|OFF yang penyelenggaraannya masih sama dengan tahun sebelumnya, Pesta Blogger 2010, di Epicentrum Walk – Rasuna Said. Walaupun penyelenggaraan event kali ini terbilang lebih sepi dibandingkan dengan tahun sebelumnya, namun demikian sama sekali tidak menyurutkan langkah saya untuk tetap hadir disana, karena kebetulan saya ada janji untuk melihat penampilan Peduli Musik Anak, dan hadir dalam breakout session-nya Bincang Edukasi.

Dalam diskusi sepanjang satu jam itu ternyata ada banyak ide dan mimpi seru yang bisa diwujudkan dalam dunia pendidikan di Indonesia. Kami diminta untuk menuliskan ide di selembar kertas, dan lalu mendiskusikan ide-ide tersebut dalam kelompok yang terdiri dari 5-7 orang. Diskusi tentang apa sih mimpi kita untuk dunia pendidikan di Indonesia. Berat ya bahasannya? Kita hanya diberikan clue untuk mengaitkan dengan apa yang menjadi ketertarikan kita. Nah, gimana tuh? Eh iya, iseng saya lihat sebelah, jadi ketawa sendiri. Dia menulis begini :

“Yah, saya nggak punya ide, Kak. Saya bingung. Kan saya bukan guru..” ;))

Dulu, saya pernah menulis tentang salah satu bahasan Bincang Edukasi Meet Up #2 di sini. Disana ada kisah Mas Agus Sampurno, seorang guru sebuah sekolah internasional dan seorang edublogger yang memanfaatkan kekuatan social media sebagai salah satu alat pengajaran dan berbagi. Nah, salah satu ide yang coba kita share dalam diskusi kemarin adalah bagaimana mengoptimalkan fungsi social media menjadi salah satu bagian dari proses belajar belajar. Menurut kami ini akan menjadi sebuah fenomena yang sangat menarik dan bisa menginspirasi para pengajar yang lain. Mengingat perkembangan dunia social media sekarang semakin pesat, dan pelajar jaman sekarang juga sudah sangat maju pergaulannya, karena hampir semua punya akun social media. Nah, mengapa kita tidak mencoba untuk mengoptimalkan penggunaan social media sebagai salah satu penunjang pendidikan? Emang bisa? Emang bakal efektif? Emang bakal menyenangkan? Nggak ribet?

Ada seorang teman yang cerita kalau salah satu adiknya yang masih SMA pernah diminta untuk mengumpulkan tugas via email dan atau facebook oleh gurunya. Tugas sekolah pun diberikan via facebook (terkadang juga via email), dan pengumpulannya pun via kedua media tersebut. Tentu saja jika guru menggunakan cara seperti ini otomatis semua murid wajib punya akun facebook dan punya email, dong. Disinilah proses belajar mengajar menjadi lebih fun😀

Saya sempat tanya, kok bisa muncul ide kasih tugas via facebook atau media digital lainnya itu gimana ceritanya? Dia bilang alasannya karena mayoritas murid lebih tertarik membuka akun social media daripada situs intranet sekolah, akhirnya guru melihat adanya celah untuk melibatkan socmed sebagai sarana belajar mengajar. Saya tertawa, sambil mengiyakan dalam hati ;)). Iya juga sih, jangankan mereka, saya saja yang kerja kantoran, lebih sering buka akun socmed ketimbang intranet kantor kok… *eh* #pengakuan.

Menurut saya ini ide yang cukup unik. Namun tentu saja jenis pengajaran yang seperti ini hanya bisa diterapkan di sekolah-sekolah yang mayoritas pengajar dan siswanya sudah banyak yang melek teknologi. Intinya, pelibatan akun socmed dalam dunia pendidikan harus sudah ditunjang  dengan SDM yang sama-sama siap, dan jika diterapkan dalam porsi yang wajar dan ditangani oleh orang yang tepat diharapkan akan memberikan hasil yang maksimal. IMHO.

Nah, ide kedua yang kami khayalkan bisa diterapkan di dunia pendidikan di Indonesia adalah bagaimana mewujudkan pendidikan yang fun bagi guru dan murid. Bagaimana guru mampu menggali potensi dan kesukaan anak didiknya, bagaimana cara mengembangkan pengajaran yang menggunakan “out of the box methods”, dan bagaimana mengembangkan positive rewards yang mengasyikkan bagi anak didik.

Di sekolah, biasanya murid berprestasi paling reward-nya kalau nggak beasiswa, ya piagam. Tapi mengapa tidak dicoba dengan sesekali memberikan reward yang memang diinginkan oleh si murid? Jadi selain murid akan lebih terpacu semangat belajarnya, juga reward yang akan diterima sesuai dengan apa yang diinginkan oleh mereka.

Kita mungkin bisa mulai melakukan survey tentang apa sih yang disukai murid? Misalnya, ternyata si A suka musik, ya kenapa tidak sesekali bisa menjanjikan nonton konser musik bareng. Atau ketika kita tahu kalau ternyata si B punya hobby travelling, ya mengapa tidak sesekali diberikan hadiah berupa tiket jalan-jalan atau travelling, misalnya. Atau murid ternyata punya hobby membaca, bisa kita berikan hadiah buku yang benar-benar mereka inginkan. Begitu pula untuk jika ada potensi-potensi lain yang dimiliki si murid, ya reward-nya akan disesuaikan dengan potensi dan hobby mereka.

Ya, namanya juga berkhayal, dan kebetulan ini adalah hasil saripati khayalan berjamaah setelah didiskusikan di kelas kemarin😀

Nah, kalau kalian punya ide/khayalan seru apa buat dunia pendidikan di Indonesia?🙂

[devieriana]

 

Just a cup of idea

6 thoughts on “Just a cup of idea

  1. Inginnya jangan CBSH (Catat Buku Sampai Habis) *itu saya banget pas sekolah* *guru nulis di papan tulis kita nyalin di buku* :))

    Pengennya sih sekolah itu kalo bisa isinya bermain doank, bermain kemudian belajar *maksute*
    Kalau liat duania pendidikan sekarang yg masih berpatokan nilai akhir/ujian/rapor, semoga guru ikhlas mengajar dan murid senang belajar😀

  2. tetapi memang jaman sekarang guru hrs lbh aware terhadap sosmed juga, jd muridnya bisa lbh fun juga … misal menuliskan tugas mengarangnya di blog mereka masing-masing terus menaruh linknya di twitter/FB, sound fun ^_^

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s