Balada 17 Agustusan


Dirgahayu RIAkhirnya, setelah sekian lama hibernasi nggak jelas, blog ini pun ada up date. Kebetulan di bulan Agustus ini ada beberapa kegiatan yang cukup menyita waktu dan tenaga, belum lagi mood menulis yang sedang labil, plus blog yang sempat kacau balau kemarin. Jadi, ya sudahlah ya, semakin drama dan komplekslah alasan ketidakapdetan blog ini😐

Oh ya, mumpung masih bulan Syawal, semoga masih belum basi untuk memohon maaf lahir batin buat semua teman yang masih rajin blog walking ke blog saya. Mohon maaf kalau ada salah kata dalam kalimat di paragraf-paragraf blog saya. Mohon maaf juga kalau selama ini belum sempat berkunjung untuk melakukan blog walking ke blog kalian. Wis, pokoknya mohon dimaafkan, ya >:D<

Seperti biasa, menjelang 17 Agustus, ada semacam tradisi di kantor saya untuk menginap. Sebenarnya nggak wajib sih, tapi ini sebagai salah satu antisipasi buat yang rumahnya jauh biar nggak datang terlambat waktu upacara esok hari, mengingat ada banyaknya ruas jalan protokol yang akan ditutup menjelang penyelenggaraan upacara di Istana Merdeka.  Alhasil, malam itu saya sukses tidur melungker mirip anak kucing di sofa yang ada di ruangan Pak Deputi. Ya sudahlah, demi tugas negara ini, ya. Halah :p

Berbeda dengan penyelenggaraan upacara 17 Agustusan di tahun-tahun sebelumnya, upacara 17 Agustusan tahun ini tidak bertepatan dengan bulan puasa, jadi malam harinya sambil semuanya mempersiapkan segala pernak-pernik untuk upacara di pagi harinya, di malam harinya seluruh pegawai dihibur oleh penampilan dari beberapa grup band.

Indische - Gedung 1 - 16082013 (1)Untuk pertama kalinya band saya yang unyu itu diberi kesempatan tampil membawakan beberapa buah lagu. Kalau dibandingkan dengan band-band yang tampil di malam harinya, band kamilah yang paling junior dan membawakan genre musik yang berbeda dengan band lainnya. Ketika band lainnya memainkan lagu-lagu Top 40 dan rock, kami membawakan musik-musik yang lembut ala-ala musik-musik lounge. Ya masa semua mau tampil sama, nanti penontonnya bosen :p

Indische - Gedung 1 - 16082013 (2)Uniknya, selama menjelang perhelatan beberapa acara di bulan Agustus yang membutuhkan suara saya itu, saya malah terserang flu berat, batuk, dan pilek😦. Khawatir itu pasti, karena ya nggak lucu kalau sampai suara terdengar bindeng, sengau, atau parau mirip sinden yang kehabisan suara setelah menyanyi semalam suntuk. Yang paling mengkhawatirkan itu karena puncaknya adalah saya harus bertugas sebagai Pembaca UUD 1945 di upacara bendera 17 Agustus, pastinya butuh power suara lebih besar di sana. Tapi untunglah semua berjalan lancar, yang jelas saya merasa sangat terbantu dengan mikropon yang telah di-setting sedemikian rupa sehingga suara saya terdengar utuh ;)). Ah, andai saja mereka tahu betapa tersiksanya saya semalam suntuk karena batuk-batuk :((

Ajaibnya, seusai semua acara itu kok penyakit saya malah sembuh :((. Mungkin si pita suara ‘meminta’ saya untuk tidak terlalu memforsir dia, ya? Tapi alhamdulillah pita suara saya selama menjalankan tugas di beberapa acara kemarin cukup kooperatif, sehingga semua kekhawatiran saya itu tidak terjadi *elus-elus tenggorokan*.

Dirgahayu Indonesiaku. Semoga menjadi negara yang lebih maju, tingkat korupsinya semakin berkurang, dan bukan hanya akan menjadi negara yang mampu mengurangi angka kemiskinan dan pengangguran terbuka saja, tapi juga mampu meningkatkan standar dan kualitas hidup orang banyak…

Aamiin…

[devieriana]

 

foto diambil dari instagram saya dan koleksi pribadi

Balada 17 Agustusan

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s