Instagram


Instagram

Sebenarnya saya bukan orang yang hobi mengabadikan moment via kamera. Dulu, zaman saya masih narsis (alhamdulillah sekarang sudah insyaf), saya lebih suka difoto ketimbang memoto, walaupun hasil fotonya pun tak selalu bagus karena angle dan gaya saya itu-itu melulu😆 . Kalaupun sekarang menjadi sedikit menyukai fotografi mungkin karena saya banyak bergaul dengan suami saya yang lebih dulu menyukai fotografi, meskipun hanya menggunakan kamera saku. Yaelah, bahasanya… bergaul!😆

Dulu, dia sering menjadikan saya dan teman-temannya objek foto, selain foto alam, pemandangan, jalanan, danmakanan/minuman. Cara dia mengambil gambar dan menangkap moment dengan menggunakan angle-angle tertentu seringkali menghasilkan gambar yang menurut saya istimewa. Dari situlah saya mencoba mulai belajar menangkap objek melalui kamera ponsel saya. Kebetulan ponsel saya nan cupu ini sudah dilengkapi dengan kamera yang mampu menghasilkan gambar dengan kualitas yang lumayan tajam setajam silet, dan yang penting sudah ada auto focus-nya, jadi lumayan bisa membantu menghasilkan gambar seperti yang saya inginkan. Makanya, doakan saya bisa beli DSLR, dong!:mrgreen:

Sebelum aplikasi Instagram happening di social media, saya lebih dulu mengunggah koleksi foto-foto amatir saya di Posterous (yang sekarang sudah almarhum itu). Dari sekian banyak gambar yang saya buat, saya cenderung menyukai objek yang diambil dari jarak dekat (close up), ketimbang objek yang jauh (semacam scenery/pemandangan). Kalaupun toh ada satu/dua foto yang diambil dari jarak jauh atau berjenis pemandangan, ya kebetulan karena saya anggap menarik untuk diambil gambarnya :-p

Tapi sejak Posterous nonaktif beberapa waktu yang lalu, semangat saya untuk memotret dan mengunggahnya ke website yang lain pun ikut kuncup😦 . Hingga akhirnya ketika banyak yang mengunggah foto melalui Instagram, sayapun jadi ‘latah’ ikut membuat akun di sana dan mulai mengunggah sebagian foto yang pernah saya unggah diPosterous di sana.

Sama halnya dengan menulis di blog yang seringkali dipengaruhi oleh mood, di Instagram pun alasannya sama. Mood! *cengengesan*. Terkadang banyak foto yang sudah saya simpan di HP tapi diunggahnya baru nanti kalau sudah mood. Tapi sekalinya mood, sekali unggah ke bisa bundling langsung 3-5 foto. Kalau sedang tidak mood, Instagram saya sampai keluar sarang laba-labanya lho, gara-gara terlalu lama tidak ada up date.

Kalau soal objek foto, karena adanya ‘keterbatasan’ gaya dan kreatifitas yang saya miliki, saya memilih untuk tidak mengunggah foto selfie. Kalaupun ada beberapa foto saya di situ itu juga sudah hasil editan sedemikian rupa sehingga layak tayang😆 . Tapi serius deh, akhir-akhir ini jiwa narsis sudah tidak separah dulu. Mungkin karena faktor usia dan bawaan bayi… *alasan*:mrgreen:

Ya, semoga akun yang satu ini akan tetap terawat dan ada up date secara berkala, ya…

Kala-kala ada up date.
Kala-kala tidak ada up date sama sekali…

:mrgreen:

 

[devieriana]

 

Instagram

4 thoughts on “Instagram

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s