Stay Positive


self motivation

Entahlah, mendadak saya ingin sekali menulis tentang sesuatu yang beberapa waktu ini mondar-mandir di kepala saya setelah mengalami plus melihat teman-teman di sana, di sini, dan di situ lengkap dengan situasi yang menyertainya, yang tidak selamanya menyenangkan. Mungkin jadinya tulisan yang sedikit menggurui atau terlalu serius ya. Tapi… tak apalah. Toh cuma sesekali ini:mrgreen:

—-

Tidak semua orang yang ada di sekitar kita punya sifat yang baik. Ada orang yang (benar-benar) baik (luar dalam), ada juga orang yang menyebalkan, tapi banyak juga orang yang di depan kita baik tapi ternyata dia tidak sebaik yang kita kira. Yah, namanya juga hidup, segala sifat manusia itu ada. Semacam penyeimbang. Kalau semuanya baik/jahat mungkin hidup kita akan flat ya. Dan hei, mungkin saja, tanpa kita sadari orang lain ternyata punya pemikiran yang sama tentang kita, kita memang orang yang (dianggap) baik atau kita bukan orang yang benar-benar baik buat mereka (sekalipun kita sudah berusaha menjadi baik). Manusiawi.

Yang jelas, hidup itu pasti ada up and down-nya. Pasti kita pernah merasa, kok hidup kita sangat tidak adil, saking banyaknya/beratnya permasalahan yang kita hadapi, plus membandingkan hidup kita dengan hidup orang lain yang jauh lebih baik dan lebih menyenangkan. Entah kenapa rumput tetangga selalu terlihat lebih hijau (padahal kalau sudah masuk ke halamannya ya belum tentu terlihat sehijau yang terlihat dari rumah kita). Tapi mau tidak mau, suka tidak suka, toh kita tetap harus menjalaninya, bukan? Dengan kekuatan bulan segala cara kita akan berusaha untuk survive, salah satunya dengan tetap berpikir positif dan penuh harapan semoga semua masalah bisa terselesaikan dengan baik. Sayangnya, tidak semua orang mampu/mau menaklukkan ‘tantangan’ itu; ada yang menyerah begitu saja di tengah jalan, atau sebenarnya sudah ada usaha untuk menyelesaikan tapi terbentur oleh keadaan sehingga tampaknya masalah itu tak kunjung terselesaikan? Apapun itu, ketika sebuah masalah menjadi berlarut-larut dan tak terselesaikan, lambat laun, tanpa disadari, akan memicu seseorang berubah menjadi pribadi yang mudah galau, stress, pesimistis, cenderung sarkastik, sinis, bahkan toxic, sehingga dia bukan lagi menjadi orang yang menyenangkan to be around with. Itu menurut sepenglihatan saya sih…😦

Dari apa yang saya tulis sekilas di atas bukan berarti kita tidak boleh galau, mellow, dan merasa down. Sama seperti manusia normal lainnya, saya pun pernah ada di titik terendah, tak berdaya, mellow, galau, dan hopeless. Saya pikir kita punya ‘hak’ untuk galau kok, dan semua itu sah-sah saja. Tapi selanjutnya semua kembali lagi ke diri sendiri, kita yang ‘mengendalikan’ masalah, atau kita yang ‘dikendalikan’ masalah? I know this is indeed a challenge. But it is a challenge to face and conquer.

Ketika hal-hal yang tidak menyenangkan tiba-tiba datang (dalam hidup kita), saya percaya bahwa dengan tetap berpikir positif akan membawa energi positif pula; setidaknya membuat kita sedikit merasa lebih baik. Sulit memang, lha wong lagi sedih dan galau kok disuruh berpikir positif, yang ada ya makin galaulah. Iya, tahu. Tapi percaya deh, dengan tetap berpikir positif masih jauh lebih baik daripada membiarkan kita tenggelam, larut dalam kesedihan dan kegalauan. Masalah bukan tambah selesai, malah kian berlarut-larut😐

I know, it is easier said than done. Tapi ketika semua hal yang tidak menyenangkan itu terjadi, dan bahkan ketika itu menjadi hal tersulit bagi kita untuk tetap (menjadi pribadi yang) positif, try it! It feels much better🙂

Just my two cents…

 
[devieriana]

 

pict source: here

Stay Positive

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s