Balada Batu Akik


-----

Sudah beberapa bulan ini hampir semua teman-teman saya sibuk diskusi tentang topik yang satu ini. Topik apa lagi kalau bukan tentang akik! Sebenarnya sih bukan topik yang baru ya. Tapi entah kenapa baru sekarang ini menjadi topik yang unik, spontan, dan masive. Hampir semua teman saya yang jari jemarinya dulu ‘bersih’ dari perhiasan (kecuali cincin kawin), sekarang mendadak pada tersemat cincin akik. Padahal dulu, sebelum akik menjadi trend seperti sekarang ini, mereka sering komentar kalau akik itu identik dengan pelawak Tessy, atau dukun; kalau kebetulan ada yang batu akik yang dipakai segede gaban.

Tapi kini batu akik menjadi fenomena unik tersendiri. Penggemarnya pun random, dan datang dari berbagai kalangan. Pokoknya kalau nggak pakai akik, nggak kekinian. Batu akik menjadi idola hampir di semua kalangan, tak memandang usia, jenis kelamin, kelas sosial, dan profesi. Pokoknya kalau sudah membahas akik, wuih… bisa kapan saja dan di mana saja. Durasi waktunya pun bisa tak terbatas.

Para akik lovers ini tak segan-segan mengeluarkan kocek hanya untuk mendapatkan batu akik yang mereka sukai. Ukurannya pun bermacam-macam, dari mulai yang kecil imut sampai yang seukuran… entahlah… (saking speechless-nya melihat ukuran mentah batu akik). Penjualnya pun bisa ditemui di berbagai tempat; mulai dari pinggir jalan, hingga ke Pasar Rawa Bening sebagai pusat penjualan batu akik. Teman saya yang memang kolektor batu akik sempat nanya:

“Eh, suamimu suka pake cincin akik, Dev?”

“Enggak, dia nggak suka. Lagian, nggak usahlah! Hahahaha…”

“Wah, bisa nih kalo diracunin biar suka . Kantor suamimu di mana? Mau kita culik ke Rawa Bening… Hahaha…”

Sampai segitunya ya, hahahahah. Tapi untunglah, suami saya bukan penggemar perhiasan. Lha wong cincin kawin saja masih utuh tersimpan di lemari kok, boro-boro pakai cincin akik.

Di ruangan, obrolan tentang batu akik sudah menjadi topik wajib sehari-hari. Bukan hanya di dalam diskusi langsung saja di ruangan, tapi juga merambah ke obrolan di whatsap group. Sudah, di situ saja? Ya belumlah. Kemarin saja, waktu mau upacara, sempat-sempatnya bapak-bapak itu ngobrol dulu tentang koleksi akik masing-masing sambil menyebutkan apa saja kelebihan akik yang dimilikinya. Sudah? Beluuuum! Kemarin, pas ngisi di acaranya ibu-ibu Dharma Wanita, ternyata mereka pun pakai! Pokoknya sesuatu bangetlah akik ini. Jadi ya boro-boro mau ada moratorium obrolan tentang akik. Nggak mungkinlah untuk saat ini.

Ada berbagai alasan kenapa para kolektor ini mengoleksi batu akik. Katanya, batu-batu dengan jenis tertentu ada yang memiliki unsur klenik, ada juga yang netral saja tapi mempercayai bahwa dalam batuan yang mereka koleksi itu memiliki energi sesuai dengan kandungan mineralnya. Jadi ada batuan yang diyakini memiliki khasiat tertentu bagi penggunanya. Ada juga yang mengoleksi karena warnanya ‘lucu’, jadi bisa disesuaikan dengan warna baju yang dipakai. So, ada banyak motivasi kenapa seseorang itu menggunakan batu akik. Kalau saya sih bagian yang mem-bully teman-teman saya yang pakai cincin batu.

Nah, tapi ada kejadian yang lucu. Ceritanya saya sedang membereskan perhiasan yang baru saja saya pakai pergi ke kondangan. Pas lagi buka salah satu kotak perhiasan, saya kaget sendiri. Ya kagetlah, lha wong ternyata saya sebenarnya juga punya kalung dengan liontin batu Kecubung warna abu/keunguan. Itu perhiasan lawas milik Mama yang sengaja diberikan kepada saya; dan koleksi itu jauh sebelum trend akik melanda dunia persilatan…

Pas saya pasang status di Path beberapa waktu yang lalu, komentar teman-teman yang saya bully,

“Whatever! Pokoknya besok kamu harus pake kalung Kecubung! Kalo enggak, awas aja!”

Duh! Kualat sama para akik lovers nih. Udah rajin-rajin nge-bully, eh ternyata diem-diem punya juga!
Hahahahaha….*sungkem*

[devieriana]

Balada Batu Akik

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s