Tentang Berat Badan…


weight scaleBerat badan, selalu saja jadi topik ngehits di antara kaum perempuan. Kalau sudah bicara soal berat badan, saya itu paling ‘ngiri’ sama orang yang bebas makan apa saja tapi berat badannya segitu-gitu saja, tetap ideal, tetap langsing. Ada yang memang bakat langsing, ada juga yang memang di-maintain dengan olahraga. Nah, yang paling benar memang ya diimbangi dengan olahraga dan asupan makanan yang seimbang, ya…

Ketika masih lajang, berat badan saya ketika masih lajang bergerak di kisaran angkab 43-45 kg. Ketika mendekati angka 45 kg, Mama yang paling ribut me-warning supaya jangan sampai bablas. Sekarang jangankan sengaja rajin makan, nge-likes gambar Indomie saja berat badan saya naik 2 kg! Nggak ding. Tapi pokoknya cepet aja naiknya kalau porsi makan saya agak ‘tukang gali’ dikit. Pas hamil kemarin berat badan saya naik kurang lebih 10 kg, dan habis lahiran bukannya berat badannya turun, justru malah naik. Nyadar sih, kalau itu karena pola makan saya yang salah kaprah. Saya pikir kalau semakin sering makan, ASI-nya akan jadi lebih banyak. Ternyata volume ASI-nya tetap, berat badannya yang wassalam…

Sekarang sudah selang 18 bulan pascalahiran, apa kabar berat badan saya? Ya gitu deh. Tapi lumayan turun cepat ketika bulan puasa tahun lalu. Kondisi di mana saya tetap menyusui ketika puasa. Makin ke sini lumayanlah turun walaupun se-ons, se-ons.

Nah, bagian sedihnya itu adalah… sudah turunnya cuma se-ons, kok ya naiknya 2 kg! Duh! Gara-gara apa coba? Jadi ceritanya, beberapa bulan lalu di biro saya kedatangan seorang Kabag baru dari Setwapres, namanya Bu Epon. Nah, Bu Epon ini orangnya suka masak. Selama beliau di sini, beliau memanjakan kami dengan hidangan makan siang ala rumahan yang rasanya endeus! Pokoknya selama kurang lebih 5 bulan beliau di sini, kami tidak mengenal kata diet.

Efeknya baru terasa ketika beliau pensiun awal Februari kemarin, kok celana dan rok pada kesempitan ya? Ya di bagian paha, ya di bagian perut, ya di bagian lengan. Pokoknya baju jadi nggak ada enak-enaknya dipakai karena lemak mulai nyempil di sana-sini. Apalagi saya orang yang hampir tidak pernah olahraga, jadi ya sudah pasrah saja. Hiks…

Salut dengan perjuangan seorang teman yang demi mendapatkan berat dan bentuk badan yang ideal, dibela-belain daftar ke gym, olahraga dengan jadwal teratur, dan mulai mengatur pola makan. Hasilnya memang tidak instant terlihat, tapi perubahan itu mulai ada. Berat badannya mulai turun secara bertahap, dan dia terlihat lebih segar dibandingkan sebelumnya. Kuncinya sih sebetulnya mudah, niat yang kuat untuk berubah ke pola hidup sehat., cuma memang menjalaninya itu yang butuh tekad lebih kuat lagi.

Kalau saya sih niat selalu ada, tapi ya sudah dari dulu sampai sekarang sebatas niat…
*dilempar barbel*

-devieriana-

 

sumber gambar dipinjam dari sini

Status

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s