Tentang Demo Angkutan Umum Itu


Selasa (22/03/2016) lalu, di Jakarta terjadi demo para pengemudi angkutan umum secara besar-besaran. Isu demo ini saya dengar juga dari pengemudi taksi Express yang saya tumpangi menuju arah pulang kantor sehari sebelumnya.

Sebagai pengguna harian berbagai sarana transportasi massal (kecuali kereta api), saya lumayan agak mikir juga, kira-kira pas ngantor besok saya naik apa, ya? Setiap harinya, kalau kebetulan suami nggak bawa motor ya saya berangkat naik taksi atau pesan ojek online untuk mengantar saya ke kantor. Pun demikian halnya ketika pulang. Sejak adanya ojek online saya lebih sering memesan ojek via aplikasi ketimbang naik armada lainnya. Dulu, sebelum ada ojek online saya memilih naik Transjakarta, atau kalau sedang malas jalan ke halte Harmoni/Monas, pulang agak telat, atau sedang hujan deras, saya pilih praktisnya saja, naik taksi.

Penggunaan berbagai alat transportasi berbasis aplikasi online sejauh ini sebenarnya sangat memudahkan konsumen. Ngomong-ngomong, dulu sebelum ada Gojek, Uber, Grab, dll, saya adalah pengguna setia aplikasi online-nya Bluebird. Mengingat saya dulu tinggal di rumah mertua yang ‘nun jauh di sana’; maksudnya jauh dari jalan raya gitu. Jadi kalau mau mau pesan taksi saya prefer menggunakan aplikasi, ketimbang telepon ke callcentre, atau jalan ke depan gang. Selain itu pesan via aplikasi bisa dipantau sudah sampai mana taksinya, nyasar/enggak, dan bisa ditelepon kalau memang drivernya kebingungan cari alamat kita. Jadi intinya sih penggunaan teknologi yang bisa dimanfaatkan secara online oleh konsumen itu sudah ada dari sebelum ada Gojek, Uber, Grab, dll. Cuma mungkin belum maksimal, belum banyak yang familiar, dan belum banyak yang install. Mungkin, ya.

Sempat ngobrol juga dengan pengemudi taksi yang saya tumpangi kemarin sambil menunggu kemacetan di bilangan Semanggi terurai,

+ “Emang kalau pada demo semua, perusahaan nggak rugi, Pak?”
– “Ya kan perusahaan yang nyuruh, Mbak. Ya mungkin mereka sudah paham konsekuensinya apa…”
+ “Emang yang demo pada dapat apaan?”
– “Ya paling makan siang sama minum doang, Mbak”
+ “Boleh nggak kalau nggak ikut, atau semua harus ikut demo?”
– “Harus, Mbak. Kalau ada yang narik ya penumpangnya harus diturunin…”
+ “Wah, tega dong, ya? Kalau ternyata isinya ibu-ibu bawa bayi/anak kecil gimana, Pak? Nekat diturunin juga?”
– “Ya kan sudah ada kesepakatan sebelumnya kalau memang besok nggak boleh ada yang naikin penumpang. Besok juga rencananya mau ada sweeping mobil Xenia dan Avanza, Mbak. Kan kebanyakan taksi online pada pakai armada itu.”
+ “Emang demo yang sebelumnya belum ada solusinya apaan gitu?”
– “Belum, Mbak. Makanya masih pada mau demo. Solusi dari menterinya juga ya gitulah, ngambang nggak jelas gitu. Besok itu rencananya demo besar-besaran tapi ya udah itu demo terakhir, nggak akan ada demo-demoan supir taksi lagi…”
+ “Ooo… “

Saya pun manggut-manggut sambil tetap mikir, besok saya ke kantor naik apa ya? Bisa sih naik motor bareng suami, tapi dianya kasihan, bakal muter-muter. Kantor saya di sekitaran Monas, lha suami di Sudirman, arah baliknya ke Sudirman yang lewat Kanisius itu yang suka bikin BT macetnya. Tapi ya sudahlah, urgent ini. Sekali-kali ribet nggak apa-apalah…

Ndilalah Senin malam saya harus mengantar Alea ke RS Medistra lantaran demam tinggi hampir 40 derajat celcius. Walaupun keesokan harinya suhu badan Alea sudah turun tetap saja saya harus stand by, kalau-kalau suhu badannya naik lagi. Padahal hari itu saya sudah diagendakan oleh Biro Keuangan untuk memandu acara sosialisasi tentang SPT Tahunan Pajak Penghasilan, dan pagi itu pun saya sudah siap mau setrika baju kerja, tapi ya sudahlah, demi anak, saya pun batalkan jadwal ngemsi saya, bagaimana pun kondisi kesehatan anak jauh lebih penting. Beruntung ada cadangan MC yang bersedia menggantikan saya hari itu.

Kembali lagi ke demo supir taksi, dalam hati saya merasa bersyukur tidak jadi ngantor hari itu. Ribuan sopir taksi Indonesia telah membawa kemacetan luar biasa di jalanan protokol ibu kota dalam aksi protes terhadap Uber dan aplikasi angkutan umum online. Bukan itu saja, suasana demo juga terpantau chaos, dan anarkis. Inti demo hari Selasa kemarin adalah permintaan penutupan layanan transportasi berbasis aplikasi untuk beroperasi di Indonesia karena dianggap ikut berkontribusi dalam menyebabkan penurunan pendapatan bagi perusahaan angkutan umum konvensional.

Entahlah, saya juga tidak bisa berkomentar jauh tentang aksi protes ini. Yang terbayang dalam pikiran saya, dari demo kemarin, IMHO, kalau memang dianggap berbenturan dengan peraturan, ya seharusnya bisa dong dibikin peraturan untuk layanan transportasi berbasis aplikasi online ini, bikin rule-nya. Jadi solusinya bukan asal langsung cabut atau larang. Dengan adanya poliferasi (pertambahan secara cepat) jasa transportasi berbasis online ini emang sudah waktunya pemerintah membuat batasan regulasi, aturan main yang jelas agar mereka tetap terlindungi secara hukum dan tidak melanggar undang-undang.

Just my two cents.

Selamat ber-long weekend, teman!

-devieriana-

Status

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s