Arif.. Oh Arif..

call

 

Malam itu saya masih ada di parkiran Plaza Semanggi ketika ada miscall dari nomor 08563342xxx. Saya pikir salah satu teman saya yang nelpon, mau konfirmasi kalau nomor kartuHALO-nya sudah aktif. Jadi ya udah saya biarin aja, toh nanti kalau dia butuh lagi pasti nelpon.

Sampai dirumah, setelah makan & mandi ternyata nomor itu telpon lagi.  Berhubung tangan masih basah habis nyuci piring akhirnya saya minta tolong suami buat angkatin telpon karena saya pikir teman saya itu lagi yang telpon. Setelah melihat saya selesai berurusan dengan piring-piring itu akhirnya dia mengangsurkan telpon ke saya, “bukan dari Lukman nih.. katanya dari Arif..”.
Sayapun menerima telepon sambil berusaha mengingat-ingat Arif mana yang “tumben” nelpon saya.

“halo..”, jawab saya.
“Halo, mbak Devi?”, sahut suara diujung sana dengan logat Suroboyoan
“he-eh.. siapa ini?”
“aku Arif, mbak..”
“oh.. ya, ada apa Rif?”, jawab saya sambil berusaha loading mengingat Arif siapakah ini.
“Iku lho mbak, aku arep takon, sampeyan wingi mari nggawe SPK, trus sampeyan deleh endi file’e, Mbak?”
(Itu lho mbak, aku mau nanya, kamu kemarin habis bikin SPK , trus kamu taruh mana file-nya, Mbak?)

” eh.. SPK? SPK yang mana ya? “, tanya saya bloon
” itu lho, SPK yang kemarin disuruh bikin..”
” kemarin.. disuruh bikin SPK? eh, SPK itu apa sih?, jawab saya makin bingung
” halah, SPK-SPK mbak.. yang kemarin disuruh bikin sama Pak.. (dia menyebut nama, tapi saya udah lupa) itu lho. Sampeyan taruh mana? Udah selesai kan?”, jawab suara diseberang sana berusaha menjelaskan.

” bentar deh, ini Arif mana sih?”, tanya saya curiga
” halaah mbaak.. ini aku Arif, Arif.. Arif PLN! Mosok sampeyan nggak kenal sama aku..”, jawab si Arif berusaha membuat saya kenal sama dia
” Arif PLN? “, tanya saya masih belum loading..
” iya, masyaalloh rek mbak Devi iki.. Aku Arif mbak, lantai tigaa..”, jawabnya makin gemes
” Arif, lantai TIGA?! ”
” iya.. aku kan sering ke tempatnya sampeyan tho. Wis inget ta?”

” enggak.. 😦 “, jawab saya polos
” sik..sik bentar.. tapi iki bener mbak Devi kan?”, tanyanya mulai ragu
” iya..aku Devi ”
” sampeyan sekretaris’e Pak.. (dia menyebut nama lagi), bukan?”
” bukan, hehehhe..”, jawab saya cengengesan
” woalaaah.. pantes nggak nyambung. Tak kirain mbak Devi yang sekretaris. Nomer’e sampeyan tadi aku langsung copy dari HPnya si Erfan. Mungkin sampeyan yang kenal sama Erfan ya?”

” Emh, Erfan mana ya? kayanya kok enggak juga ya..”, jawab saya makin geli
” waduh mbak.. sepurane ya.. salah sambung nih kayanya.. Maaf ya mbak..”
” iya, gapapa.. ”
” monggo mbak..”
” monggo..monggo..”

KLIK ..

Habis nutup telpon saya jadi cengengesan sendiri. Salah sambung kok nyambung. Erfan ini Erfan yang mana? Kenapa ada nomor HPku di HP-nya dia ya? Trus, kenapa salah sambung itu saya tanggepin? ya karena saya memang Devi. Dan kalau mendengar suaranya kok kayanya agak familiar & dia ngotot kenal sama saya. Udah gitu logatnya Suroboyoan pula, jangan-jangan saya kenal sama dia tapi sayanya yang lupa. Nanti kalau saya lupa kan nggak enak, kalau dibilang ngelupain temen.. :p

Dan nyatanya..
.
.
.
.
.

Saya emang nggak kenal.. 😦

 

*hayo siapa anak PLN yang namanya Arif yang nanya-nanya SPK sama saya? 😆

 

 

Advertisements
Arif.. Oh Arif..

Wrong Number

wrong number

Sebenarnya ini cerita udah tahun lalu, tapi kayanya kalau inget masih suka dijadikan bahan ketawaan. Ya another side of me, sisi kalem (kaya lelembut) sekaligus konyol stadium parah, mix in one.

Hari itu entah apa yang sudah terjadi pokoknya membuat kita seharian bener-bener ketawa parah. Ada saja tingkah laku aneh & “tak lazim” yang kita perbuat. Kita terdiri dari manusia-manusia yang stadium kocaknya udah level 4. Hari itu ceritanya hari libur yang harus masuk kantor. Ya sudah deh, kita bikin happy aja. Kembalilah keacara malu-mempermalukan. Kali ini korbannya adalah.. Yak Anda benar.. korbannya adalah SAYA.

Ceritanya, kita pada mau delivery makanan karena kalau libur begini biasanya cateringnya juga libur, jadi kita mesti beli makan sendiri. Sementara anak-anak menyinkronkan pengen pesen apa, saya sibuk dengan dunia saya sendiri. Mau saya ntarlah ikut anak-anak aja mau pesen makanan apa, saya mah hayuk aja. Kebetulan kalau soal makanan saya bukan tipe pemilih. Akhirnya disepakati kita mau makan A&W. Berhubung kita nggak punya lembar menu yang biasa kita koleksi akhirnya kita googling cari nomor telponnya A&W. Sebenernya saya udah nyaranin ke 108 aja tapi anak-anak pada nggak mau, jadi ya sudahlah senemu-nemunya. Dicobain satu-satu yang ada disitu. Entah gimana awalnya pas sudah ada nada sambung saya langsung diminta ngomong buat order sama anak-anak. Ada kebiasaan kita suka gantian nelpon, entah nelpon delivery, nelpon anter galon AQUA, atau nelpon ambulans..Eh nggak denk..

Dengan suara penuh wibawa sayapun siap melakukan order..

“halo, selamat siang mbak..”, suara saya lembut persis lelembut..

“ya, ada yang bisa dibantu?”, suara yang diseberang sana. Agak tumben sih nggak pakai greeting perusahaan. Hmm, mungkin udah tadi tapi saya yang nggak denger kali. Gitu pikir saya, positif thinking..

“mmh.. mau tanya, ada paket yang harga Rp 15.000an nggak ya mbak?” (jatah reimburse makan siang waktu itu emang segitu. Buat nombok agak maleslah, hehehe..)

“ada mbak.. banyak..” , jawab si mbak diseberang sana.

“oh ya? paket apa aja tuh mbak?”, saya antusias & anak-anakpun pada mendekat & sudah berisik sibuk mau pesen-pesen.

“wah banyak mbak, ada yang Indonesia, ada yang Barat..” .

WHAT!! Nah lho. Dari sini sebenernya sudah mulai mencurigakan. Menu Indonesia & Barat? Wah, apa menu baru kali ya (masih mencoba positif thinking, walaupun terdengar agak aneh). Kalau di A&W ada menu masakan Barat & Indonesia next time bisa pilih menu nasi uduk, rawon, nasi kuning, gule kambing, soto ayam, sama tempe penyet nih.. *manggut-manggut*

“oke mbak, saya mau delivery buat 16 orang ya. Menunya apa aja ya mbak?”. Anak2 udah mulai siap-siap mau nyatet. Sayapun langsung pasang loudspeaker HP.

“wah, kalo delivery nggak bisa mbak.. Ga ada delivery-delivery-an kaya gitu..”, suara di seberang sana ganti yang sedikit keheranan & terdengar mulai sedikit menyebalkan (buat saya). Lagian ko ya aneh banget, sejak kapan A&W nggak bisa delivery sih? Yang ada justru semua restoran sekarang mainnya di delivery. A&W cabang mana sih ini , aneh banget.

“lah, sejak kapan A&W nggak melayani delivery mbak? Setahu saya A&W itu ada delivery-nya. Ini A&W mana sih?

Kami ada di Kuningan. Nggak bisanya kenapa? Terlalu jauh?”, cerocos saya mirip mercon renteng.

“walah mbak.. ini mo pesen makanan? Ini toko kaset mbak..”, jawab mbak di seberang sana sambil menahan tawa.

KLIK. Telpon langsung saya matikan. Gondok. Pantes nggak bisa delivery, lha wong toko kaset! Anak-anak yang denger langsung pada ngakak nggak habis-habis. Udah deh, sepanjang hari yang ada pada sindir-sindiran, membahas kebodohan yang barusan saya lakukan..

“Duh, Mami.. aku laper nih. Kok kasetnya nggak dateng-dateng sih?”, salah satu temen mulai rese..

” Sabar sayang, kamu tadi pesen kaset rasa apa? Pedes apa nggak? garing apa pakai kuah? kalo yang pedes karetnya 2, yang biasa karetnya 1″, jawab saya sambil masih kesel tapi sambil ketawa..

Pas anak-anak mulai nelpon delivery lagi kali ini saya ogah ikut-ikutan nelpon, takut salah sambung lagi. Masih mending kalo tersambung ke toko kast. Lha kalau ke toko material? Tar dianternya semen sama batu bata. Emang kita manusia apaan dikasih makan begituan, ciiih *melengos* .Ya untungnya kali ini tersambung ke jalan yang benar & siang itu kita nggak makan.. kaset atau material bangunan..

Pesan moral (halah!) : sebelum Anda yakin telah tersambung ke jalur yang benar, pastikan dulu di awal percakapan apakah line yang Anda tuju sudah sesuai dengan yang Anda maksud 😀

Wrong Number