Penari Trotoar

penari trotoar

Hampir di setiap Jumat, ketika shuttle bus yang saya naiki berhenti di depan trotoar Sarinah-Thamrin, saya selalu melihat lelaki paruh baya ini sedang menari. Penampilannya khas; surjan lurik, celana hitam longgar, blangkon, kacamata hitam, dan kadang dia juga menggunakan sampur (selendang) berwarna hitam yang dililitkan di pinggang. Lelaki ini menari dengan gemulai, ditambah dengan ekspresi wajah yang ceria dan jenaka, diiringi dengan gending/langgam Jawa yang mengalun dari seperangkat stereo yang ditumpangkan di atas motornya. Terlihat sebuah botol plastik berisi air minum yang menemaninya menari.

Kalau bertemu dengan penari jalanan yang berkelompok sih sudah lumayan sering. Dulu, mereka sering lewat di depan gang rumah; berhenti dari warung makan yang satu ke warung makan yang lain, dari toko yang satu ke toko yang lain, dan seterusnya. Biasanya dalam satu kelompok terdiri dari 1-2 orang penari yang mengenakan kostum tari. Dandanan mereka pun lumayan niat, karena mereka berdandan seolah akan pentas di sebuah panggung. Rambut yang tersasak dan bersanggul rapi dengan selipan bunga mawar dan roncean melati artifisial yang diuntai di sanggul mereka, kemben dan jarid wiron yang membungkus torso mereka, ditambah dengan sampur transparan dengan ujung bermote yang diikat di pinggang. Make up mereka pun ‘lengkap’, ala pertunjukan panggung. Biasanya di belakang para penari ini ada seorang pria yang membawa semacam tape recorder yang menyetel gending tari bagi penari di depannya. Apakah mereka menari for free? Tentu tidak. Pertunjukan keliling itu adalah salah satu cara mereka bertahan hidup di ibukota; cara mengamen dengan gaya yang berbeda. Ya, selama ini mengamen itu selalu diidentikkan dengan menyanyi, padahal tidak semua orang bisa menyanyi. Itulah mengapa orang-orang dengan nyali dan kemampuan lebih ini memilih untuk menari di jalanan.

Namun ada yang sedikit berbeda dengan lelaki yang satu ini. Dia selalu tampil sendiri, tidak berkelompok. Kalau dia sedang menari di depan Sarinah, dan kebetulan bus saya sedang berhenti untuk menaikkan penumpang, selalu saya sempatkan untuk menikmati tariannya walaupun cuma sebentar, karena bus saya harus segera jalan.

Uniknya lagi, selalu ada tulisan yang sengaja diletakkan di badan motornya agar terbaca oleh orang lain. Tema tulisannya pun berganti-ganti, misalnya: “Hiburan Tombo Stress”, “Melestarikan Budaya Bangsa”, “Kesenian zaman kuno jangan dilupakan. Milik bangsa Indonesia terbaik di dunia”, dan beberapa tulisan/pesan lainnya.

Kalau dilihat dari keluwesannya menari, kostum yang digunakan, dan musik yang dipilih untuk mengiringinya menari, sepertinya beliau ini bukan asli penduduk Jakarta; mungkin pendatang dari Jawa Timur atau Jawa Tengah.

Seolah tidak peduli dengan tatap mata orang-orang yang lalu lalang di sekitarnya, dia terus menari walaupun peluh membasahi sebagian wajah dan tubuhnya. Bahkan tak jarang dia melempar senyum ramah kepada beberapa orang yang berjalan sambil lalu di depannya sambil melihatnya menari.

Mungkin karena singkatnya waktu yang saya miliki untuk mengamati penari yang satu ini, hingga sampai sekarang saya belum paham dengan motivasi beliau menari. Apakah untuk menunjang ekonomi keluarga, atau hanya untuk faktor yang lain, misalnya penyaluran hobby atau murni untuk hiburan. Ah, tapi kalau untuk hiburan semata kok sepertinya bukan, ya? Hari gini, di Jakarta pula?

Anggap saja dulu ini adalah salah satu cara beliau untuk mencari nafkah dan bertahan hidup di Jakarta. Lelaki paruh baya ini membuat saya tercenung. Bukan hanya buat beliau; mungkin buat semua kaum pendatang di ibukota; Jakarta masih menjadi salah satu magnet bagi para pengejar mimpi, karena di sinilah mereka menggantungkan harapan tentang kehidupan yang jauh lebih baik ketimbang di kampung halaman. Di sinilah mereka rela berjungkir balik melakukan apapun untuk bertahan hidup dan meraih mimpi, dengan mengandalkan segenap kemampuan yang mereka miliki. Memang tak selalu harus bekerja disektor formal memang; tapi ketika ada celah yang bisa menampung kreativitas mereka, di situlah mereka akan mengais rezeki.

Terlepas dari apapun motivasi Bapak menari di atas trotoar; saya salut sama Bapak. Di usia Bapak yang mulai menapak senja, Bapak masih gigih mencari nafkah di jalur yang halal. Bapak juga masih punya semangat untuk mempertahankan budaya bangsa melalui tarian-tarian Bapak (walaupun bisa dimaklumi gerakannya tentu saja jauh dari pakem dasar sebuah tari). Tapi ah, apalah arti sebuah pakem tari, toh tak semua orang adalah penari dan paham pakem sebuah tarian, bukan? Satu hal yang membuat saya tetap salut sama Bapak. Bapak bukanlah peminta-minta yang cuma menengadahkan tangan, berharap akan jatuhnya iba dari orang di sekeliling Bapak. Semoga hasil keringat dan kerja keras Bapak tidak pernah sia-sia, dan senantiasa bermanfaat bagi keluarga Bapak di rumah.

Terus menari ya, Pak! ;)

[devieriana]

 

Lagu anak, di manakah kini?

Children's Music

Kemarin siang, saya ngobrol dengan salah satu teman di kantor, sambil makan siang. Obrolan tentang berbagai topik, mulai dari hasil diklat service excellent kapan hari yang seru banget, sampai membahas warna cat tembok yang punya pengaruh psikologi. Dari sana obrolan jadi berkembang ke masalah anak. Si teman yang sudah dikaruniai dua orang putri yang lucu-lucu itu bercerita tentang perkembangan dan aneka kelucuan putri-putrinya terutama si bungsu yang kini sudah berusia 2 tahun. Diceritakan, Si Bungsu lagi hobi-hobinya menikmati koleksi lagu anak yang banyak di-download ibunya dari youtube. Koleksi lagunya pun bermacam-macam, kebanyakan berupa lagu berbahasa Inggris berdurasi 2 menitan dan terdiri dari 4 sampai 5 baris kalimat yang diulang-ulang.

Nah, ngomong-ngomong tentang lagu anak, bagi kita yang hidup di era tahun 1990-an pasti sempat akrab dengan berbagai lagu anak, ya? Di tahun itu memang sedang marak-maraknya artis cilik yang tampil dalam format solo maupun group. Masih lekat dalam ingatan kita penampilan Joshua, Enno Lerian, Bondan Prakoso, Tina Toon, Kak Ria Enes dan Boneka Suzan, Trio Kwek-Kwek, dan masih banyak lagi artis cilik lainnya. Kebanyakan melodi dan lirik lagu-lagu mereka dibuat sederhana, lucu, dan bercerita khas dunia anak. Dandanan mereka pun jauh dari kesan dewasa sebelum waktunya. Di tahun 1990-an itu pula di berbagai toko musik masih bisa dengan mudah kita dapatkan koleksi lagu anak dalam bentuk CD atau kaset.

Lagu anak sempat mengalami perubahan format menjadi lebih ‘serius’ ketika Sherina mulai masuk ke pasar lagu anak dengan suara vibranya yang diiringi dengan musik orkestra. Pasar lagu anak yang saat itu mulai jenuh mulai bangkit kembali dengan kehadiran format lagu anak ala Sherina. Dari situ mulai bermunculan penyanyi-penyanyi anak dengan format yang mirip dengan Sherina, walaupun tidak se-booming Sherina.

Nah, setelah era Sherina ada siapa? Rasanya lagu-lagu anak pelan tapi pasti mulai ‘hilang’ di pasaran. Entah karena memang pasar yang sedang jenuh, sedang mencari format musik yang baru, atau ada faktor yang lain. Kalau sekadar ingin menjadi penyanyi cilik sih saya rasa peminatnya banyak, tapi mereka akan tampil dengan format seperti apa? Adakah sesuatu yang baru dan segar, yang bisa ditawarkan kepada pasar musik anak?

Di sekitar tahun 2011 – 2013 dunia musik Indonesia mulai dimarakkan dengan kehadiran berbagai musik ala Korea. Rata-rata mereka tampil dalam format grup beranggotakan banyak orang, rambut yang dicat warna-warni, kualitas vokal yang rata-rata (tidak terlalu istimewa), dilengkapi dengan dance. Berhubung kebanyakan mereka tercipta secara instant maka kualitas mereka pun (IMHO) tidak seberapa bagus.

Nah, di antara kemunculan para artis remaja yang berambut warna-warni dan jago dance dengan suara yang tidak seberapa istimewa itu, Coboy Junior turut meramaikan panggung musik Indonesia. Awalnya sempat bingung juga, Coboy Junior ini digolongkan sebagai grup vokal lagu anak atau remaja, ya?

Mengingat usia mereka yang termasuk anak-anak tanggung. Kalau niatnya masuk sebagai group vokal anak kenapa tidak masuk ketika mereka masih anak-anak sekali, walaupun kalau ditilik dari segi usia mereka masih bisa digolongkan ke dalam usia anak-anak. Tapi kalau secara format lagu, sepertinya lagu mereka bukan diperuntukkan untuk anak-anak, melainkan untuk para ABG. Tapi uniknya, kehadiran mereka mencuri perhatian anak-anak (bahkan orang dewasa pun menyukai lagu mereka yang ear catching). Terbukti, anak-anak balita pun dengan fasih menyanyikan lagu mereka sekalipun belum paham arti syairnya. Ya maklum, setiap hari yang diperdengarkan di TV atau radio ya lagu-lagu ini, sehingga mau tak mau anak-anak pun lama-lama hafal.

Ada adegan lucu yang terjadi dalam sebuah wawancara di sebuah talk show yang dipandu oleh Sarah Sechan. Awalnya Sarah meminta si bintang tamunya itu untuk menyanyi sebuah lagu, dan anak itu bilang akan menyanyikan lagunya Cakra Khan; Tak Mungkin Bersatu. Melihat tayangan itu saya sempat mengernyitkan dahi juga, kok balita nyanyiannya lagu Cakra Khan, ya? Emang ngerti? Tapi di sinilah kelucuan bermula:

“Kamu barusan nyanyi lagu apa? Lagunya Cakra Khan atau Coboy Junior, sih? | Coboy Junior | Tadi ada kata-kata ‘cinta’-nya, emang tahu artinya cinta? | Tahu. Cinta itu… mmmh… temennya Coboy Juniooor… | Oooh. Trus, kalau bidadari? | Sama, temennya Coboy Junior jugaaa…”

Nah, kalau itu sih masih ada lucu-lucunya, ya. Beda lagi dengan tayangan di salah satu stasiun televisi yang (kalau tidak salah) waktu itu dipandu oleh Omesh. Dalam tayangan itu ditampilkan anak-anak yang dandanan dan gaya busananya sedikit ‘dewasa sebelum waktunya’. Tapi saya sempat berpikir positif sih, ah… mungkin cuma dandanannya saja, siapa tahu lagunya masih lagu anak-anak. Tapi harapan saya pupus seketika, saat melihat salah satu dari mereka menyanyi lagu dangdut Oplosan, ditambah dengan goyang pinggul patah-patah. Duh!

Anak-anak sekarang miskin lagu anak. IMHO, lagu bagus itu tidak harus yang digarap secara rumit dan dinyanyikan dengan vokal yang ‘akrobatis’, tapi yang penting adalah ada muatan positif di dalamnya, dan anak-anak bisa dengan fun menyanyikannya.

Semoga akan segera ada lagu-lagu khusus untuk anak, yang dibawakan oleh anak, yang berpenampilan sesuai dengan usianya, bukan dewasa sebelum waktunya. Itu sih harapan sederhana saya :D

 

[devieriana]

 

sumber ilustrasi dipinjam dari sini

Euphoria: Java jazz Festival

jazz-wallpaper

Event Java Jazz sudah berakhir beberapa hari yang lalu. Tapi gaungnya masih dirasakan oleh sebagian orang yang berkesempatan datang ke sana maupun yang tidak datang ke acara tersebut. Euphorianya sudah mulai terasa sejak beberapa minggu menjelang perhelatan acara yang diprakarsai oleh Peter F. Gontha itu.

Saya sendiri belum pernah sekalipun datang ke acara Java Jazz, padahal saya punya grup band beraliran jazz, ihihihik. Tahun ini pun saya melewatkan datang ke acara ini karena kondisi badan sedang kurang memungkinkan halesyan. Kalau suami sih masih sempat datang ke acara ini beberapa kali bersama teman-temannya. Ya kalau dia sih wajar, karena memang penggemar jazz dari dulu, terlihat dari koleksi lagu di hampir seluruh peralatan elektronik yang mengandung audio.Ya untungnya koleksi jazz dia masih termasuk yang easy listening jazz, belum jazz yang ‘black’ banget, jadi saya masih bisa mengikuti selera musiknya. Maklum, sebenarnya saya kan nggak punya selera musik selera musik saya random, jenis lagu apapun asalnya easy listening ya bakal masuk-masuk saja di telinga saya.

Keriuhan status tentang Java Jazz Festival turut meramaikan timeline beberapa akun social media saya. Ada yang dengan bangga memamerkan tiket yang sudah dibeli di timeline, ada yang live tweet penampilan penyanyi ini/itu, ada yang dengan polos menulis di status kalau dia ada di tengah crowd Java Jazz karena diajak teman/gebetan, dll. Saya sendiri cuma sebagai pengamat saja. Lha ya mau komentar apa, wong nggak nonton, lagi pula pengetahuan jazz saya juga masih setengah-setengah, seperti aliran band saya yang masih angin-anginan mau main genre musik apa. Ini semua ‘gara-gara’ Tafsky Kayhatu (putra musisi jazz kenamaan Indonesia Alm. Christ Kayhatu) yang ‘menjerumuskan’ grup band saya menjadi grup band jazz, padahal awalnya lebih banyak memainkan lagu-lagu Top 40 :mrgreen: . Tapi bersyukur juga sih, karena dari Tafsky dan teman-teman ngeband saya yang lainnya saya mendapatkan tambahan ilmu bermusik.

Teringat obrolan menggelikan dengan seorang teman yang setahu saya bukan penggemar jazz tapi berhubung sudah terlanjur dibelikan tiket oleh teman lainnya jadilah dia ‘terdampar’ di venue penyelenggaraan Java Jazz.

Him: “Jujur, gue nggak ngerti musik jazz. Kenapa gue kemarin bisa ada di Java Jazz ya gara-gara gue udah terlanjur dibeliin tiket sama Si Richard.”

Me: “Owalah, pantes! Makanya aku heran, sejak kapan kamu antusias datang ke Java Jazz. Ternyata… :lol:

Him: “Ah, tapi gue nggak berkecil hati, Devi. Gue yakin 100% kalau yang dateng ke Java Jazz itu sebagian besar nggak ngerti dan nggak suka musik jazz kaya gue. Jujur nih ya, kadang gue bingung, banyak orang yang nggak ngerti musik, tapi giliran ada Java Jazz pada ribut banget nyari tiketnya. Buat apaan coba? Mending duitnya dipake buat yang lain, kan? Eh, itu sih kalo gue…”

Me: “Nah, kamu juga ngapain mau-maunya ada di situ, udah tahu kamunya nggak ngerti musik jazz”

Him: “Nah, kan gue udah bilang, gue disuruh nemenin Si Richard nonton, ya itung-itung sekalian sambil hunting fotolah. Lagian gue juga nggak selalu di depan panggung buat nonton musiknya kok. Sesekali gue ambil gambar artis yang gue kenal aja, selebihnya mah lewat aja. Java Jazz kalau buat anak musik itu event yang bagus, karena bisa jadi ajang buat nambah wawasan bermusik. Tapi kalau buat yang nggak ngerti musik kaya gue misalnya, Java Jazz itu ya cuma jadi ajang melepaskan stress di kantor, walaupun di venue itu pun gue stress sendiri karena nggak ngerti sama musiknya, hahaha. Trus bisa jadi ajang modus buat ngajak gebetan, buat menaikkan gengsi, biar dibilang selera musiknya keren gitu. Percaya nggak lo, kalau ada yang sengaja nonton cuma pengen liat muka artisnya doang. Malah kapan hari ada yang keselip nyebut Depapepe jadi Depe. Padahal dandanannya udah keren banget, “Siapa tuh duo gitaris Jepang yang dateng ke Java Jazz? Depe..Depe.. apa?” Gue jawab aja dalam hati, Depe-Depe, lu kate Dewi Persik?”

Sampai sini saya tertawa. Cerita teman saya yang nyinyir apa adanya ini membuat saya mau tak mau mengiyakan sebagian kalimat-kalimatnya, walaupun terdengar agak satir.

Him: “Keren itu adalah ketika lo nonton Java Jazz tapi lo ngerti dan tahu apa yg lo tonton bukan karena lo pengen foto-foto di depan banner yang bertuliskan Java Jazz!”

Me: “Nah, kemarin kamu foto di depan banner Java Jazz, nggak?”

Him: “Lhoo, ya foto dong yaaa. Gimana sih kamu, masa udah jauh-jauh datang ke Java Jazz kok nggak foto di depan bannernya. Impossible dong, Devi!”

Caranya menjawab membuat saya ingin menampol mukanya pakai sandal refleksi. Mengkritisi orang lain, tapi kok dia sendiri melakukan apa yang diomongin. Hih! :|

Terlepas dari motivasi apapun para penonton Java Jazz, saya mencoba memodifikasi pemikiran saya tentang mereka. Jazz itu seperti kopi. Dia sudah menjadi bagian dari gaya hidup masyarakat urban. Ketika kita sekadar ingin menikmati secangkir kopi di sebuah kedai kopi, bukan berarti kita harus datang sebagai seorang penggemar kopi murni yang pekat. Kalau tidak suka dengan kopi murni yang pekat toh masih ada varian kopi lainnya. Begitu juga dengan musik jazz; kalau memang tidak paham dengan jazz yang ‘black’, nikmati saja versi lainnya yang lebih easy listening. Kalau masih belum mengerti juga ya kan masih ada genre musik yang lain. Sama saja seperti perhelatan konser musik yang lainlah, belum tentu semua penontonnya paham dan menikmati apa yang mereka tonton. Tapi kalau saya boleh memilih, saya akan datang ke sebuah acara musik yang musiknya jelas bisa saya nikmati, daripada dana terbuang sia-sia, Kak :mrgreen:

Just my two cents :)

[devieriana]

 

 

ilustrasi dipinjam dari sini

Balada Online Shopping

online-shop

Dulu, saya bukan termasuk orang yang gemar berbelanja secara online. Buat saya, kalau mau beli barang ya lihat secara langsung; kalau cocok dibeli, kalau enggak ya enggak beli. Pun ketika saya sudah tinggal di Jakarta, yang notabene hampir semua barang tersedia dan bisa didapatkan dengan mudah. Dulu waktu trend belanja via online baru muncul, sempat ragu juga. Alasan utamanya ya takut ditipu. Ya wajarlah, secara, barang yang ditawarkan cuma bisa kita lihat dalam bentuk foto, bagusnya tampilan barang belum tentu bisa menjamin kualitas barang, kan? Belum lagi kalau sudah di-retouch dengan photoshop di sana-sini. Barang yang sebenarnya nggak kinclong-kinclong amat aja

Saya baru sedikit tune in dengan yang namanya online shopping itu ketika saya ngeblog di multiply.com sekitar tahun 2006-2007-an, ketika ada beberapa teman di friend list saya yang awalnya membuat akun pribadi, lama-lama berubah menjadi akun jualan. Perubahan ini memang tidak drastis; awalnya mereka menawarkan produk baju, kain, kosmetik, atau bahkan barang second yang secara fisik masih layak guna dalam jumlah yang terbatas. Tapi ketika melihat respon teman yang lain ternyata bagus, mulailah mereka menambah jumlah koleksi dan meng-update-nya secara berkala.

Lantaran keseringan buka situs multiply.com dan melihat tampilan update koleksi jualan mereka, akhirnya kekukuhan saya untuk tidak berbelanja via online pun pelan-pelan runtuh. Apalagi ketika bentuk badan saya masih melar ke mana-mana pascamelahirkan, jadi yang saya butuhkan masih berupa baju-baju berpotongan longgar untuk menyembunyikan’ kelebihan sisa lemak yang masih tertimbun di sana-sini, sementara untuk sengaja beli baju ke mall kok pas males. Sejak saat itulah saya mulai keranjingan berbelanja via online dan setia menunggu update koleksi terbaru dari salah satu lapak langganan saya.

Nah, saya pikir semua online shopping kalau sudah berani buka lapak, ya berarti pelayanannya juga maksimal (sama seperti online shopping langganan saya). Tapi toh ternyata tidak semuanya begitu. Pernah juga saya mengalami kejadian kurang menyenangkan dengan online shopping sekitar 6 tahun yang lalu.

Berawal dari sekadar ‘window-shopping’ di facebook. Dari sana ternyata ada sepasang baju batik sarimbit yang warna dan modelnya lucu. Seperti prosedur yang biasa saya lakukan ketika belanja online, saya pun melakukan pemesanan, berkomunikasi dengan penjualnya, dan melakukan pembayaran. Kebetulan lokasi tokonya ada di Jawa Tengah (saya lupa tepatnya di mana). Tunggu punya tunggu, kiriman yang seharusnya paling lama sudah saya terima dalam jangka waktu 3 sampai 7 hari kerja itu kok nggak muncul-muncul ya; padahal janjinya barang akan segera dikirim. Si Penjual kok sepertinya juga adem ayem saja, nggak ada info apa-apa, ya? Mulai khawatir dong. Jangan-jangan ini modus penipuan, atau paket hilang di jalan. Ah, tapi kan ada resi pengiriman, jadi barang bisa dilacak keberadaannya di mana. Lha tapi saya juga nggak dikasih tahu nomor resinya, gimana saya bisa melacak? Saya juga sudah konfirmasi ke orang rumah apakah ada paket buat saya, tapi nyatanya memang belum ada paket apapun yang apa-apa yang tiba di rumah.

Usut punya usut, setelah saya konfirmasi via sms/e-mail (karena yang bersangkutan susah sekali ditelepon), ternyata barang belum dikirim! Lhah, kok bisa? Alasannya klise dan terdengar sedikit kurang profesional.

“Maaf Mbak, barang memang belum saya kirim karena saya kan packing, kirim sendiri, sementara pesanan menumpuk. Apalagi tempat ekspedisinya jauh dari rumah saya, dan saya nggak punya kurir. Besok deh saya usahakan kirim, Mbak. Maaf ya…”

Lho, gimana tho? Ya kalau memang belum dikirim atau ada kendala pengiriman hambok ya diinformasikan ke pembeli, biar pembeli nggak harap-harap cemas menunggu kiriman datang. Walaupun dengan kening sedikit berkerut, tapi saya coba berpikiran positif dan memaklumi. Ya sudahlah, toh bajunya nggak urgent-urgent amat, nggak segera dipakai ini, dan saya pun mulai menunggu kembali.

Tak terasa waktu pun bergulir, dan hampir seminggu setelah komunikasi terakhir saya dengan Si Mbak itu, akhirnya ada konfirmasi sms darinya:

“Mbak, barang pesanan Mbak dikembalikan lagi ke saya karena alamat Mbak tidak jelas dan itu rumah kosong”

Lah, gimana bisa rumah kosong, sih? :-o. Aduh! Saya pun mengelus dada dan mengucap istighfar berkali-kali. Sekali lagi, usut punya usut ternyata Si Mbak itu yang salah tulis alamat. Salah/kurang menulis angka romawi VIII menjadi VII ya akhirnya fatal nyasar ke mana-mana… :cry:

Jujur, dengan banyaknya alasan yang disampaikan oleh Si Mbak itu, saya nyaris putus asa dan memutuskan untuk membatalkan pesanan saya saja. Tapi entah kenapa kok saya malah kasihan sama Si Mbak itu. Dalam pikiran saya, mungkin dia baru mencoba membuka usaha, jadi masih kelimpungan dengan delivery, administrasi, dll. Tapi ya itulah risiko bisnis, IMHO seharusnya sudah dipertimbangkan sebelum memulai usaha. Jadi ya sudahlah ya, saya kembali mencoba bersabar untuk ke sekian kalinya.

Ah, akhirnya, setelah drama panjang yang telah saya lalui selama sebulan lebih itu pun, pesanan saya akhirnya datang juga, Sodara! Pffiuh! Leganya… *usap peluh*. Rasanya ini adalah pengiriman barang dengan delivery paling lama sedunia, padahal Mama saya kalau kirim paket dari Surabaya paling lama 3 hari sudah saya terima, ini yang cuma di provinsi sebelah saja kok ya pengirimannya ngalah-ngalahi pengiriman paket dari luar negeri.

Dengan antusias saya mulai buka paket yang masih terbungkus kertas cokelat lusuh itu. Tapi antusiasme saya mendadak kuncup seketika, saya pun kembali harus menelan kekecewaan, barang yang tiba ternyata bukan sepasang batik yang saya pesan, baik warna, model, maupun ukurannya. Hwaaaa! :cry: Duh, Mbak. Niat jualan nggak, sih? *jambak-jambak rambut*. Sudah pengirimannya lama, sempat salah alamat, pas sudah sampai kok ya salah kirim jenis barangnya. Itulah terakhir kali saya protes ke Si Penjual, dan langsung berjanji dalam hati untuk tidak lagi berbelanja di online shop satu ini.

Semakin banyaknya online shop yang bermunculan, saya pun semakin selektif dalam berbelanja online. Terhitung saya hanya berbelanja di 3 situs belanja terpercaya saja, itu pun setelah melalui proses seleksi dan perbandingan dengan online shopping-online shopping yang lain, dan kebetulan barang-barang yang ditawarkan di sana sesuai dengan selera saya, hihihik :mrgreen: . Pernah saking lapar matanya melihat koleksi barang yang mereka tawarkan, saya pun kalap, dan besoknya… saya puasa. Ter-la-luh! :| :lol:

Seperti hari ini pun, saya harus menahan diri untuk tidak membuka situs salah satu online shop (padahal email notifikasi up date-nya sudah terbuka di depan mata), pertimbangannya sih selain belum gajian juga karena ada prioritas lain yang jauh lebih penting dari sekadar belanja baju yang lucu-lucu itu. Ya sedang mencooba belajar jadi smart shopper, nih. Ihik! ;)

“Tapi tenang, kalau kita berjodoh, kalian pasti jadi milikku…”
*ngomong sama salah satu barang inceran*

Lhoh!

 

 

[devieriana]

sumber ilustrasi dipinjam dari sini

Bangku Taman

bangku taman 1

Sudah sejak bulan Oktober tahun 2013 di di sepanjang trotoar jalan protokol di Jakarta dihiasi oleh bangku-bangku taman yang sandarannya terbuat dari kayu jati dipadu dengan besi cor yang dicat putih. Tampak indah dan tidak mengganggu pemandangan.

Saya sendiri baru merasakan manfaat keberadaan bangku-bangku taman itu ketika akhir-akhir ini saya lebih suka naik shuttle bus milik salah satu mall dibandingkan Transjakarta yang uyel-uyelan. Jadwal shuttle bus lewat depan kantor saya sekitar pukul 16.00-16.30/16.45-an, jadi ya lumayanlah kalau berdiri selama 30-45 menitan. Jadi, kalau cuaca sedang cerah, daripada saya terlalu lama berdiri di depan gerbang kantor, saya sering berjalan kaki menuju ke arah Monas untuk menunggu sambil duduk di bangku taman :D

Lumayan nyaman, karena saya bisa menunggu bus sambil membaca buku atau mendengarkan musik. Deretan pohon yang teduh dan trotoar yang lebar juga menambah kenyamanan bagi siapa saja yang duduk di sana. Apalagi di daerah Sudirman-Thamrin, jika jam pulang kantor, bangku-bangku taman tersebut penuh diduduki oleh para pekerja yang pulang kantor dan sedang menunggu jemputan/bus sambil mendengarkan musik di earphone, membaca buku, atau mengobrol. Kapasitas bangku tersebut sekitar 3-4 orang.

Tapi sayangnya di sekitaran Monas itu sepertinya jarang tempat sampah, deh. Alhasil sampah-sampah sering terlihat teronggok begitu saja di sekitaran bangku taman. Sayang banget, kan?

Oh ya, ada sedikit pemandangan ‘aneh’ di sekitaran Museum satria Mandala dan Gedung Telkom Merah Putih tadi pagi. Ternyata salah satu bangku itu yang sandarannya hilang. Hihihihi, kok bisa, ya? Iya, sandaran kayu yang tertempel di besi cor itu hilang, sekaligus besi cor-coran sandarannya. Semoga yang duduk di sana tidak bersandar, ya. Nanti nggeblag ke belakang gimana… :mrgreen:

Lha iya, besi dan kayunya bangku taman saja bisa hilang, apalagi kalau bangku tamannya dikasih nyaman-nyamanan berupa bantal, ya.. :mrgreen:
*dianggap sofa ruang tamu*

[devieriana]